Pindah-Randah

Assalamualaikum wbt

Baru saja semalam saya cerita tentang perpindahan saya ke wad baru. Genap seminggu sejak Isnin lepas. Tiba-tiba pagi tadi, selesai saya membuat round di wad, saya mnerima panggilan telefon. Waktu itu, saya sudah selesai round bersama MO saya. Kerja-kerja semuanya sudah selesai. Jam belumpun pukul 9 pagi lagi. Gilalah awal saya siapkan semuanya termasuk discharge summary.

Ok. Berbalik kepada panggilan telefon. Saya menerima panggilan daripada ketua HO Medical. Dia memberitahu bahawa mulai hari ini saya mula ditempatkan di bahagian Klinik Pakar pula. MOPD Clinic. Pergh. Menyirap darah saya. Suka betul buat kejutan di saat-saat akhir. Minggu lepas pun sama. Saya sudah selesai semua benda, baru nak beritahu. Hari ini pun sama. Saya dah siap semua benda di wad, baru nak berithau saya perlu ke MOPD pula.

Jujur saya katakan, saya sangat suka bekerja di wad saya tu. Walaupun baru seminggu, tapi saya sangat suka dengan kondisi di sana. Sangat-sangat suka. Kerja memang banyak. Ward round TDS per day. TDS maksudnya tiga kali sehari. Punyalah menyesakkan masa, kan. Tapi segalanya lebih teratur. Mungkin kerana diri saya sudah lebih terurus dan cara kerja saya semakin teratur dan berkualiti.

Baiklah. Berhenti sekejap hendak makan Dunkin Donut.

Ok. Sudah kenyang. Boleh sambung cerita. Dan sekarang ni, saya perlu turun ke klinik pula. Saya berimpresi yang kurang baik pada mulanya. Pertama, kerana saya tahu, pesakit di klinik memang ramai dan penuh dari awal pagi sehingga petang. Kedua, kerana saya bertugas dan di kelilingi oleh MO-MO dan pakar-pakar yang lain. Matilah saya kalau ada terbuat salah. Hahaha.

Tetapi, sebaik turun ke Klinik Pakar, saya dikerah oleh Dr. R (Abang Long saya. Masih ingat, kan?) untuk merawat pesakit secara bersendirian. Tidak perlu dipantau MO. Fuh. Terasa merdeka sekejap. Hahaha. Saya diletakkan di sebuah bilik. Hanya saya seorang di situ. Maka bermulalah saya bertemu dengan pesakit-pesakit yang mempunyai temujanji di bahagian Klinik Pakar. Sumpah ramai. Hampir jam 11 pagi, pakar saya ketika di wad Kenanga 14 muncul di bilik itu. Saya cukup suka bertugas di wad lama saya tu kerana pakar saya memang cool habis! Dr. AI namanya. Tup-tup, saya ditempatkan di bilik yang sama dengan pakar saya itu. SUKANYA! Tapi dalam pada suka-suka tu, ada ramaaaaaaaaai pesakit yang saya rawati hari ini. Sampai pening kepala saya melayan kerenah mereka.

Sekitar jam 2.15 petang, tiba-tiba saya sudah tidak ada kerja. Iya. Memang secara tiba-tiba saja saya sudah menjadi jobless. Hahahahaha. Pertama kali dalam hidup sebagai HO ni saya menjadi jobless yang sebegini sekali. Saya macam mati kutu. Saya bertanya kepada staff nurse di situ. Apa lagi yang perlu saya buat. Kata mereka, buat masa ni tiada apa-apa. Sekejap lagi saya perlu menyudahkan TCA (temujanji) untuk kes-kes rujukan daripada hospital-hospital lain saja.

Saya semakin mati kutu. Saya berjalan tanpa arah tujuan. Ceh ayat tak boleh dipercayai sangat. Huhu. Saya berjalan menuju ke kafe. Dan tak semena-mena, saya telah termakan nasi di kafe walaupun sebenarnya saya tidaklah lapar manapun. Tapi kerana jobless, saya makan jua. Huahuahua. Sekitar 3.15 petang, baru saya naik semula ke klinik. Partner saya pula entah ke mana menghilang. Saya menyudahkan kerja-kerja YANG SANGAT MUDAH DAN VERY ADMINISTRATIVE TIADA PRAKTIKAL-PRAKTIKAL pun dengan perasaan yang aman damai. Haha.

