Sebuah Keinsanan

Assalamualaikum wbt

Selasa lepas, 28 Julai 2015, saya perlu menghadiri mesyuarat dan lawatan tapak ke Hospital Kajang untuk dua buah projek naik taraf yang akan berlangsung serentak. Sepatutnya saya ke sana dengan menggunakan khidmat pemandu dan kereta jabatan. Tetapi di saat akhir sejurus sebelum bertolak, saya dimaklumkan bahawa pemandu yang sepatutnya membawa saya mendapat cuti sakit (MC) kerana tidak sihat. Saya mula susah hati. Kereta saya sudah dihalang orang di tempat parking umum. Macam mana untuk saya ke sana.

Alhamdulillah, Sister (Ketua Jururawat) yang bertugas menjaga negeri Selangor bersama saya tidak kemana-mana pagi itu. Dia menawarkan diri untuk ke sana bersama saya menggunakan keretanya. Dia juga faham akan keadaan saya yang sudah seminggu lebih tidak berapa sihat. Makabertolaklah kami ke sana dan segala urusan di sana hanya selesai pada pukul 1.40 tengahari.

Dalam perjalanan pulang ke Ibu Pejabat, kami terasa keadaan penghawa dingin keretanya bagaikan tak berfungsi. Terlalu panas dan berbahang. Sebaik tiba di lorong susur keluar dari bandar Kajang untuk masuk ke Lebuhraya Silk, tiba-tiba kereta Sister tersebut secara automatic telah terkunci steeringnya. Kereta tidak boleh dibelokkan ke kiri atau kanan. Suhu kereta mendadak naik dan sistem brake tangan dan bateri menyala lampunya tidak padam-padam. Alhamdulillah ketika itu kereta kami memang berada di lorong paling kiri dan terdapat lorong susur tambahan sebelum masuk ke Silk. Sister saya pun terus memberhentikan kereta di tepi jalan dan kami keluar dari kereta. Di sebelah kiri bahu jalan terletaknya Gereja Methodist Cina Kajang.

Kami membuka injen dan mula membuka penutup radiotor. Air diisi, tapi masih belum menyelesaikan masalah. Dalam keadaan panas terik itu, Sister saya itu dapat menghubungi abang iparnya yang tinggal di Sungai Ramal untuk mendapatkan bantuan. Pomen (workshopman) juga sudah dihubungi untuk datang ke situ.

Memandangkan keadaan di tepi jalan itu terlalu terik, kami menghampiri pagar gereja tersebut untuk berteduh. Tiba-tiba kami berdua disapa oleh seorang lelaki yang sedang mengecat dinding tadika yang terletak paling hadapan dalam kawasan gereja tersebut.

Sebaik mengetahui duduk perkara yang terjadi kepada kami, lelaki tersebut menyuruh kami masuk ke perkarangan gereja itu. Dengan penuh ramah, beliau menyuruh kami masuk berteduh di depan tadika gereja tersebut yang redup berbumbung.

Kami menerima pelawaannya dengan penuh rasa terima kasih. Alhamdulillah, barulah hilang sedikit rasa hendak pitam saya berjemur di tengah panas sebelum itu.

Kami berbual sedikit tentang proses baik pulih dinding tadika yang sedang dilakukannya. Tidak berapa lama kemudian, abang ipar Sister saya pun tiba. Dengan pertolongannya pula, beliau menghantar saya pulang terus ke Ibu Pejabat manakala Sister dan pomen menuju ke bengkel terdekat.

Alhamdulillah. Hari itu Allah beri kesempatan untuk saya terus melihat dan merasai kebaikan, keinsanan dan erti hidup saling memerlukan.

Terima kasih kepada pihak Gereja Methodist Cina Kajang yang membenarkan kami menumpang berehat di perkarangan gereja tersebut. Jasa kalian akan kami kena selamanya.

Posted on July 31st, 2015 by Sarah  |  No Comments »

Selamat Hari Raya

Assalamualaikum wbt

Selamat Hari Raya Aidilfitri untuk semua!

