Kehidupan

Assalamualaikum wbt

Memang dari sehari ke sehari niat hendak menulis di sini telah tertangguh. Bukan saja kerana sibuk dengan kerja, tetapi juga kerana ada 1001 aktiviti lain yang lebih diutamakan. Dalam tempoh 8 bulan ini, bukan saja ada agenda besar iaitu berpindah rumah (lagi) telah berlaku. Yang jauh lebih dahsyat, rumah yang dibeli kali ini kami selesaikan segala urusan mengecat, membaik pulih dan bertukang segala apa yang patut dengan mengerah keringat kami sendiri.

Saya rasa, cerita tentang rumah ini perlu saya asingkan entrinya. Terlalu istimewa jalan ceritanya untuk saya dan suami kenang bila sudah tua-tua nanti. Yang banyak mengajar kami erti susah payah kehidupan. Huhu. Memang boleh menangis terharu bila diingat semula.

Selain itu, saya juga telah mencabar diri saya untuk terlibat sebagai focal person dalam sebuah projek amal. Projek Beg Sekolah Musim Kedua. Kalau tahun lalu saya rasa saya tidak mampu untuk turut serta sebagai focal person kerana terlalu sibuk, sampai bila saya hendak beralasan lagi, kan. Jadi saya cabar diri saya untuk turut terlibat secara serius pada kali ini. Walaupun sebenarnya, hanya Allah yang tahu betapa saya sangat sibuk sejak Ogos yang lalu. Saya minta izin suami untuk turut serta. Dan semestinya, projek amal yang memakan masa beberapa bulan ini, memerlukan pengorbanan masa dan tenaga bukan saja diri saya tetapi suami dan anak-anak juga. Terlalu banyak pengalaman yang saya raih hasil menyertai projek ini. Memang tidak akan dapat saya tukar ganti dengan sesuatu yang lain. Insya Allah, kisah saya menyertai projek ini juga akan saya khaskan sebuah entri istimewa untuknya.

Bagi urusan kerja pula, mulai tahun lepas lagi, saya sudah mula menjaga atau menjadi officer in charge bagi dua buah negeri serentak. Selangor dan Melaka. Jadi memang bertambah sibuklah saya kerana supervisor saya merupakan seorang JUSA C dan dia memang menyerahkan sepenuhnya segala kerja-kerja perancangan sama ada yang melibatkan projek hospital atau klinik kepada saya untuk kedua-dua buah negeri ini. Dalam seminggu, biasanya hanya dua hari saja saya berada di pejabat di Putrajaya. Selebihnya saya akan kerja di luar pejabat sama ada ke JKR di Kuala Lumpur, ke tapak projek mahupun ada sesi interaksi khas bersama kontraktor dan konsultan projek.

Suami saya pula memang terikat dengan jadual kerja bertugas di luar pejabat yang sangat kerap. Jadi, mahu tak mahu, memang saya yang akan menguruskan Izz dan Zayd di pagi hari untuk menghantar mereka ke sekolah dan taska sebelum memecut menuju ke JKR di Kuala Lumpur ataupun ke destinasi mesyuarat yang lain. Kalau masuk ke pejabat pula, memang telah tersusun surat dan memo untuk diambil tindakan segera. Saya susun mengikut keutamaan, penuh berderet di atas meja. Sehinggakan, supervisor saya sudah tahu dengan cara saya. Kalau dia hendak meletakkan surat baru, di meja saya, dia akan susunkan sebagaimana saya menyusun surat-surat lain yang telah sedia ada. Huhu. Balik lewat sudah menjadi rutin kerana ada banyak perkara perlu diselesaikan sebelum saya keluar outstation lagi keesokan harinya.

Oh ya. Bila saya sebut supervisor, maksudnya dia adalah pakar saya. Pakar Perubatan Kesihatan Awam. Inilah pakar yang menyelia tugas saya dan yang paling utama, markah SKT saya adalah tertakluk kepadanya. Huahaha. Dalam pada sedikit cerewet sifatnya itu (cerewet banyak sebenarnya), Alhamdulillah, markah SKT saya sudah 2 tahun melebihi 93%. Huhu. Kiranya, cerewet-cerewet pun, dia puas hatilah dengan kualiti kerja saya, kan. Haha.