Hampir ke pukul 4 petang, saya ditelefon oleh Dr. RM. Ini MO saya ketika di wad sebelum ini. Ayahnya sudah saya kenal sejak zaman saya kecil-kecil dulu. Siapa ingat cerita yang saya terbakar kecil-kecil dulu, ayah D. RM inilah yang menjadi doktor saya. Dr. RM memanggil saya datang ke Unit Hemodialysis. Hari ini ada pakar dari Kuantan datang untuk bertemu pesakit. Saya diminta untuk membantunya di bahagian klinik di sana.

Saya tiba di sana. Saya diperkenalkan kepada pakar itu. Introduksinya yang basis-basis saja. Tetapi penyudah ayatnya cukup membuatkan saya mengucapkan syukur untuk hari ini.

“She’s a competent HO in Medical, so far.”

Terima kasih, Allah. Kau pemilik segala ilmu dan kebolehan ini.

Nota 1: Hari ini emak tiada di rumah. Ada kursus di KL. Balik saja kerja, saya menjadi macam emak-emak pula di rumah. Bancuh air, mop lantai (saya memang pantang kalau lantai tidak selesa dipijak) dan menguruskan makan minum adik-adik. Errr… Hal-hal sebegini hanya boleh dilaksanakan kerana sekarang saya bekerja mengikut waktu pejabat, 8-5. ­čśë

Nota 2: Baru saja semalam saya membebel tidak suka membuat presentation, slide dan seala bagai benda alah tu. Tiba-tiba bangun pagi tadi baru saya teringat ada satu Mortality Review yang perlu saya siapkan dalam bentu powerpoint dan dihantar pada Rabu ini. Uwaaaa!

Nota 3: Kaklong dah sampai rumah. Bahang Raya Haji semakin terasa. ­čśë

Posted on November 23rd, 2009 by Sarah  |  15 Comments »

Catatan Di Hujung Minggu

Assalamualaikum wbt

Hari Rabu lepas, saya perlu membuat pembentangan ketika CME jabatan saya. Kiranya, Ketua Jabatan, semua pakar, MO dan HO berkumpul waktu itu di dalam bilik yang sama. Sebelum tibanya hari Rabu tu, setiap malam saya tunggang terbalik menyiapkan slide presentation. Punyalah tertekan. Saya buat setakat yang saya mampu saja. Tak kuasa saya nak buat sesempurna mungkin. Sudahlah penat balik kerja. Malam kena berjaga nak siapkan segala mak nenek powerpoint tu pula. Tertekan betul jiwa raga waktu itu.

Elok saja selesai pembentangan saya, malam itu selepas saja Maghrib, saya sudah tidur. Mana tidaknya. Malam sebelumnya itu, saya tidur sekitar satu jam saja. Sudah macam on call pula tapi berada di rumah. Memang mengganggu kualiti hidup betul rutin membuat pembentangan bergilir-gilir ni. Saya cukup tak suka betul. Tak tahulah kenapa. Saya memang tak berkenan bila kena hadiri mesyuarat itu ini sedangkan pada masa yang sama, di wad masih ada banyak kerja yang perlu diselesaikan oleh kami yang HO-HO ni. Yang atas-atas tiada hallah, kan. Suruh saja itu ini. Yang melaksanakannya siapa lagi. Jadi, bila masa telah diperuntukkan untuk hal lain hampir dua jam, sudahnya kena balik lambatlah petang itu. Huhu. Merungut macam mak nenek pula saya ni.

Tapi selepas habis giliran saya membuat pembentangan Rabu lalu, saya rasa MERDEKA. Lepas ini saya sudah tidak perlu serabut-serabut fikir perlu menyediakan powerpoint slide lah, perlu buat research lah. Tak kuasa betul saya. Huhu. Nampak sangat saya memang tidak boleh bekerja di bahagian R&D, kan.

Sekarang saya sudah dipindahkan lagi ke wad lain. Bukan lagi di wad tingkat atas. Saya sudah berada di wad ketiga untuk jabatan saya. Selepas ini, saya akan bertugas di periferi pula. Nampaknya, tempoh saya di Medical sudah tidak lama. Tinggal sebulan lebih sikit saja lagi. Selepas ini ke manalah pula saya. Tapi cuak sungguh ni. Ada final assessment. Matilah saya kalau dalam otak input macam setitis air laut saja. Ada potensi kena extend (dipanjangkan tempoh posting) nampak gayanya ni. T_____T Tapi nauzubillah. Harapnya segalanya dipermudahkan Allah.