Dalam pada saya duduk membebel meluahkan dilema hati seorang perempuan di bulan Ramadhan, dalam pada saya rasa sempat tak sempat nak khatamkan Quran untuk Ramadhan kali ini, dalam pada saya tak menang tangan nak uruskan anak-anak, kerja rumah dan tugasan di tempat kerja, rupa-rupanya, semua itu Allah sempatkan saya untuk laksanakannnya. Semuanya sempat. Di subuh hari terakhir Ramadhan, sempat juga saya khatamkan Quran. Sempat juga saya sediakan biskut untuk Zayd yang sesuai dimakan olehnya di musim-musim raya ni. Sempat juga saya kemas beg baju untuk 4 orang yang penat jiwa dan raga fikir nak bawa apa untuk balik kampung. *pecah kepala*

Baiknya Allah itu.

Jadi kisahnya raya kami kali ini di Batu Pahat. Di kampung sebelah ibu mertua saya. Kami tiba ke sana sehari sebelum raya. Kesemua adik beradik ipar dan biras saya pun beraya di sana. Kali ini saya sempat buat macam-macam benda di kampung Atuk. Saya seronok melihat anak-anak saya dapat mengenali kaum keluarga di sana. Cuma yang tak berapa seronoknya kami terpaksa duduk di hotel kali ni. Ikutkan saya, saya tak suka. Saya lebih suka duduk beramai-ramai di rumah keluarga dan masak-masak segala makanan raya ke, sarapan pagi ke, makan tengahari ke, makan malam ke semuanya bersama-sama. Bukan setakat tunjuk-tunjuk, arah-arah tahu-tahu dah siap semuanya depan mata. Minta saya dijauhkan dari sifat dan sikap buruk begini.

Petang raya kedua kami pulang ke Temerloh. Memang Waze suruh ikut jalan entah ceruk mana entah. Ada jalan yang melalui gugusan felda yang saya tak pernah lalu sejak lahir tapi hanya setakat pernah dengar namanya. Lalu jalan dalam 100%. Dan tidak bertembung dengan kesesakan lalu lintas langsung. Itu yang paling penting. Kalau tak, berulanglah sejarah beraya di tahun pertama perkahwinan dulu. Sedang mengandung, tersekat dalam kesesakan sehingga mengambil masa 7 jam untuk sampai ke Temerloh dari Batu Pahat dan sedang dalam fasa muntah-muntah yang belum reda. Allah sajalah yang tahu betapa tertekannya saya apabila berada dalam kesesakan sebegitu.

Alhamdulillah pada malam hari raya ketiga, kesemua adik beradik saya berkumpul di rumah emak dan ayah. Bila tiba di rumah emak, barulah saya jumpa lemang, rendang, laksa dan nasi putih untuk dimakan. Kebulur nasi yang amat sangat dah. Huhuhu. Hari raya kelima barulah kami pulang ke Putrajaya kerana pada hari ini, saya dan suami sudahpun mula bekerja kembali.

Gambar raya tahun ini tak ada yang betul-betul menjadi. Sebab Izz dan Zayd masing-masing dengan fe’elnya yang tersendiri. Ini baru anak 2. Kalau sudah 3, tak ada langsung kot gambar raya agaknya. Haha.

Selamat hari raya sekali lagi! Nanti saya sambung cerita mee hailam terlebih banyak kejadian di bulan puasa dulu yang tak sempat nak dikongsikan lagi.

 

IMG-20150717-WA0056_1

 

Posted on July 22nd, 2015 by Sarah  |  No Comments »

Hati Perempuan Di Bulan Ramadhan

Assalamualaikum wbt

Diam tak diam sudah hari ke-20 kita berpuasa. Menjengah ke 10 malam terakhir ni, sepatutnya kita semakin rancak nak beribadah. Tapi, di level manakah kita?

