Tentang Hidup

Assalamualaikum wbt

Setelah sekian lama, malam ni saya nekad nak menulis juga. Bila dah lama tak menulis, memang terasa janggal nak menulis semula. Tapi tak kira. Malam ni nak menulis panjang-panjang. Dan entri ini akan menggunakan bahasa yang santai saja ye. :)

Ada banyak sangat yang nak diceritakan. Nak cerita satu persatu pun rasanya mungkin tetap ada yang tertinggal. Sebab banyak sangat! Walaupun siapalah saya ni untuk kongsikan apa perkembangan terbaru hidup ni. Bukan artis kebaboom pun. Bukan pesonaliti TV ke apa. Tapi dah menjadi kebiasaan, di blog inilah saya kongsikan jatuh bangun hidup saya sejak 2005 dulu lagi. Whoaa. Lamanya dah menulis! :lol:

Diam tak diam, dah 2 tahun lebih saya berkhidmat di Kuala Lipis. Mula-mula dulu berat hati. Lama-lama dah jatuh suka. Tapi bila dah terlalu lama, dah mula kenal lalu muak dengan birokrasi pentadbiran di sini, memang nak sangat bertukar keluar secepat mungkin. Tapi buat masa ini memang ada banyak kekangan lagi.

Hospital Kuala Lipis

Hospital Kuala Lipis

Suami saya masih menyambung sarjananya di UPM. On and off kami akan berjauhan. Terutamanya pada hujung minggu. Beginilah hidup kami. Dah 2 tahun begini. Tapi dah terbiasa begitu. Dan dah boleh menerima seadanya. Jadi disebabkan dia masih berjuang dengan pengajiannya, saya fikir, baiklah saya tidak berpindah dulu. Bertahan dulu semampu boleh di sini. Sejujurnya, staf memang baik-baik belaka. Memang tak tipu. Ramah. Selalu makan sama-sama di OT. Masuk sukan sama-sama. Masuk KIK sama-sama. Yang tak menariknya ialah ketua dia atas nun. Walaupun oncall selang sehari hatta berderet beberapa hari sekali pun, itu memang bukan isunya. Sebab saya suka kerjasama daripada staf di sini yang tak pernah berkira. Tapi tak apalah. Mungkin ada hikmah yang lain kenapa Allah suruh saya bertahan lagi di sini.

Bila bercakap tentang hikmah ni, dalam 2 tahun lebih permukiman di sini, memang sudah banyak mengajar saya erti kematangan dalam kerjaya dan mengurus keluarga. Hei. Siapa kata senang untuk jadi ibu bekerjaya? Susah tau. Tapi dalam tempoh 2 tahun lebih di sini, mengajar saya untuk menjadi seorang MO yang kena banyak bertolak ansur dan belajar bekerja dalam serba kekurangan. Memang taraf hospital ini ialah hopital berpakar tapi peruntukan kewangan dan fasiliti masih banyak kurangnya jika dibandingkan dengan hospital berpakar yang lain. Itu tak cukup, ini tak cukup. Semuanya kena berjimat. Tapi tak apa. Ini persediaan kalau-kalau suatu hari nanti saya ditugaskan ke kawasan yang jauh lebih terpencil berbanding bandar ini.

Bercakap tentang hikmah ini juga, dalam tempoh 2 tahun lebih ini, ia telah menjadi tempoh untuk mempersiapkan saya untuk menjadi seorang pelajar kembali. Ya. Saya telah memohon untuk melanjutkan pelajaran dalam bidang sarjana perubatan Anestesiologi dan rawatan kritikal. Dan Alhamdulillah, dengan hanya sekali saja mencuba, permohonan saya telah diterima. Saya layak untuk ke saringan seterusnya iaitu entrance exam dan interview yang akan dijalankan awal tahun depan. Kalau tiada aral dan dengan izin Allah, saya akan menjadi pelajar kembali seawal bulan Jun 2014, insya Allah. ;-)

Bila dah sebut tentang hidup sebagai seorang ibu bekerjaya, saya tahu ada saja yang kata “sendiri pilih jadi doktor, tanggunglah padahnya”. Hah. Meh cakap depan-depan saya kalau nak ke syarah panjang lebar. Jadi doktor ni bukan saja-saja menjadi pilihan saya. Hakikatnya bidang pilihan saya ialah guaman. Aishhhh. Mengungkit kisah silam pulak dah. Hahaha. :lol:

Hakikatnya, saya terpilih untuk menggalas amanah ini. Saya dipilih untuk melanjutkan tawaran dalam bidang ini 10 tahun yang lalu. Saya dah istikharah pun memang inilah yang menjadi petunjuk dari Allah. Jadi, siapalah saya untuk menidakkan, kan? Saya dah cuba yang terbaik. 6 tahun belajar, 2 tahun housemanship yang penuh pancaroba dan pengajaran. Dan dah 2 tahun setengah menjadi MO Anestesiologi. Dah rasa tua sangat dah sekarang ni. Memang bukan pilihan bijak untuk saya berpatah balik dan memulakan laluan kerjaya sebagai peguam lagi. Hahaha. Masih nak sebut jugak tu! :mrgreen:

Tapi yang saya nak tegaskan di sini ialah, bukan semua orang boleh memikul amanah ini. Ada yang dah dipilih, tapi larikan diri. Ada yang dah separuh jalan, terus berhenti. Ada yang telah selesai latihan siswazahnya, tapi tidak memikul amanah ini dengan sebetul-betulnya. Maksudnya, sebaik saja menjadi MO, they take it for granted. Hoh. Tak suka betul saya. Jangan abuse bidang dan nama yang kalian bawa tu dengan tiadanya adab yang bagus. Bidang ini memerlukan keikhlasan yang tinggi sewaktu menjalan tugas. Terutamanya bagi semua yang masih secara langsung melaksanakan kerja-kerja klinikal.

Ok. Cukup membebel pasal etika. Sebenarnya tadi nak cerita, bukan senang nak menjadi doktor yang oncall, yang ada anak kecil yang masih menyusu dan pada masa yang sama turut terlibat dengan pelbagai aktiviti sampingan yang terpaksa dilaksanakan juga.

Alhamdulillah, Izz sudah hampir mencecah 2 tahun umurnya. Dalam tempoh 23 bulan ini, Allah kurniakan susu badan yang cukup untuk saya menyusukan Izz. Biarlah beg galas saya pergi kerja tak berjenama sekali pun. Tapi setiap hari saya menggalas cooler bag dan alatan mengepam saya dengan istiqamahnya. Demi Izz. Untuk mendapat yang terbaik dalam tempoh 2 tahun ini. Insya Allah hujung tahun ini akan sempurnalah 2 tahun penyusuan Izz. Semoga masih cukup susu badan untuk saya meneruskan baki sebulan lebih ini.

Kawan Baik!

Saya ingat lagi. Dulu saya hanya mendapat cuti bersalin selama 60 hari. Saya risau tidak dapat menyediakan stok susu yang cukup untuk Izz sebelum mula bekerja. Ketika hari ketiga berpantang, saya sudah mula mengepam memandangkan saya cuak jika tidak sempat untuk mengumpulkan frozen EBM yang cukup. Saya buat perkiraan. Kalau waktu umurnya 2 bulan lebih akan minum 3 oz per feeding dan ada 7 kali feeding ketika tinggal dengan pengasuh, makudnya Izz memerlukan 21 oz susu untuk dibekalkan sehari ke rumah pengasuh. Saya kira stok yang sudah sedia ada. Masya Allah. Cuak saya membuak-buak waktu itu. Sebab stok yang ada ketika itu hanyalah cukup untuk 14 hari genap jika Izz berada di rumah pengasuh.

Stok EBM

Jadi sejak itu saya memang berhempas-pulas untuk mengumpul EBM yang secukupnya sebelum naik bekerja. Daripada menumpang susu di peti ais rumah mak, kami beli deep freezer 110L untuk menyimpan susu yang telah disejukbekukan supaya boleh bertahan sehingga 6 bulan. Kemudian berhempas pulas kami memindahkan stok susu tersebut untuk dibawa pulang ke Kuala Lipis. Alhamdulillah, sewaktu hendak kembali bekerja, stok yang terkumpul adalah 1450 oz jumlahnya. Setiap hari di tempat kerja pun saya mengepam. Cumanya, disebabkan natural kerja saya tidak boleh duduk setempat dan kebetulan waktu itu hanya 2 orang MO saja di jabatan saya, saya memang tidak dapat mengepam setiap 3 jam. Memang ke Laut Andaman jadual mengepam saya. Sedih juga. Takut susu merudum. Tapi Allah itu Maha Tahu.