Tapi Alhamdulillah. Sekarang ni, datanglah segala apa dugaan pun, saya layankan saja. Tak kuasa dah nak fikir-fikir sangat atau nak tertekan ke apa dengan semua tekanan luaran yang ada di tempat kerja. Target saya, saya kerja dengan senang hati, prestasi kerja saya baik, selesai semua kerja tepat pada masanya, setiap hari ada peningkatan, mesti belajar benda baru paling kurang tiga perkara sehari, balik dengan lapang hati, sampai rumah makan nasi dan lepas Maghrib terus tidur. HAHAHAHA.

Yang sebetulnya, baru tiga kali saya pernah makan nasi di kafe hospital. Selebihnya, saya memang makan nasi di rumah selepas balik kerja. Nasib malang, pernah saja balik rumah lauk yang tengahari sudah habis dan emak tak merancang hendak memasak untuk malam. Muncung masam kelaparanlah saya. Biasanya hal-hal begini terjadi di hari Jumaat. Tapi lepas itu ayah akan ajak keluar pergi makan atau beli masakan panas di luar dan makan ramai-ramai di rumah. Huhu.

Apabila hidup sudah stabil begini, selera makan saya pun semakin menjadi-jadi. Sehari kalau tak dapat nasi, boleh kebulur saya dibuatnya. Saya tidak makan benda lain ketika seharian bekerja. Saya hanya membawa bekal sebotol air masak. Jadi saya sangat memerlukan nasi. Dan disebabkan terlalu letih, waktu makan nasi senja tu di rumah sambil menghadap Discovery Channel ke apa, saya boleh terlelap! Kadang-kadang tu, sampai kering jari baru saya tersedar: Eh eh, tertidur ke tadi? Hahahaha.

Tapi, setakat ni, masih tidak berapa ketaralah yang badan saya sudah naik semula. Huhuh. Seingat saya, sewaktu saya mengenakan jeans saya yang selalu dipakai ketika di Moscow dulu, saya kena belit tali pinggang sampai selilit setengah. Kena selit di bahagian belakang. Punyalah kerempeng rasa pinggang. Huhu. Jam tangan yang diketatkan sebelum kerja dulu, sangat longgar berputar-putar di pergelangan tangan. Maksudnya, tidaklah naik sangat lagi, kan. Maksudnya boleh makan nasi lagilah, kan. Hehe.

Entri hari ini sangatlah carca merba, kan. Semalam saya on call. Tengahari tadi, saya balik rumah terus makan nasi. Tapi tertidur pula ketika sedang makan. Selesai Zohor terus masuk bilik, turunkan langsir dan tidur. Cuaca pula mendung. Memang asyik sungguh tidur. Saya hanya terjaga sebaik emak dan ayah saya sampai dari Kuala Lumpur. Oh ya. Tahniah untuk adik saya, Adnan. Tak payahlah cerita dulu sebab apa tahniah-tahniah ke dia ya. Suatu hari nanti baru saya cerita bila sudah ada mood.

Oh ya. Hari tu saya ada mendapat pangilan telefon ketika di hospital. Nombor hospital sayalah. Saya terus menjawab sebab saya bertugas di Day Care pada hari itu. Rupa-rupanya ada seorang warga kerja hospital ini yang bertugas di bahagian operator yang mengikuti blog ini. Tanyanya: Doktor, bila nak update blog? Bila nak sambung cerita pasal Dr. A? Hahahaha. Nak tergelak saya waktu itu. Sebenarnya, dia menghubungi saya untuk menyambungkan panggilan dari bahagian Klinik Pakar kepada saya.

Hendak tahu cerita pasal Dr. A ya? Haha. Di saat saya ditanya tentang Dr. A tu, sebenarnya dia baru saja membelikan air untuk saya dari kafe. HAHAHA. Yang lagi parah, kami bertugas di wad yang sama sekarang ni. Hahahaha. Baiklah, baiklah. Tak payah tahu sangatlah pasal dia. Saya pun tak faham kenapa dikaitkan dengan dia pula. Sangat tak relevan, ok.

Kerana, tiada siapa yang relevan di hati saya buat masa ini. Adios.

Nota 1: Mahu mengemas bilik yang macam tongkang separuh pecah pula. Terkejut ternampak ada sawang kat tepi almari. HAHAHAHA. Perempuan jenis apa awak ni, Sarah. :mrgreen:

Nota 2: Sejak emak membeli kereta baru, rumah saya seperti mengalami lambakan kereta. Haha. Nak reverse kereta pun dah susah dah sekarang ni. Haiya.