Jujurnya saya sendiri memang terkejar-kejar nak buat segalanya tahun ni. Dari bangun sahur, panaskan makanan untuk bersahur, solat Subuh, mengaji, siapkan keperluan baju anak-anak sementara suami basuh botol dan isi susu anak-anak dalam cooler bag masing-masing, gosok baju, mandi, pergi kerja, sibuk Ya Rabbi Ya Fatahu Ya Alim di tempat kerja, petang balik redah jam, jemput anak-anak di tadika dan taska, solat asar, memasak, berbuka sambil suap anak makan sekali harung, mandikan anak-anak, solat Maghrib berjemaah sekeluarga, main dengan anak-anak, tidurkan Zayd sementara suami dan Izz ke surau untuk tarawikh dan selepas itu barulah dapat betul-betul menekun mengaji. Rasa macam tak cukup 24 jam yang ada pada diri sendiri. Rasa seperti, kenapa orang lain macam lama je masa mereka dan masa saya singkat. Ha gitu. Dan rutin yang sama akan berulang pada keesokannya.

Bila dah tiba ke penghujung Ramadhan ni, lagu raya pun semakin banyak berkumandang di radio. Saya ingat lagi, waktu itu 15 Ramadhan. Saya ke JKR di Jalan Sultan Salahuddin kerana ada mesyuarat di sana. Dalam radio berkumandang lagu raya Awie dan Ziana tu. Diikuti pula dengan lagu oleh Faridah Joned. Entah macam mana, air mata saya bergenang. Eh, Ramadhan dah semakin nak habis. Begitulah kata saya dalam hati. Sebak sangat hati. Sebab saya terfikir yang saya masih belum sempat betul-betul manfaatkan peluang Ramadhan kali ini dengan semaksimumnya. Terasa terlalu banyak kekangan. Terasa terlalu banyak tanggung jawab lain yang perlu saya selesaikan.

Malam tadi pula, saya kejut suami untuk bangun solat dan mengaji. Saya duduk mengaji di sofa. Suami saya bangun lalu sambung tidur di sofa bertentangan. Dalam pada mengaji tu, Zayd terjaga. Berlari saya ke bilik. Tepuk-tepuk Zayd, dia terlelap semula. Kemudian saya kembali ke depan untuk sambung mengaji. Saya lihat suami saya masih tidur. Saya kejutkan semula. Rugi kalau tidur. Tapi dia masih tidur. Tapi saya biarkan saja sebab saya tahu sekejap lagi dia akan bangun juga. Tapi seketika kemudian, Zayd terjaga lagi. Kali ini sebab berlaga tidur dengan abangnya yang sama-sama lasak.

Saya berlari ke bilik semula untuk menidurkannya. Suami saya tak sedar akan hal itu. Jadi ketika sedang menidurkan Zayd di bilik, hati saya bermonolog. Biasalah. Orang otak komplikated seperti saya ni mesti akan fikir ikut ceruk mana yang boleh dia rasionalkan keadaan. Terdetik dalam hati saya, seronoknya jadi lelaki. Malam-malam bila anak terbangun ke apa, emaknya yang dicari. Sama ada untuk menyusu atau mencari teman untuk tidur di sebelah. Orang lelaki boleh teruskan solat dan mengaji. Nak solat sampai lebam pun boleh. Nak atau tak saja. Huhu. Orang perempuan bila dalam gelap tengah tidurkan anak, nak mengaji pun tak dapat. Berzikit, selawat bolehlahkan. Tiba-tiba diri saya memarahi diri saya sendiri.

Siapa tahu, barangkali Allah melihat amalan saya yang sedang menidurkan anak itu sebagai usaha saya yang bersengkang mata cuba mencari lailatul qadar juga. Barang kali juga, pahala saya berjaga untuk menidurkan anak itu sama pahalanya dengan orang yang sedang rukuk sujud menyembah Allah dalam solat-solat sunat mereka. Barang kali juga, berjaga untuk menidurkan anak itu dianggap qiamullail juga di sisi Allah kerana niat telah di pasang di dalam hati. Apa-apa pun boleh kalau Allah kehendaki.