Bila cerita tentang kerja di Perancangan ini, memang ramai kawan lama saya yang sinikal dan menganggap tugas ini mudah. Kerja waktu pejabat, duduk di meja saja, menaip surat, menghadiri mesyuarat, memberi maklum balas, tidak perlu oncall, tidak perlu kerja lebih masa dan segala yang merendahkan martabat seorang doktor di Kesihatan Awam berbanding doktor di bidang klinikal. Hakikatnya, semua tanggapan itu adalah salah. Sudah kerap benar saya terasa hati, sakit hati dan sikit lagi nak marah bila mendengar tanggapan mereka itu. Pernah dua sesi yang saya hadiri yang turut melibatkan pakar-pakar klinikal yang memandang rendah bidang kerja para doktor dan paramedik yang bertugas sama ada di Ibu Pejabat mahupun di Jabatan Kesihatan Negeri. Mereka tak sedar bahawasanya kedua-dua bidang ini saling melengkapi. Saling memerlukan. Pernah saya ditujah dengan ayat yang cukup membuatkan saya sedih yang dilepaskan oleh seorang pakar di sebuah hospital yang saya terlibat dalam projek di sana.

“Awak bukan pakar. Mana awak tahu semua ni.”

Dush. Memang pedih menyiat hati sehingga saya sudah tidak ada mood untuk meneruskan sesi tersebut. Saya diam saja selepas itu. Lantaklah apa pakar tersebut hendak bangkangkan. Apa dia ingat, dia seorang pakar jadi dia tahu segalanya? Semestinya tidak. Sudah menjadi tugas saya yang antara lainnya untuk memandu arah mereka tentang skop projek, skop perancangan perubatan, kerja-kerja yang berkaitan dengan kejuruteraan mekanikal dan elektrikal yang terlibat juga implikasi kos yang boleh menjejaskan perjalanan projek sekiranya ianya melebihi peruntukan. Dalam erti kata lainnya, walaupun saya bukan seorang pakar klinikal, tapi saya lebih tahu berbanding dia tentang segala kerja-kerja yang melibatkan arkitektual, mekanikal, elektrikal, sivil dan struktur, keperluan ICT sehingga ke perincian server room atau data center bagi sesebuah hospital dan saya juga memerlukan ilmu asas untuk merangka Preliminary Detail Abstract (PDA) yang dikeluarkan oleh Ukur Bahan. Ingat senangkah semua ini?

Saya masih ingat, sebaik saya membuat keputusan untuk menolak tawaran master baru-baru ini dan insiden pakar memperlekehkan tugas saya di Perancangan, saya balik rumah dalam keadaan mood memang ke lautlah. Tetapi, ada satu ayat yang diluahkan oleh suami saya yang membuatkan saya rasa sangat dihargai atas segala pengorbanan saya untuk terus berada di sini.

“Terima kasih sayang sebab banyak berkorban untuk abang dan anak-anak. Kalau bukan sayang yang berkorban tolak master Anaesth dulu dan sambung kerja kat sini, entah macam mana keadaan anak-anak masa abang tak ada. Tak apa kalau sayang tak ada master sekalipun. Allah dan abang tahu betapa banyak sayang dah berkorban untuk abang dan anak-anak dan betapa susahnya kerja sayang sekarang.”

Apabila saya nyatakan padanya bahawa saya sudah nekad untuk menolak tawaran master untuk Kesihatan Awam ini pula, sekali lagi suami menyatakan sokongan bahawa Allah lebih tahu betapa ini juga adalah antara pengorbanan yang saya buat demi keluarga kecil kami.