Posted on November 22nd, 2009 by Sarah  |  9 Comments »

Bekerja Di Luar Hospital

Assalamualaikum wbt

Ahad minggu lepas, saya bertugas di luar kawasan. Saya perlu mengikuti Mobile Clinic (Klinik Bergerak) untuk program Tabung Darah. Kawasan yang dituju hari itu ialah di Tadika Mengkuang di Triang. Sebuah kawasan orang Cina. Tak sangka betul, ramai yang datang untuk menderma darah pada hari itu. Dan disebabkan sayalah satu-satunya doktor yang bertugas pada hari itu, cubalah bayangkan betapa penatnya saya. Kering tekak memberi penjelasan itu ini ketika membuat pemeriksaan kesihatan ke atas penderma-penderma yang datang dari pagi hingga ke petang.

Tapi saya cukup teruja melihat rekod derma setiap yang datang. Hampir 80% daripada mereka mempunyai rekod sebagai penderma yang kerap. Memang bagus. Ada seorang akak Cina ni. Dia ni bisu dan tinggal sendirian. Dia sudah menderma berkali-kali. Saya kagum dengannya. Walaupun dia mempunyai kekurangan, tapi hatinya pemurah. Kita yang sempurna ni patut mencontohinya. Dan akak itu merupakan orang pertama yang sampai di tempat derma darah itu. Terharu betul saya. Belum apa-apa lagi, baru saja hendak memanaskan enjin untuk hari itu, saya sudah terharu.

Tengok gambarlah sikit. Kebetulan saja saya ada membawa kamera di dalam beg pada hari itu.

DSCN3633

Inilah situasinya di dalam Dewan MCA di situ. Kami membawa portable bed untuk digunakan ketika penderma direhatkan sebelum mula menderma darah.

DSCN3641

Err… Ini tak payah ceritalah siapa. Huhu. Ada ramai yang kata: Biasanya doktor-doktor yang mari sini sudah tua-tua, tapi doktor ini hari manyak muda woo.

DSCN3643

Inilah staf-staf saya untuk hari itu. Kesemuanya staf Tabung Darah dan Makmal. Ada dua orang lagi staf lelaki tetapi mereka menaiki van lagi satu. Mereka sangat banyak membantu saya pada hari itu. Seronok bekerja bersama mereka semua. Terima kasih akak-akak sekelian! ^____^

Hari ini pula, saya dikehendaki bertugas di Global Diebetic Walk. Ada Walkaton dianjurkan untuk orang ramai di daerah Temerloh. Jabatan yang bertugas semestinyalah Jabatan Perubatan. Saya diberitahu oleh specialist saya pada hari semalam. Tapi sebelum ke Dataran Temerloh, saya tetap ke wad dulu di awal pagi tadi untuk membuat round seperti biasa. Tema Global Diabetic Walk ini ialah biru. Hampir 100 peserta menjayakan Walkaton hari ini.

DSCN3647

Sebelum Walkaton bermula, ada senamrobik dijalankan. Kekok betul saya dengan senamrobik segala bagai ni. Saya mana reti. Hahaha. Habis cacat rentak saya. Buat malu saja. Nasib baik duduk di belakang sekali. Errr. Tapi malulah pada Dr. A sebab dia di sebelah saya saja. Aik aik. Siapa Dr. A ya? Hahaha. Abaikan. :lol:

DSCN3648

Saya bertugas bersama specialist wad saya sendiri di check point kedua. Tugas kami ialah memberi epal kepada semua peserta yang melalui check point kami. Inilah kumpulan pertama yang tiba di situ.

DSCN3649

Apabila kesemua peserta trelah habis merentasi check point itu, saya pun turut serta dalam Walkaton itu. Kiranya, saya hanya berjalan kaki sekitar 3 km saja. Saya ni sudah terbiasa berjalan laju di wad dan kawasan hospital. Jadi, saya tidak sempat langsung rasa penat sepanjang 3 km berjalan kaki laju-laju itu. Siap memotong orang di depan saya yang berjalan perlahan pula. Kalau ikutkan, total saya berjalan kaki di hospital dalam sehari lebih dari 5 km. Sungguh ni. Tu sebab tak bersenam pun tak apa. Haha.