Bila saya sudah pujuk diri sendiri dengan rasional barang kali itu, barag kali ini, saya rasa lega. Sebaik saya ke ruang tamu semula, saya lihat suami saya sedang menunaikan solat. Saya sambung mengaji sedikit lagi dan kemudian ke bilik tidur semula. Saya hanya bangun semula untuk sahur pada pukul 5. Saya sedang memanaskan lauk di dapur, saya lihat suami solat di ruang tamu. Ah, untungnya dia. Tak perlu terkejar-kejar menyiapkan segalanya. Boleh solat sunat dulu sebelum bersahur. Tapi saya pujuk diri sendiri semula. Barang kali Allah terima apa yang saya lakukan untuk suami saya ini sebagai ibadah yang mungkin sama besar pahalanya dengan menunaikan solat sunat itu.

Dan begitulah diri saya ini. Selalu kena pujuk hati sendiri bila diri sendiri tak sempat nak buat sebanyak mana yang orang lain dapat buat untuk Ramadhan kali ini. Saya tengok ramai kawan-kawan di sekeliling saya yang ada banyak masa. Tapi mereka tak ambil peluang tu untuk pulun mengaji. Tapi saya kagum betul dengan seorang pegawai berpangkat JUSA C di pejabat saya sekarang. Sudah menanti untuk pencen dia ni. Tapi bila ada senggang waktu, dia mengaji. Semalam waktu bertembung dengannya di surau untuk solat, dia sudah jauh meninggalkan saya. Sudah hampir khatam satu Quran. Saya pula ketinggalan 2 juzuk dari ukuran relatif hari berpuasa. Walaupun dia terpaksa mengusung Qurannya yang besar kerana matanya sudah tidak nampak, tapi dia buat juga. Saya ni Quran kecil je. Senang je nak usung ke sana-sini. Tapi tetap ketinggalan juga dari dia. Malu oi. Malu. T____T

Kembali ke kisah pagi tadi, selesai Subuh dan mengaji, sebelum mandi dan menyiapkan anak-anak, saya lelapkan mata sebentar di ruang tamu. Badan saya terlalu penat semenjak kebelakangan ini. Sedar-sedar saja, saya lihat baju saya dan uniform Izz juga sudah siap digosok oleh suami. Allahu. Sob sob sob. Dia siap gosokkan baju kurung yang paling cantik yang saya ada buat masa ini dengan corak bungaan seperti Rosalinda ayammor tu yang berona pastel. Dalam hati terdetik lagi. Barang kali, ini cara suami saya nak tambah lagi pahala dia di bulan Ramadhan ni. Kerana di bulan Ramadhan ni, dia sangat banyak menolong saya menyelesaikan kerja-kerja rumah dan menguruskan anak-anak.

Jadi, satu pengajaran yang saya dapat dalam Ramadhan kali ini ialah, pahala itu bukan saja terus menerus dalam bentuk ibadah khusus. Tetapi pahala itu juga boleh diraih dikala kita dapat memudahkan urusan orang lain.

Hari ini 7 Julai 2015. Saya merasa cukup dan syukur atas segala apa yang Allah telah kurniakan dan tambahkan untuk hidup kami sekeluarga.

Alhamdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulillah.

Nota: Ahha. Tajuk propa sangat macam drama. Tapi sesungguhnya drama Hati Perempuan yang di TV hari tu tak mewakili kata hati saya sebab sememangnya hati saya bengang setiap kali tertengok drama tu. Merajuk tak habis-habis. Apekehalnya. HA HA HA.

Posted on July 7th, 2015 by Sarah  |  3 Comments »

Definisi Berpuasa

Assalamualaikum wbt

Ketika memandu pulang ke rumah pada hari semalam, saya memasang radio kereta untuk memecah kebosanan tersekat dalam kesesakan lalu lintas. Walaupun jarak antara Ibu Pejabat KKM ke rumah saya sebenarnya hanya 8 km, tapi kesesakan di persimpangan Alamanda tu teruk betul. Untuk melepaskan diri keluar dari perkarangan Parcel E menerusi pintu belakang tu cukup azab rasanya bagi orang yang sangat anti-jam seperti saya ni.