Tapi sudah pastilah, memang terdetik rasa sedih tidak dapat meneruskan hajat saya yang satu ini. Iaitu untuk emak dan ayah dapat hadir ke masjlis konvokesyen saya. Sobssss. Dulu sewaktu degree, emak dan ayah tidak dapat datang ke Moscow. Saya memasang niat, saya mesti dapat membawa emak dan ayah hadir ke konvokesyen master saya pula. Nampaknya buat masa ini, masih belum tertunai lagi niat ini. Sewaktu melihat emak dan ayah silih berganti menghadiri majlis konvokesyen tiga orang adik saya yang bergraduasi pada tahun lepas, terdetik rasa terkilan kerana majlis saya tidak dapat dihadiri oleh mereka dulu.

Hmm… Tak apalah. Saya memujuk diri, selepas anak-anak membesar dan stabil, saya masih boleh menyambung pelajaran. Tidak semestinya saya mesti menyambung dalam bidang klinikal mahupun kesihatan awam dan melalui proses tapisan untuk merebut biasiswa HLP. Saya boleh menyambung dalam apa saja bidang yang saya mahu. Apa saja. Malah, apabila takaful saya matang tempoh hari pun, memang saya sudah sukukan duitnya untuk digunakan bagi tujuan menyambung pelajaran kelak. Supaya saya tidak perlu bergantung harap pada HLP yang ada had umur untuk memohon dan keterikatan dengan kontrak selepas tamat belajar.

Perihal anak-anak pula, saya kira semuanya cukup sempurna buat masa ini. Tahun ini Izz sudahpun masuk ke sesi persekolahan tadika untuk 6 tahun. Sekejap saja masa berlalu. Tahun hadapan Izz akan masuk ke alam sekolah rendah pula. Zayd pula telah saya mulakan sesi playschool di tadika yang sama dengan Izz. Umurnya akan mencecah 3 tahun pada Mei ini. Buat masa ini, Alhamdulillah, saya rasa mereka berdua cukup mudah untuk diuruskan dan otak mereka bagaikan span yang menyerap apa saja ilmu yang dicurahkan. Moga-moga kecerdasan mereka berdua dikekalkan Allah dan dapat saya dan suami manfaatkan untuk mencorak mereka menjadi muslim yang baik lagi membawa kebaikan.

Insya Allah, tahun ini juga Izz dan Zayd akan menerima seorang adik baru. Fuh. Ini yang saya nak tulis dari awal tadi sebenarnya. Sebab tak pernah ada entri atau sebarang cerita yang saya coretkan mengenai pregnancy kali ini. Rasa macam tidak adil pula untuk anak ini. Huhu. Doakan semuanya selamat dan dipermudahkan. Cerita tentang kandungan keempat ini akan saya tulis dalam entri seterusnya. Sesungguhnya anak ini menjadi pengubat hati selepas keguguran anak syurga saya, Izz Haikal, pada tahun 2015 yang lalu.

Didoakan, semoga sahabat-sahabat semua pun berada dalam keadaan yang baik-baik dan sentiasa dalam redha Allah jua. Selamat malam!

 

Posted on February 27th, 2017 by Sarah  |  4 Comments »

Izz Dan Zayd

Assalamualaikum wbt

Coretan untuk kenangan mama.

Teruk betul traffic jam petang semalam. Saya ambil masa 2 jam 45 minit dari Jalan Raja Laut KL untuk balik ke Putrajaya. Hujan lebat. Badan dah terlalu penat. Perut pula dyspepsia. Betis kiri pula kejang. Dan sakit belakang tak usah katalah macam mana.

Tapi sebaik sampai ke rumah pada pukul 8 malam, suami dan anak-anak menyambut saya dengan ceria. Saya pun menceria dan melaratkan diri menjawab soalan anak-anak dan mendengar mereka bercerita perihal hari masing-masing di sekolah hari ini.

Izz melaporkan aktivitinya dengan kawan-kawan. Zayd menceritakan tentang makanan dan aktivitinya hari ini.