Disebabkan kekangan masa, apabila berkesempatan, saya akan membuat power pumping. Kadang-kadang tu, disebabkan tak sempat langsung mengepam ketika berada di OT, sampai saja di rumah, sekali pam terus dapat 20 oz. Sambil Izz menyusu, sambil mengepam juga. Malam-malam saya bangun untuk buat power pumping di samping mengemas rumah. Bangun awal pagi untuk mengepam dan menyiapkan bekalan makanan Izz. Sebelum pergi kerja mengepam lagi terlebih dahulu. Ya. Itulah rutinya. Memang sakit pinggang, sakit belakang. Tapi saya ada suami yang Alhamdulillah sangat memudahkan urusan seharian saya. Bila saya lenguh atau sakit belakang akibat PID (Prolapse Intervertabral Disc) saya, dialah yang akan mengurut-urut belakang saya. Dan yang paling terharu, sehingga ke hari ini, tidak pernah lekang dalam doanya selepas solat agar dicukupkan bekalan susu untuk Izz Zamani sehingga berumur 2 tahun.

Izz 16 bulan

Selain daripada memberikan susu badan, saya juga menyediakan homemade food untuk Izz. Sejak berusia 6 bulan lebih, tatkala Izz sudah mula diberikan solid food, saya dan suami memang bertungkus-lumus di setiap hujung minggu untuk menyediakan puri buah-buahan dan sayur-sayuran untuk bekalan sejuk beku. Kami simpan di dalam deep freezer. Ini untuk memudahkan kerja kami di setiap pagi terutamanya hari bekerja. Setaip pagi kami hanya perlu memasak bubur nasi. Kemudiannya, puri yang telah disediakan hanya perlu dicampurkan ke dalam buburnya beserta sumber protein tertentu. Semakin meningkat umur Izz, semakin banyak benda baru yang kami berikan kepadanya. Tapi kami suami isteri memilih untuk menjadi naturalis. Kami menggunakan bahan organik untuk Izz. Kami sediakan makanan tanpa garam dan gula. Tiada sebarang vitamin, supplement atau sebarang shake whatever shake yang saya berikan kepadanya. Jika dia selsema, saya hanya perlu memberikan Izz sebiji buah oren kegemarannya dan madu, dia makan, dan keesokannya dia sudah sembuh daripada selsemanya.

Pernah juga dalam beberapa situasi bila dia sudah besar ni, kami terpaksa membeli saja untuk Izz. Itupun kerana terpaksa sangat. Contohnya di tempat yang kami pergi itu tiada sebarang lauk mentah yang boleh saya masak untuk dimakan oleh Izz. Dalam keterpaksaan kau melangkah pergi…. Dalam keterpaksaan, saya memang terpaksa membeli saja makanan atau lauk untuk Izz. Pernah ada yang menegur kenapa tak diberikan masakan masak sendiri? Eh eh eh. Kejadian yang disaksikan itu adalah sekali dalam sejuta. Jadi jangan hakimi saya berdasarkan apa yang dilihat sekali itu saja kalau tak tahu apa di sebalik rutin harian kami suami isteri memasak dan menyediakan homemade food yang fresh and healthy untuk Izz. Saya pun tak perlu nak canang pada semua apa yang saya dan suami buat. Tapi bila diadili tak tentu pasal begitu, memang boleh angin juga. Tapi sabar je lah banyak-banyak. Orang lain tak perlu tahu apa yang saya dan suami buat hari-hari untuk Izz. Plus, I don’t care if people judge me based on that. Kita sebagai mak-mak ni lebih tahu apa yang kita buat untuk anak kita masing-masing, kan? ;-)

Izz 19 bulan

Sebut pasal mak-mak ni, ni mak nak cerita perkembangan Izz pula. Izz dah besar! Tu je. Hehehe. Alhamdulillah, Izz sangat sihat dalam peliharaan kasih sayang Allah. Banyak bercakap walaupun masih pelat, sudah tahu banyak perkara, tahu ABC, tahu mengira, tahu alif ba ta, tahu minta nak makan tomato kegemarannya (hahaha), tahu pakai baju dan seluar sendiri (sob sob sob, anak mama dah besar), dan sudah partially toilet trained. Alhamdulillah atas semuanya. Oh ya. Izz juga adalah sangat comel! Hahaha. Nak sebut jugak tu! :mrgreen:

Izz 22 bulan

Dan insya Allah kalau tiada aral, tak lama lagi, Izz Zamani akan menjadi abang. Saya sekarang sedang membawa seorang lagi khalifah kecil, Alhamdulillah. Doakanlah semoga kali ini semuanya dipermudahkan (walaupun sebenarnya sekarang tengah hyperemesis yang teruk walaupun sudah 15 minggu). ;-)

Sekarang saya bersendirian di Kuala Terengganu menjalani Kursus Prasarjana di Hospital Sultanah Nur Zahirah Kuala Terengganu. 4 hari saya di sini. Remuk redam hati rindukan Izz. Rindu rindu rindu! Tak sabar untuk habiskan exam hari Selasa ni dan kemudian terus balik ke Temerloh untuk peluk, cium dan gomol Izz Zamani sepuas-puasnya.

Yeay~

Dan bye!

Hehehe.

Selamat malam Tanah Malaya dan Moskva. Hati saya masih tetap merindukan Tanah Tsar itu dan seluruh kedinginannya. :???: Dan saya doakan yang baik-baik saja untuk semua walau di manapun kalian semua berada. Allahumma amin. ;-)

Posted on November 18th, 2013 by Sarah  |  16 Comments »

Eid Mubarak 1434H

Assalamualaikum wbt

Hari ini sudah pun masuk ke 5 Syawal. Cepat betul masa berlalu. Sekadar coretan ringkas untuk kali ini. Eid Mubarak buat semua. Semoga kita semua telah berjaya menempuhi Ramadhan dengan jayanya, dengan penyudahan yang lebih baik berbanding tahun lepas. Semoga kita berpeluang untuk bertemu lagi dengan Ramadhan berikutnya.

Raya tahun ni saya bekerja. Oncall berderet-deret sejak 20 Ramdhan lagi. Banyak betul dugaannya. Apa-apapun Alhamdulillah, suami saya sangat memahami bidang tugas saya yang tak menentu ni.
IMG_20130811_090939

Tapi yang pasti, raya kali ini sangat menggembirakan sebab Izz Zamani dah besar dan dah banyak ragam rayanya sendiri! :D

 

Nota: Saya selalu sibuk sama ada dengan kerja atau dengan aktiviti harian bersama suami dan anak. Jadi, saya lebih kerap update di Istagram saja. Siapa yang ada Instagram tu, bolehlah add saya @sarahshukor atau suami saya @thaariq. :)

Posted on August 12th, 2013 by Sarah  |  1 Comment »

29 Disember 2011 : Dunia Baru Kami

Assalamualaikum wbt

Ini adalah sebuah entri tertangguh kisah kelahiran Izz Zamani pada 29 Disember 2011 yang lalu. Disebabkan sudah hampir setahun lamanya, hendak memulakan semula penulisan kali ni terasa agak kekok. Belasah sajalah. Huhu. Insya Allah, saya masih ingat dengan jelas kronologi yang berlaku dulu. Nukilan ini khas untuk kenangan saya dan suami untuk Izz Zamani.

28 Disember 2011

Hari itu, usia kandungan sudah mencecah 39 minggu 3 hari. Saya ada temujanji antenatal check up yang terakhir di Klinik Desa Lebak. Ketika itu saya sudah mula bercuti dan berada di rumah emak ayah saya di Temerloh. Saya memandu sendiri ke sana. Tiada siapa di rumah ketika itu. Kalau ikutkan, jika masih belum bersalin pada due date saya, temujanji seterusnya ialah di KKIA Temerloh pada Isnin berikutnya selepas tahun baru. Sebaik tiba di rumah, saya terus ke rumah Tok yang terletak sedepa saja di depan rumah saya. Tiba-tiba saya terdengar bunyi kereta menaiki bukit rumah kami. Disebabkan hanya bertudung pendek, saya sedikit berlari masuk ke rumah Tok. Rupa-rupanya, seorang dua pupu saya balik ke rumah ibu saudaranya di sebelah rumah Tok. Termengah-mengah saya kepenatan. Selepas bermain seketika dengan Iman dan Imani, saya pun pulang ke rumah. Terus saya membuka PC dan membuat editan terakhir untuk entri Nota Untuk Anak Mama. Sambil duduk di kerusi, saya makan aiskrim. Haha. Setiap hari pun nak makan aiskrim. Nasib baik tak gemuk sangat masa mengandung. Total berat badan naik 13 kg. Kenaikan yang ideal dari berat badan asal. ;-)