DSCN3650

Ok. Selesai saja program tersebut, kami pun duduk bersantai sebelum pulang semula ke hospital. Ini antara doktor-doktor Jabatan Perubatan yang berada di Dataran Temerloh pagi tadi. Ada lagi beberapa orang yang tiada dalam gambar. Kasihan saya. Sayalah antara sukarelawan malang yang tidak mendapat t-shirt program kerana kehabisan stok. T______T Sudahlah jenuh pagi tadi saya hendak mencari t-shirt bertema biru. Sudahnya, saya kebas sajalah t-shirt Tweety tu. T-shirt tu saya guna untuk tidur saja sebenarnya tapi dah terdesak sangat, hentam sajalah. Dahlah baju tu dah lama benar dah. Saya beli di Batu Feringgi ketika tingkatan 4. Tulah. Lain kali jangan suruh saya pakai biru dah. Saya tiada stok. Huhuhu. Oh ya. yang bertudung putih dan doktor lelaki yang paling tepi itu adalah antara specialist di jabatan ini. Muda-muda, kan. ;-)

Nota: Tahniah untuk Abang Khairil dan Kak Salwa atas kelahiran anak pertama mereka, Imran. Semoga Imran menjadi orang baik-baik seperti emak ayahnya, insya Allah. :smile:

Posted on November 14th, 2009 by Sarah  |  14 Comments »

Hilang

Assalamualaikum wbt

Malas pula rasanya hendak menyambung cerita di entri lepas. Lagipun, bila cerita disimpan lama-lama, sudah tidak seronok pula jadinya. Lagipun cerita yang tertangguh tu tak penting. Jadi kita boleh abaikan sajalah. Huhu. Mesti ada yang bengang, kan. Ada ke patut cerita separuh-separuh pula.

Saya hendak cerita lain pula kali ni. 5 Novemver lepas, saya on call di wad bawah. Kenanga 14. Keesokan paginya, saya bergegas naik ke wad saya di Kenanga 12. Disebabkan saya sudah lambat untuk memulakan round saya di wad, jadi saya campak saja kesemua barang saya di bilik rehat HO itu. Balik kerja petang itu, saya ke kafe untuk membeli air. Sudah sampai di kaunter hendak membayar air, tengok-tengok beg duit saya tiada. Nasib baik ada Ain dan Muneer (kawan-kawan sama belajar di Moscow dulu) yang beratur di sebelah saya. Muneerlah yang membayarkan air saya dulu.

Saya tidak sedap hati. Tapi saya cuba berbaik sangka. Saya terus balik ke rumah untuk memeriksa sama ada saya ada tertinggal beg duit di rumah. Puas mencari. Tapi memang tiada. Malam itu saya keluar makan bersama ayah dan adik-adik saya. Emak tiada di rumah kerana ada perkhemahan dengan murid-murid sekolahnya. Selepas makan, saya meminta ayah menghantar saya kembali ke hospital untuk memeriksa bilik HO tempat kami semua menyimpan barang. Sedihnya… Memang beg duit saya sudah hilang. DICURI! Menyampah betullah.

Ikutkan, ini sudah kali ketiga beg duit saya dicuri. Tapi, inilah kali pertama saya kehilangan semua barang penting. Saya kehilangan kad pengenalan dan lesen kereta juga! Eiiiii! Ada persamaan di antara ketiga-tiga kes ini. Kesemuanya dicuri oleh pekerja yang mencuci atau membersihkan bilik. Kali pertama dulu di Egypt ketika saya bercuti ke sana. Waktu itu, room service yang mencuri. Saya kehilangan 400 USD waktu itu. Bengang betul, kan.

Kali kedua pula pada tahun lepas. Dicuri oleh pekerja yang membersihkan belakang hostel kami di Moscow. Waktu itu saya sedang mengikuti latihan futsal di kawasan lapang belakang hostel. Yang ini memang bengang tapi ada banyak hikmah yang terjadi. Yang kali ini Radicare pula yang mencuri. Lagilah saya bengang. Sebab habis satu purse itu diambilnya. Dengan kad pengenalannya, lesen memandunya, kad banknya, duitnya. Dan kali ini, saya kehilangan RM400!!!! Bengangnya!!!!!!! Kebetulan sangat saya membawa duit lebih hari itu kerana berhajat hendak pergi servis kereta kakak saya selepas balik kerja. Tapi lain pula jadinya. Geram tahap petala kelapan belas jadinya. Eiiiii… RM400 tu lebih dari cukup untuk belanja sebulan saya tau.