Kembali ke cerita asal.

Di radio sedang keudara berita jam 6 petang. Petikan berita berbunyi:

“6 lelaki ditahan JAWI atas kesalahan makan dan minum secara terbuka di bulan puasa dan merokok di khalayak ramai.” (bacalah dengan lenggok penyampai berita radio)

Saya hairan dengan bunyi petikan berita tersebut. Saya rasa sepatutnya berita tersebut berbunyi ‘makan, minum dan merokok secara terbuka di bulan puasa’ untuk mengetengahkan kesalahan yang dilakukan oleh pelaku-pelaku terbabit dengan jelas. Ini kerana makan dan minum juga merokok itu adalah tidak dibenarkan dari terbit fajar subuh sehinggalah masukknya waktu Maghrib. Sebaliknya, petikan berita tersebut boleh membawa maksud, merokok adalah dibenarkan tetapi jika dilakukan secara tertutup dan bukan di khalayak ramai. Seperti ada dua kesalahan pula di situ. Sedangkan kesalahan lelaki-lelaki tersebut adalah sama iaitu tidak berpuasa di bulan Ramadhan.

Kenyataan sebgini boleh mengelirukan orang ramai. Nanti ada yang mentafsir, merokok itu boleh tapi secara tertutup dan bukan di siang hari. Sedangkan, merokok itu bukan saja boleh membatalkan puasa dan salah dilakukan di khalayak ramai, malah merokok adalah haram hukumnya sama ada di bulan Ramadhan ataupun tidak dan secara tertutup ataupun terbuka.

Kelmarin, Izz kata dia berpuasa.

“Mama, hari ni Izz puasa. Izz tak makan je. Izz minum air je. Tapi pagi tadi Izz makan sikit je. Izz minum air je yang banyak.”

Ini definisi puasa Izz buat masa ini. Kita tengok apa pula definisi puasa baginya setahun lagi ye. Lek lek lu. Dia baru 3 tahun 6 bulan je.

IMG_20150403_015516

Posted on June 24th, 2015 by Sarah  |  No Comments »

Setahun Di Sini

Assalamualaikum wbt

22 Jun. Genap setahun saya berpindah dari Pahang ke Putrajaya. Waktu itu saya masih belum habis berpantang. Tarikh itu juga betul-betul genap seminggu sebelum Ramadhan tahun lepas bermula.

Setahun berlalu, apa konklusinya?

Bermula dengan drama di hari pertama di Putrajaya, sudah pasti setahun ini penuh dengan ceritanya. Lebih banyak yang menyakitkan hati dan menjengkelkan perasaan. Memang banyak situasi yang menekan ketenangan. Selalu saja saya terapit antara dua kenyataan.

Itu sebabnya kenapa saya tidak pernah sukakan kehidupan di Putrajaya ini. Semuanya plastik dan sangat menjelekkan. Semakin tahu dan kenal akan realiti lakonan kehidupan. Nampak yang elok-elok di luaran, tapi hakikat sebenar semuanya kotor lagi memualkan.

Hari-hari saya menghitung hari kapankah akan tamat tempoh bersama JPA. Supaya boleh kembali menetap di tempat yang lebih kampung dan tenang. Dan orangnya tidak plastik dan bermuka-muka.

Saya benci Putrajaya.

KAHKAHKAH. Cliche sangat kau, Sarah. Ambik bantal pergi nangis dalam bilik sorang-sorang. Kbai!

Orang Putrajaya jangan marah, okay. Ini luahan hati sang gadis simplistik dari kampung yang sedang melayan durja hati tentang hakikat kehidupan yang ditempuhi sepanjang bermastautin di sini.

Posted on June 22nd, 2015 by Sarah  |  1 Comment »