Ketika itulah, saya rasa sakit pinggang mula datang secara merengat-rengat dan terus membawa ke depan. Perut mengeras. Ya. Itulah contraction namanya. Contraction yang pertama saya rasakan pada jam 11.50 pagi. Kata saya dalam hati, kalau contraction sudah regular, barulah saya akan memberitahu emak dan suami. Saya teruskan duduk di depan PC. Semakin lama, contraction semakin kerap. Mula-mula selangnya 20 minit sekali. Jadi, saya ambil keputusan untuk baring di sofa depan TV di ruang rehat dapur. Baring dalam 15 minit, saya rasa lega. Tidaklah sakit mana pun lagi. Contraction pun cuma dalam 15 ke 20 saat setiap kali datang. Dalam hati saya berkata, tak regular lagi ni. Mild saja contraction ketika itu. Jadi saya terus ke PC semula. Sambung mengedit entri itu. Dasar blogger betul, kan? Hahaha. :lol:

Dalam pukul 1 pm begitu, kadar contraction masih sama tapi saya rasakan sakitnya semakin meningkat. Saya ambil keputusan untuk berhenti online. Biasanya, jika hari yang penat oncall atau postcall, saya biasa merasakan contraction sebegitu. Untuk menghilangkannya, saya akan tidur saja. Bangun tidur, biasanya contraction akan hilang. Jadi, saya masuk ke bilik untuk tidur. Hari masih belum Zohor ketika itu.

Saya terbangun lebih kurang pukul 3.30 petang dan bergegas untuk solat Zohor. Waktu tu macam terlupa yang tadi sudah mula sakit-sakit. Ketika sedang solat, saya rasakan contraction masih ada lagi. Huuu. Sakitnya menahan contraction waktu itu. Mungkin posisi ketika itu kot. Selesai solat, saya duduk di depan TV semula. Saya membuat timing untuk mengira jarak masa antara setiap contraction. Sekali dalam masa 10 minit (1:10) selama 25 saat. Saya tersenyum. Hehe. Memang sakit tapi baru 1:10. Kalau primigravida (mengandungkan anak pertama), lambat lagi ni nak buka jalan sepenuhnya. Jadi saya duduk sambil memegang pinggang. Tak lama kemudian, emak sampai daripada menjemput Aiman dan Azizi balik dari sekolah.

Emak melihat saya yang bangun duduk beberapa kali di depan TV. Emak bertanya sama ada saya sudah rasa sakitkah. Saya menyuruh emak cool dulu. Masih terlalu awal untuk ke hospital. Huhu. Emak tu ada pengalaman bersalin 8 orang anak. Sesedap hati saja saya yang suruh emak cool dulu. Saya nekad untuk tidak beritahu suami dulu. Saya banyakkan berehat di dalam bilik saja untuk mengurangkan rasa sakit yang sedang dialami. Kalau saya bagitahu awal-awal, karang lintang-pukang pula dia balik dari Putrajaya nun. Haha~ :mrgreen:

Pukul 7.30 malam, selepas solat Maghrib, suami saya menelefon. Pada mulanya saya rahsiakan dulu. Tak mahu dia kelam kabut hendak balik waktu itu juga sedangkan saya sendiri tahu masih lambat lagi masanya. Saya cuma katakan yang saya penat dan sakit belakang. Pukul 9 malam, contraction semakin kuat. 1:10 selama 30 saat. Ok. Sekarang dah moderate. Saya dah patut bagitahu pada suami. Saya menelefonnya, saya memperincikan apa yang sedang berlaku. Tapi saya tetap meyakinkannya bahawa saya masih boleh bertahan. Terbaringlah saya di bilik seorang diri menahan sakit. Sekitar pukul 10 malam, saya keluar ke ruang TV. Ayah ada di situ. Saya katakan pada ayah, kalau-kalau saya terlalu sakit di tengah-tengah malam itu, saya meminta tolong ayah yang hantarkan ke hospital. Kemudian, saya masuk ke bilik semula untuk cuba tidur. Memang tak boleh nak tutup mata langsung. Sakit makin kuat. Huhuhu. Terbayang-bayang lagi sampai sekarang rasa merengat-rengat tu. Tapi masih moderate. Jadi saya berjalan-jalan di dalam bilik untuk mengurangkan rasa sakit. Bagi saya, terbaring jauh lebih sakit. Bila berjalan, kurang sikit rasanya. Hehe.