Saya sudah terlalu penat. Saya minta izin mereka untuk masuk ke bilik sekejap. Nak berlunjur badan hajatnya. Tetapi macam biasalah. Mereka mengekor di belakang. Izz nak mengaji dengan mama, katanya. Jadi kami mengaji di atas katil saya. Tamat satu muka. Datang Zayd pula membawa Iqra’nya. Mengaji dengan penuh disiplin pada malam ini. Tapi macam biasa, proses mengaji dengan Zayd ni penuh dengan penerangan kenapa huruf bentuk macam tu, kenapa macam ni, kenapa bengkok dan lain-lain. Haha. Tamat juga satu muka surat.

Selesai mengaji, Izz bercerita kepada saya:

Izz: Mama tau tak anatomi perut macam mana?
Mama: Hah. Anatomi? (Dalam hati terkejut dengan pilihan perkataan yang digunakan). Izz agak-agak macam mana? Izz ceritalah pada mama.
Izz: Perut ni dia duduk bawah dari jantung kat sini (sambil menunjukkan ke rusuk kiri dada). Shape dia mama tau macam mana? Shape dia bengkok, bukan lurus. Dia turun dari fagus (yang sebetulnya esofagus) terus sambung kat perut. Mula-mula kecik, besar, kecik. Macam huruf S. Lepas tu perut sambung dengan usus belit-belit. Kalau nak berak, nanti keluar kat hujung usus. Mama tau tak air liur keluar kat mana?
Mama: Dalam mulut kitalah.
Izz: Salah. Bawah lidah ni. (Sambil menunjukkan lokasinya) Kat sini ada lubang keluar dari tangki air liur.
Mama: Masya Allah. Tabarakallah. Kenapa hebat sangat Izz tau semua ni sekarang. Mama bacakan proses digestion tu sekali je dulu. (Mama in excited mode). Yang tangki air liur tu nama betulnya kelenjar tau, Izz. Gland.
Izz: Ooo. Ke-len-jar.
Mama: Yes. Well done.

Tiba-tiba, Zayd yang menumpang dengar penerangan abangnya tadi turut menyampuk:

Zayd: Baby jadi dalam perut. Mula-mula ulat laki masuk kat sini (sambil menunjukkan penumbuk kanan yang digenggam kemas. Mama blur apa itu ulat laki). 😂
Mama: Ni apa ni? (Sambil menunjukkan ke tangan yang digenggam).
Zayd: Ni telur pumpuan (perempuan). Ulat laki swim swim swim. Dia sampai kat telur, dia masuk laju-laju. Ekor dia pun tercabut. BOOOOM! Lepas tu telur pumpuan jadi baby. Mula-mula dia belah banyak-banyak (meiosis), jadi besar. Lepas tu jadi jantung. Dia besar, besar, besar, ada kepala, tangan, kaki, akhir sekali baby bukak mata. Nanti dia keluar.
Mama: Perghhhhhhhh. Masya Allah! Awak ingat ye, Zayd! Mama cerita sekali je dulu dari buku tu.
Zayd: Haah. Zayd baca buku dengan mama.
Mama: Semua Zayd cerita tu betul. Cuma yang ulat laki tu bukan ulat. (Dia sebut begitu mungkin kerana bentuk yang dilihatnya dalam buku). Nama dia sperma. Apa dia, Zayd?
Zayd: Syerma. (Pelat)
Mama: Well done, Zayd!

Macam manalah nak rasa penat dah apabila Allah hadiahkan anak-anak yang sebegini sekali keletahnya.

What did mama and ayah do to deserve both of you.

😊

Posted on January 24th, 2017 by Sarah  |  No Comments »

Temporarily Down

[Notes from Admin]

Hi everyone. sarahshukor.com was temporarily down recently due to some issue with cloudflare. It will get back online soon once the new DNS propagation completed.

Sorry and thanks

Posted on January 8th, 2017 by Sarah  |  No Comments »

Izz Zayd Mishary : Motivasi Penghijrahan Mama

Assalamualaikum wbt

25 April dua tahun yang lalu adalah hari terakhir mama intubate patient, bagi spinal, epidural, buat block, CSE, handle complicated case, semuanya dalam satu hari. Memang macam-macam yang terjadi pada hari itu. Walaupun mama tidak oncall, tapi mama balik rumah ditemani Zayd yang masih dalam kandungan tepat pada pukul 10 malam. Rupanya ada sebab kenapa Allah susun begitu. Allah nak bagi mama merasa kesemua prosedur ini secara all in one day buat kali terakhirnya.