Jadi, hari Sabtu itu, selepas habis kerja tengahari itu, saya terus ke Balai Polis. Sepanjang 24 tahun menjadi orang Temerloh ni, itulah kali pertama saya masuk ke perkarangan Balai Polis itu. Selesai membuat laporan kehilangan kad pengenalan dan barang-barang penting itu, saya dibawa berjumpa dengan inspektor bahagian siasatan ke apa entah. Saya mengikut saja. Dalam kepala, saya membayangkan satu susuk yang berperut ke hadapan sedikit dengan misai tebal dan berwajah garang. Tiba-tiba…

“Jemput masuk, cik. Sila duduk. Sila duduk.” Mak aih. Rupa-rupanya, Tuan Inspektor tu sangatlah muda belia. Dengan pakaian kasualnya tu, cukup syaratlah untuk saya mengatakan dia kacak. Hahahahaha. Malu pula saya dengan diri sendiri dengan apa yang saya bayangkan sebentar tadi. Huhu. Ok ok. Harapnya tiada warga kerja Balai Polis Temerloh yang membaca blog ini. Huhu.

Jadi sekarang ni, saya hanya menggunakan kad pengenalan sementara. Lesen memandu telah siap dibuat baru tapi kad bank masih belum boleh diproses kerana perlu menunggu kad pengenalan betul siap. Nampak gayanya, walaupun sudah ada gaji di penghujung bulan ni, tiada maknanya juga sebab saya tidak boleh mengeluarkan duit dengan bebas. Kena guna buku banklah pula jawabnya. Macamlah saya ni ada masa sangat nak keluar di waktu pejabat untuk ke bank, kan. T____T

Yang paling saya terkilan, saya kehilangan dua benda lagi. Sebentuk cincin emas yang saya letakkan di bahagian zip duit syiling dan kad metro lama saya ketika di Moscow dulu. Cincin itu pemberian emak saya selepas SPM dulu. Saya tanggalkan cincin itu ketika hari pertama bekerja di sini dulu kerana kami tidak boleh memakai cincin ketika bekerja. Terkilan betul saya. Sekarang, saya langsung tiada cincin dah. T___T Kad metro itu pula menyimpan banyak kenangan sepanjang saya berada di Moscow. Dengan kad itulah saya ke hulu- ke hilir suatu masa dulu. Terkilannya…

Nota 1: Sekarang, beg sandang saya yang warna coklat itu sudah kehilangan temannya yang sedondon itu. Saya pakai beg duit buruk-buruk je sekarang.  Kalau ikut hati, nak bunjut-bunjutkan duit dalam sapu tangan je pun cukup dah. Siapa yang curi jugak, memang tak selamatlah hidup dia di dunia ini. Menyusahkan saya je kena keluar masuk Balai Polis sehingga terjumpa Tuan Inspektor muda tu. Haha.

Nota 2: Ok. Nak tulis entri kedua pula. Saya tengah bosan ni. Tu sebab rajin pula nak menulis. :mrgreen:

Posted on November 14th, 2009 by Sarah  |  15 Comments »

Dalam Renyai Hujan, Dalam Terang Bulan

Assalamualaikum wbt

Sudah seminggu lebih saya tidak membuka blog. Apa tidaknya. Sampai saja rumah, tak sempat lagi membuka tudung, saya memang sudah menghadap internet tapi hanya membuka email dan Facebook. Merayap sekejap membaca beberapa artikel penting (Iya, saya tahu. Malam-malam pun saya kena studi di rumah T____T ), kemudian terus masuk bilik dan tidur. Eh, tak mandi. Haha. Memang kadang-kadang tu tak sempat mandi pun. Letak beg, pegang handphone di tangan untuk memudahkan terjaga keesokannya dan terus tidur. Huhu. Habislah tiada siapa nak kahwin dengan saya. T____T

Sebenarnya ada macam-macam perkara terjadi sejak dua minggu yang lalu. Kisah on call dua minggu lalu. Kisah merawat kenalan keluarga saya yang kebetulan masuk ke wad saya. Kisah ke HKL nenoneno naik ambulan separuh gila nasib baik tak bersepai otak saya di atas jalan raya. Kisah hari Isnin yang gembira. Kisah duduk makan KFC seorang diri macam loser sambil layan lagu Ada Cinta dan kisah jatuh cinta di hospital. Hahaha. Saya tahu, kamu semua dah tak pelik sangat dengan semua cerita tentang hospital melainkan yang terakhir tu. Jeng jeng jeng. Saya tak nak cerita yang itu dulu. Kalau nak tahu, baca dulu cerita-cerita lain ni.