29 Disember 2011

Pukul 1 pagi, suami saya menelefon semula. Saya katakan, sakit semakin kuat tapi tidak ada tanda yang turun lagi. Bagi saya, sakitnya saya masih boleh tahan. Dia bertanya sama ada sempat atau tidak dia balik keesokan paginya kerana dia ada hal penting di pejabat sebelum dia mula bercuti panjang. Saya katakan, sangatlah sempat. Hahaha. :lol: Yakin sungguh saya ni kan. Tapi, seketika kemudian saya mula merasakan sakit yang semakin lama dan kuat. Lebih kurang pukul 2 pagi, saya menelefonnya semula. Saya minta dia balik malam itu juga. Contraction semakin kerap dan kuat. 2:10 selama 40 saat. Pukul 2.45 pagi dia menelefon memaklumkan dia sudahpun bertolak dari Putrajaya. Saya cuba juga untuk tidur. Tetap tidak boleh. Jadi, saya ambil keputusan untuk mandi dan kemudian ke dapur membancuh air panas untuk diminum. Dalam pukul 5 pagi, suami saya pun sampai. Kami merancang hanya untuk ke hospital selepas selesai solat Subuh supaya tidak berhutang apa-apa solat sebelum bersalin. Di bilik, suami saya tidur kepenatan, saya pula terbaring memegang pinggang dalam kesakitan. Sakit semakin kuat. 3:10 selama 40 saat.

Sebenarnya saya tidak mahu ke hospital terlalu awal kerana hendak mengelakkan ditahan di wad terlebih dahulu jika jalan masih kurang daripada 4 cm bukaannya. Masuk wad adalah a big No for me:mrgreen: Kalau setakat contraction masih jarang-jarang, atau baru 1:10 mild to moderate, bagi primigravida, jarang sekali bukaannya sudah besar. Jadi, bertahanlah saya di rumah dulu sebelum bergegas hendak ke hospital. Pukul 6.30 pagi, selepas minum dan makan sekadar alas perut yang emak sediakan, kami bertolak ke hospital.

Sebaik tiba di Dewan Bersalin Hospital Temerloh, CTG monitoring dipasang dan kemudian saya di scan. Jantung baby kelihatan sangat reactive tetapi tiba-tiba MO itu berkata: Estimated fetal weight is about 4 kg! (Saya tak berapa percaya pada skill MO tu sebab MO tu masih sangat baru di O+G HoSHAS ketika itu). Saya cuma membalas: Ooo, yeke. Mana mungkin baru 2 minggu lepas saya di scan oleh pakar dan saiz kandungan saya ketika itu adalah borderline IUGR (anak bersaiz kecil dari usia kandungan) tiba-tiba boleh menjadi macrosomia (big baby) pula. Haha. Senyum sajalah kepada MO itu. Dan setelah bukaan jalan diperiksa, sudah 4 cm Dalam hati saya berkata: Yes! Tak payah admit ward dulu. Boleh terus ke labor room! Hehehe. :grin:

Ketika itu baru pukul 7.30 pagi. Kebetulan, labor room penuh. Jadi saya keluar dulu ke ruang menunggu bertemu suami, emak dan ayah. Ketika sedang mengalas perut sedikit dengan roti yang emak bawakan, saya menerima panggilan daripada bekas pakar saya ketika bekerja di Jabatan Bius dulu. Dr. Dalina. Katanya dia dengar cerita saya sudah in labor dan berada di labor room. Saya mengiyakan pertanyaannya. Kemudian, dia menawarkan saya untuk mendapatkan hidmat epidural. Oh. Terima kasih, doktor! Justifikasinya, saya memenuhi syarat untuk menggunakan epidural. Sudah strong contraction dan os baru 4 cm. Kalau os sudah lebih daripada 5 cm, saya sudah tak mahu semuanya.

Sekitar 8 pagi, saya sudah ditempatkan di bilik bersalin nombor 8. Seorang staff nurse yang sudah senior bertugas di situ pada pagi itu. Staff nurse Zakiah namanya. Syukur saya rasakan. Selesai saya dipasang dengan CTG monitoring, Anaesth Team yang diketuai oleh Dr. Darlina datang menemui saya di bilik itu. Selesai mereka menceritakan tentang epidural (mereka serba ringkaskan semuanya sebab saya sendiri pun seorang MO Anaesth. Hehe), saya memberi consent dan epidural pun dipasang. Kemudian terbaringlah saya di katil itu menanti os buka perlahan-lahan.