Ya, kali terakhir. Rutin harian mama dalam Anaesthesiology berakhir pada hari itu. Mama tak menyangka itulah hari terakhir mama praktis di OT/ICU sebab mama juga tak menyangka keesokannya itu mama dikejarkan ke Hospital Temerloh dengan ambulan kerana adanya komplikasi. Dan selepas daripada komplikasi itu, mama diberikan MC sehingga bersalin. Dan sebelum bersalin, mama terima surat memberitahu pertukaran mama telah diluluskan dan destinasinya ialah ke Ibu Pejabat KKM di Putrajaya. Segala kenangan mama bersama segala perit-jerih belajar untuk menjadi seorang pakar bius berakhir di situ, pada tanggal 25 April 2014.

Mama cuba mencari hikmah dan bersangka baik dengan Allah. Semestinya Allah telah aturkan yang terbaik untuk kita sekeluarga. Perkara yang memberikan semangat dan menjadi motivasi mama untuk menerima perpindahan itu adalah keluarga kita terutamanya anak-anak mama. Setelah sekian lama menanti untuk dapat bertukar dan tinggal sebumbung sekeluarga, akhirnya Allah makbulkan. Kenapa mama tidak bersyukur pula, kan? Acapkali mama menangis memikirkan kenapa Allah twist jalan cerita hidup mama. Tapi Alhamdulillah, hati mama ini diberatkan dengan perasaan syukur yang jauh lebih banyak. Allah itu Maha Tahu apa akan terjadi seterusnya.

Ditakdirkan, ayah sangat sibuk selepas tamat master. Terlalu kerap outstation ke luar negara dan tidak mempunyai masa yang fleksibel. Nah, di situ hikmahnya. Hikmah yang maha besar Allah telah aturkan untuk kita sekeluarga. Agar mama dapat menjadi pendamping yang sentiasa ada untuk anak-anak berdua.

Tatkala Zayd lahir, mama nekad, penghijrahan ini mesti diteruskan. Demi keluarga kita, bukan atas sebab yang lainnya.

7 Mei, genap 2 tahun nekad itu dicekalkan di hati. Pada tanggal ini dua tahun yang lalu, Izz Zayd Mishary dilahirkan dan mama nekad sepenuh hati untuk menjadi yang berkorban demi keluarga. Mama nekad untuk ketepikan cita-cita demi anak-anak mama. Sebab itu mama sedih bila ada masanya mama rasakan matlamat penghijrahan ini menyeksa mama semula kerana kehidupan mama sangat sibuk (sangat yang teramat sangat) dan tanggungjawab jauh lebih besar apabila sudah berpindah ke tempat baru. Mama rasa seperti telah memungkiri janji untuk memberikan yang terbaik kepada anak-anak. Dan perasaan itu sangat menyusahkan jiwa.

Zayd, hari ini genap umur Zayd 2 tahun. Terlalu baik Allah itu menjadikan Zayd ini anak yang sangat mudah diurus. Paling mama akan ingat selamanya, Zayd jenis tak bangun malam untuk menyusu apatah lagi nak bergayut sepanjang malam. Ini memang paling membezakan Zayd dan Abang Izz. Zayd juga pada umur ini, lebih petah, aktif dan bijaknya juga lebih lain macam. Anugerah betul si Zayd ini. Kuat merajuk pun iya. Tapi sumpah, walaupun mama sedih terpaksa meninggalkan bidang yang sangat mama minati, mama tak pernah menyesal membuat penghijrahan ini. Demi ayah, demi anak-anak mama. Semoga pengorbanan ini menjadi asbab pahala untuk mama. Dan semoga Zayd sentiasa ingat, Zaydlah motivasi mama untuk meneruskan langkah pertama menerima penghijrahan ini dengan hati terbuka suatu masa dahulu.