Sewaktu on call dua minggu yang lalu, waktu itu saya adalah 1st call yang bertugas di active ward. Massive admission sungguh malam itu. Bertalu-talu kes baru diusung naik dari Kecemasan. Dalam keadaan bekerja tanpa henti yang memerlukan pergerakan tangan dan kaki yang ligat, saya langsung tidak sempat MAKAN mahupun MINUM selama 24 jam! Nasib baik tiada apa-apa kecemasan yang dahsyat-dahsyat terjadi sepanjang malam itu melainkan seorang patient yang perlu di-intubate di tengah malam itu (Terkini: Patient itu baru meninggal dunia beberapa hari lepas. Al-Fatihah untuk arwah).

Kebetulan, wad yang aktif itu adalah wad baru saya. Keesokannya, saya mula bertugas di wad baru itu. Saya diletakkan di bahagian acute male. Kes-kes yang memerlukan perhatian rapi diletakkan di situ. Saya rasa kepala saya sudah separuh mereng pada waktu itu. Dan saya yakin, mesti ada yang sedar, saya tidak sempat mandi pun pagi itu. Hahahaha. Memanglah ada baju lain yang saya bawa tapi tidak sempat untuk pergi mandi pagi itu. Sewaktu solat Subuh tu, saya hanya gosok gigi, cuci muka tapi tak payah bangun pagi sebab memang tak tidur-tidur sepanjang malam itu.

Alkisahnya, selepas selesai ward round dengan MO dan specialist di wad baru itu, saya ke wad lama saya kerana hendak bertemu dengan pakar di sana. Ada urusan lama yang hendak saya sudahkan. Selesai bertemunya, saya ke tandas. Hajatnya sekejap saja. TETAPI, sedar-sedar saya sudah berada di sana selama hampir setengah jam. Cuba teka apa yang terjadi selama setengah jam itu? Hahaha.

Saya tertidur secara duduk dengan sopan sambil kepala terlentok di dinding tandas yang nasib baik memang sentiasa bersih dan wangi itu! Err. Ok ok. Saya mengaku. Ini bukan kali pertama saya tertidur begini. Hahaha. Ini adalah pengakuan berani mati. Sebelum inipun, saya pernah tertidur duduk begitu kerana kepenatan post-call. Siap pernah duduk berlunjur di dalam bilik air yang bersih itu! Hahaha. Err… Tidak berapa lucu saya kira. Silalah mengasihani saya atas insiden-insiden yang tidak semua orang terpaksa lalui ini. Siapalah yang mahu tidur dalam tandas, kan. Di atas toilet bowl pula tu. T____T

Cerita seterusnya, kebetulan seorang kawan ayah saya telah dimasukkan ke wad saya. Tapi sebelum tu, ini bukanlah kawannya yang pertama. Namapun saya ni berkhidmat di tempat sendiri. Hampir setiap hari saya bertemu dengan orang yang saya kenal. Jadi muka pasarlah saya di hospital ni. Saya kurang berpuas hati dengan diagnosis yang telah kawan saya berikan untuk kawan ayah saya ni. Tapi saya tidak membangkang terus diagnosis itu. Dalam hati, saya tetap memikirkan satu kemungkinan lain. Kebetulan petang hari kedua pakcik itu berada di wad, saya stay back untuk berbincang kes dengan kawan saya di wad walaupun saya tidak on call pada hari itu. Tiba-tiba berlaku kecemasan. Terkejut saya kerana yang sedang tenat itu adalah pakcik itu.

Pakcik itu kemudiannya telah dipindahkan ke bahagian acute male. Kini dia berada dibawa seliaan saya. Keesokannya, saya membentangkan kes itu kepada specialist, saya mengemukakan diagnosis saya, saya berjaya mendapatkan CT Brain urgent untuknya dan TAP! Diagnosis yang saya berikan adalah betul. Subdural Hemorrhage. Pendarahan dalam kepala. Malam itu juga (Saya tak on call, tapi saya stay back. Gilalah rajin, kan. Hahaha), kesnya berjaya dirujuk ke Neurosurgical Unit di HKL. Dan keesokan paginya, selepas saya selesai membuat semua review untuk cubicle saya, saya telah mengiringi pakcik itu ke HKL dengan menaiki ambulan. Ber-nenoneno-lah saya ke sana.