Selamat ulangtahun yang kedua, Izz Zayd Mishary. Kamu itu anugerah penuh hikmah, buat seluruh kehidupan Abang Izz, mama dan ayah. Teruslah membesar menjadi anak soleh yang sihat, bijak dan sentiasa membahagiakan orang lain. Penting mama tekankan untuk menjadi asbab bahagia kepada orang lain. Kerana dengan membuat orang lain senang dan bahagia kerana kita, pahala juga akan masuk mencurah-curah menjadi saham syurga yang paling mudah untuk kita ke sana.

Membesarlah menjadi anak yang bahagia lagi membahagiakan dalam kasih sayang mama, ayah dan Allah!

Salam sayang,

Mama.

Nota: Tunggu ayah balik dari outstation baru kita makan besar ye, Zayd. Muaaah

Posted on May 7th, 2016 by Sarah  |  6 Comments »

Lima Tahun Yang Mendewasakan

Assalamualaikum wbt

Tiba-tiba terasa nak menulis. Sebenarnya setiap malam pun terasa nak update blog. Tetapi memang flat. Penat. Totally exhausted. Jadi, hasrat memang tinggal hasrat sajalah. Kenapa penat?

Sebab saban hari memang penat berulang-alik ke KL atau lokasi-lokasi tapak projek yang saya kendalikan. Macam sekarang ni. Saya menjaga dua buah negeri. Selangor dan Melaka. Kalau mesyuarat atau interaction bersama pihak JKR dan para konsultan projek dijalankan di sebelah pagi, memang bergegaslah saya meredah jam di pagi hari untuk ke Ibu Pejabat JKR di Jalan Sultan Salahuddin. Jika mesyuarat hanya separuh hari, saya akan balik pula ke pejabat di sebelah tengahari untuk menyudahkan kerja-kerja lain di pejabat. Kalau sepanjang hari mesyuaratnya, jadi sebelah petang saya akan meredah jam lagi untuk pulang ke rumah. Ulang-alik antara KKM Putrajaya atau rumah ke JKR adalah sejauh 80 km okay.

Dan cara saya, kalau ada memo atau surat yang perlu saya selesaikan tindakannya, saya tak akan bertangguh. Hari tu dapat surat, hari tu juga saya selesaikan. Paling-paling pun esoknya tu mesti dah keluar semula maklumbalas atau tindakan dari saya. No way saya akan simpan berkepam untuk tindakan kemudian.

Tapi walau seserius-serius saya dengan kerja saya ni, saya masih ada balanced life di sini. Huhu. Ni kalau kawan-kawan ofis baca entri ni mesti ada yang gelak. Haha. Maklumlah. Sekarang ni ada blog reader saya bekerja satu pejabat dengan saya. Hahaha. Kecil je dunia. Chill chill. Saya ni orang biasa je. Bukan artis pun. Hahaha. Saya ni mak-mak sikit. Kalau bercerita dengan kawan-kawan ofis, tak lekang mesti ada kisah anak-anak. Ye la. Nak cerita pasal handphone baru ke, barang kemas ke, saya not into benda-benda tu. Ha gitu. Jadi ceritalah pasal anak, takpun pasal bekal makanan apa dan yang seangkatan dengannya. Membosankan, kan? Mak-mak sangat. Huhuhu.

Berbalik tentang kerja tadi. Kenapa penat tu macam teramat sangat gayanya tu? Ya. Penat sebab bukan setakat hectic life sebagai seorang doctor on the go ni. Tapi kerana hampir sebahagian besar masa saya yang uruskan anak-anak dan keluarga. Sebab suami saya banyak outstation ke sekitar Asia Tenggara ni. Tinggallah daku sendirian, terkapai-kapai di awanan. Ewah. Jadi disebabkan itu, hari saya memang penuh dari awal pagi sehinggalah ke tengah malam.