Tapi sumpah saya katakan. PENING! Laju sungguh ambulan hari itu. Tapi yang seronoknya kan, bila mengiringi patient ke hospital lain, saya macam dapat berehat kejaplah daripada segala hiruk-pikuk rutin di wad yang tak berkesudahan kerjanya tu. Huhu. Dalam perjalanan balik, saya duduk sebelah pemandu. Apa lagi. Tidurlah, kan. Dah berbulan tak ada peluang tidur siang, kan. Hehe. Oh ya. Dengan menaiki ambulan, perjalanan Temerloh-KL hanya mengambil masa 1 jam 10 minit saja. Masya Allah… Laju Ya Rabbi. Boleh pula sambil-sambil tu, pemandu ni bercerita dengan saya kisah-kisah ambulan kemalangan ketika hendak menghantar kes ke hospital-hospital lain, ada PPK mati, doktor mati. Huhu. Waktu tu, ambulan pula sedang ber-nenoneno dengan kelajuan 140 km/j. Saya duduk depan. Seram rasanya bila melalui kawasan Bukit Tinggi tu. Huhu.

Ok. Tukar cerita. Ini cerita gembira. Saya sudah mempunyai kereta. YEAY! Disebabkan saya ni tiada masa nak keluar ke tempat kereta tu untuk mengambil kereta tersebut, terpaksalah uncle tu menghantarkan kereta saya terus ke hospital. Huhu. ISNIN PERTAMA DI BULAN NOVEMBER ADALAH SUNGGUH MEMBAHAGIAKAN! Saya menggunakan Gen2. Hitam itu menawan. Cewah! Moga-moga saya cermat dan kereta saya ni dapat bertahan lama dengan saya, insya Allah. Tapi kan, saya tiada gaji lagi. Habislah saya bulan ni.  T___T

Cerita seterusnya. Eceh. Bajet macam Buletin Utama pula. Kebetulan semalam, adik saudara saya yang kemalangan bulan lepas tu teringinkan KFC. Dia meminta saya singgah dalam perjalanan pulang. Alang-alang dah singgah, saya pun belum makan apa-apa lagi sepanjang hari semalam, teruslah saya duduk makan di situ. Seorang diri saja tapi memesan Buddy Set yang untuk dua orang tu. Hahaha. Bukan apa. Saya nak dua ketul ayam. Tapi dapat air pun dua jugalah. Namapun Buddy Set. Tapi makan seorang diri. Duduk di satu sudut menghadap ke arah jalan raya. Termenung sajalah jawabnya. Tak kisahlah apa orang keliling saya nak kata. Saya makan kedua-dua ketul ayam, minum pun kedua-dua gelas air. Haha. Sambil tu, ada lagu Ada Cinta berkumandang. Sempatlah menambah perisa dalam menungan saya tu.

“Mengapa berat ungkapkan cinta padahal ia ada, dalam renyai hujan, dalam terang bulan, juga dalam sedu-sedan. Mengapa┬ásulit┬ámengaku┬ácinta padahal ia terasa, dalam rindu dendam, hening malam, cinta terasa ada.”

Semua sila berhenti menyanyi sekarang. Huhuhu. Tapi puitis dan manis susunan ayatnya, kan. Maka tenggelamlah saya menghayati lirik lagu ini sambil makan KFC seorang diri.

Baiklah. Cerita yang terakhir tu saya sambung lain kalilah ya. HAHAHAHA. Mesti ramai yang bengang, kan. Kalau bengang, sila pergi dengar lagu Bengang. Huhu. Saya nak tidur dah ni. Inipun, sambil menaip entri, sambil makan nasi. Sekarang sudah pukul 11 lebih. Biasanya di saat ini saya sudahpun tidur. Esok pukul 4.30 pagi saya dah nak kena bangun studi sikit dan bersiap pergi kerja. Betul ni. Ni bukan alasan main-main. Saya kena tidur sekarang juga sebab saya dah terlajak waktu tidur yang sepatutnya. Dah lah esok saya oncall 1st call lagi. Nanti tak cukup tidur, siapa yang susah. Saya juga yang akan tertidur di dalam tandas lagi.

Jangan cakap banyak. Mari kita tidur. Selamat malam Malaysia dan Moskva!

Nota 1: Saya rindu dengan sangat pada Bumi Moskva dan seluruh kedinginannya! :cry:

Nota 2: Tajuk entri ni diberikan sebegitu rupa kerana di saat ini sedang hujan renyai dan bulan sedang mengambang penuh. ;-)

Nota 3: Saya memang tak sempat nak membalas komen tapi saya baca kesemua komen dan mesej daripada kawan-kawan. Terima kasih!

Posted on November 4th, 2009 by Sarah  |  36 Comments »