Bangun pukul 5.30 pagi. Terus ke dapur untuk menyiapkan bekal untuk hari itu. Lauk atau makanan yang dimasak itu cukup untuk saya anak beranak makan tengahari dan juga malam. Sambil-sambil masak, saya mengemas dapur dan basuh botol-botol anak.  Dapur memang kena tiptop. Sebab di situ titik tengah tenaga saya. Kalau saya masuk dapur dan keadaan tak kemas, saya boleh bad mood. Huhu. Nak tak nak, dapur memang sentiasa kemas dan teratur. Ha gitu. Dan saya syaratkan diri saya bahawa saya tidak akan berada lebih daripada 40 minit di dapur. Ini termasuk dari memulakan persiapan memasak sehinggalah siap dapur dikemas dan bekal makanan disiapkan. Sebab saya ada benda lain yang nak dibuat. Biasanya setengah jam je di dapur. Lepas tu boleh siapkan baju untuk kerja. Kalau suami ada, dia yang tolong gosok baju. Saya akan kemas rumah dan pastikan rumah pun kena tiptop di saat ditinggalkan dan bila balik nanti, buka saja pintu rumah, teratur dan wangi je bau rumah. Ha. Itulah saya dan kepala otak saya yang susah nak terima keserabutan. Nak reset balik otak ni dah susah dah. Nak dapatkan keadaan yang perfect ni memang boleh. Tapi sendirilah yang akan penat sebab nakkan yang paling sempurna. Tak apa. Saya sanggup. Saya suka.

Ada sebab kenapa saya sangat menitikberatkan tentang kebersihan dan kekemasan ni. Pertamanya saya nak wujudkan suasana yang kondusif untuk kami sekeluarga. Saya tahu betapa serabutnya kepala terutama suami kita kalau balik-balik saja tengok rumah tunggang-langgang ke apa kan. Keduanya kerana Izz ada eczema. Mild sahaja. Tapi habuklah yang boleh trigger flare eczema itu. Jadi saya memang tak bagi rumah berhabuk. Memang tak suka dan tak benarkan ianya terjadi. Haha. Ketiganya kerana, err, bukankah hidup kita juga lebih tenang kalau keadaan sekeliling kita bersih dan teratur? Dah macam karangan tentang “Kebersihan Itu Sebahagian Daripada Iman” je dah. Kekekeke.

Lagi, kenapa saya penat? Sebab selepas jemput saja anak-anak, jadual saya penuh dengan mereka sahaja. Dari bermain dan beraktiviti dengan mereka, sehinggalah menyuap makan, memandikan, memantau mereka solat, mengajar mengaji, tasmi’ surah hafazan, mengajar membaca dan membuat Matematik, membacakan buku cerita sehinggalah menidurkan mereka. Kalau orang kata stay at home mother boleh buat macam-macam dengan anak-anak mereka, saya yang bekerja ini buat juga semua itu dengan anak-anak saya. Tak ada alasan. Jadi don’t you ever dare membuat perbandingan tentang ibu yang bekerja dengan SAHM depan saya sebab saya akan pangkah sampai kau kalah. Faham apa tu pangkah? Sebab definisi seorang ibu itu, bagi saya, tak kiralah kau bekerja atau tak, memang kau ada never ending list yang perlu kau lakukan sebagai seorang ibu. Kalau kita surirumah sekalipun tapi tak buat pun segala aktiviti yang boleh dimanfaatkan oleh seorang SAHM, apa yang nak didabikkan sangat. Dan tak bermakna ibu yang bekerja tak boleh laksanakan kesemua tanggungjawabnya walaupun dia bekerja. Ingat. Jangan banding-bandingkan. Rezeki orang yang memang dapat duduk di rumah dah ditakdirkan sebegitu. Rezeki saya dan ramai ibu lain belum lagi tiba. Ha gitu. Ya saya garang dengan prinsip saya. Jadi jangan nak banding sangatlah ya. Reserve your comments, please. Haha.

Kembali ke pangkal  jalan. Ok kenapa lagi penat? Sebab lepas saja anak-anak ditidurkan, saya akan bangun menguruskan baju-baju pula. Saya akan kemas beg taska dan tadika anak-anak. Basuh dan lipat baju (kalau sempat) dan juga mengaji. Kenapa saya memilih untuk mengaji di tengah malam? Sebab kalau saya nak menangis dengan Allah sampai berhingus sekalipun, tak ada siapa yang kisah……. Hanya saya dan Allah.

Tetapi rutin ini semua akan berubah jika suami saya ada di rumah. Dulu saya stress, tertekan jiwa raga jika dia outstation. Sebab kerap sangat dan lama. Cross habis semua hari bekerja. Jadi penat saya adalah double daripada zaman oncall dulu-dulu kerana kerja saya bukan statik di hospital, tapi saya perlu travel, kerja di pejabat dan juga menguruskan segalanya di rumah. Bagi pasangan yang duduk berjauhan antara suami isteri mesti faham apa yang saya ceritakan ini.

Akan tetapi, semakin lama kami berkahwin, semakin saya menjadi selfless. Simply selfless. Saya meletakkan orang lain lebih dahulu dari diri saya. Suami dan anak-anak saya. Walau penat macam mana sekalipun, saya paksa diri saya untuk buat juga, untuk siapkan juga apa yang perlu saya buat, untuk lengkapkan jadual harian saya sebagaimana yang perlu saya lakukan untuk anak-anak. Dulu-dulu kalau suami outstation dan bila dia menelefon, saya mudah untuk bercerita tentang kepenatan. Tapi dengan berbuat begitu, saya hanya menyebabkan suami saya bersedih hati di sana kerana memikirkan saya yang kepenatan seorang diri. Sampai berjaga malam untuk buat kerja perancangan yang ada due for submission pula. Jadi, saya tahu ia tidak baik untuk hubungan kami. Ia menimbulkan rasa serba salah antara satu sama lain. Dia serba salah kerana terpaksa berjauhan atas tuntutan kerja. Saya pun serba salah sebab membebankan benak suami saya yang pastinya juga kepenatan di sana.

Jadi saya ubah perangai saya. Apabila suami saya menelefon, saya tak akan mengungkit lagi tentang penat. Saya simpan. Saya ceritakan perkembangan anak-anak kepadanya. Saya ceritakan insiden-insiden melucukan yang terjadi di rumah. Saya ceritakan kisah gelabah airbag warning saya menyala selepas menekan hon kereta dengan kuat sebab orang kereta depan tak gerakkan kereta kerana sibuk nak ambil gambar gerhana, saya ceritakan berapa bintang Izz dan Zayd dapat untuk hari itu untuk Star Chart for Good Deeds dia dan Zayd. Saya ceritakan tentang pokok bunga di luar rumah. Kami bercerita tentang apa sahaja tetapi tidak tentang kepenatan. We treasure each others’ presences on the phone by telling our happiness and achievements of the day. Sebab saya rasa, kami rasa, itu lebih membahagiakan.

After all, bila suami saya sudah balik, dia layan saya macam puteri. Cewaaaaah~ Sabtu Ahad boleh tutup dapur. Sakit-sakit badan, memang dia akan urut selalu. In fact, untuk setiap malam yang dia ada di rumah, dia akan megurut kaki saya sebelum tidur.

How can I not love him more and more?

Dan atas sebab-sebab ini jugalah, malam tadi, sewaktu menunggu suami tiba dari airport, saya terasa berdebar menanti dia sampai. Dan debarannya sama seperti menunggu hari nikah dahulu. Aura anniversary yang bakal tiba agaknya. Hihi.

Esok 12 Mac. Duhai suami, selamat ulangtahun ke-5 untuk kita. Terima kasih atas segala pengalaman yang mendewasakan sepanjang kita bersama. Terima kasih kerana sentiasa sabar dengan kerenah dan fe’el pelik-pelik isterimu ini. Dan terima kasih kerana sentiasa berbuat baik kepada ibu anak-anakmu ini. Semoga kita tidak pernah lokek untuk saling memahami dan bertoleransi dalam hidup ini. Juga tidak kedekut untuk terus mencintai.

Posted on March 11th, 2016 by Sarah  |  4 Comments »