Oh ya. MO O&G yang oncall pada hari itu ialah kawan saya, Michelle. Sebelum ARM dibuat untuk memecahkan air ketuban, saya memberitahunya bahawa saya mahu menyusukan anak saya secara eksklusif dan berharap supaya tiada formula milk diberikan kepada anak saya. Jika bayi terpaksa admitted sekali pun, saya akan mengepam susu untuknya. Dia memberi jaminan akan hal itu. Ya. Hospital Temerloh adalah Hospital Rakan Bayi dan Mesra Suami. Jadi, selepas ARM selesai, suami saya pun dibenarkan masuk dan menemani saya di situ.

Di saat itu, saya mula terasa mengantuk yang teramat sangat. Mana tidaknya. Saya tidak tidur langsung pada malam sebelumnya. Jadi, selepas epidural dipasang (saya request untuk menggunakan half dose saja supaya masih boleh rasa akan sakit bersalin), baru saya rasa selesa untuk berehat sekejap sebelum bekerja semula untuk meneran nanti. Suami saya duduk di sebelah saya sambil membaca Al-Quran. Dan saya mengikut alunan Surah Yasin yang dibacakannya itu.

2 jam selepas air ketuban dipecahkan CTG tidak menunjukkan variasi yang baik. Saya sudah cuak. Ya Allah. Sehabis boleh, saya memang tidak mahu dibedah. Saya mahu bersalin secara normal. Saya meminta suami mendoakan saya dengan sangat ketika dia keluar untuk solat Zohor sekejap. Ketika CTG tidak cantik itu, puas saya cuba stimulate bayi supaya jantungnya aktif. Saya mendapat oksigen melalui nasal prong, berbaring mengiring ke kiri dan menggosok-gosok perut supaya bayi tidak berada dalam sleeping pattern. Michelle masuk ke bilik saya. Katanya, dia sudah berbincang dengan pakar oncall, Dr. Jalilah. Dr. Jalilah memberi masa lagi 2 jam sebelum keputusan dibuat semula.

Pukul 2.45 petang, Dr. Jalilah dan pasukan O&G masuk ke bilik saya. Os masih kekal 4 cm. Setelah CTG ditelitinya, Dr. Jalilah menyuruh di challenge juga dengan Pitocin untuk membantu augmentation. Tapi tidak lama. Hanya 2 jam maksimum. Dan ketika itu Dr. Jalilah menganggarkan berat bayi antara 3.4 ke 3.6 kg. Memandangkan saiz badan saya yang tidaklah terlalu besar, Dr. Jalilah terus mengarahkan supaya saya diletakkan dalam lithotomy position jika os sudah buka sepenuhnya. Ketika itu, bilik bertentangan dan sebelah saya sudah pun bersalin. Hai la nasib badan. Masuk semuanya serentak. Orang lain dah selesai, saya masih belum progres pun lagi.

Alhamdulillah. Setelah Pitocin dimulakan, CTG nampak samkin reactive. Perut terasa semakin berat ke bawah. Contraction terasa semakin kuat sehingga saya dapat merasainya. Tekak saya terasa sangat kering. Suami saya ada membawa coklat bersamanya ketika itu. Adalah salah sebenarnya jika saya makan waktu itu kerana jika sekiranya perlu menjalani Caeserean Section, lebih selamat jika saya sudah siap sedia berpuasa selama paling kurang 6 jam. Tapi, saya balun juga 1 bar coklat itu. Ayat pujuk saya kepada suami: Ni nak guna sebagai tenaga untuk meneran nanti. Hahaha.  :lol:

Dalam pukul 4.15 pm, saya meminta suami membelikan saya sebarang air jus, asalkan bukan yang jenis bersusu. Jika perlu dibedah sekali pun, saya ada masa lagi. Haha. Orang Anaesth memang selalu fikir jarak selamat makan minum sebelum pembedahan. :razz: Puas saya menunggu dia pergi membeli air. Lamanya! Ketika itu, sudah pun pukul 4.45 pm. Jalan diperiksa semula. Alhamdulillah sudah 6 ke 7 cm! Progres yang baik. Maka, saya diberi masa sejam lagi sebelum keputusan dibuat semula. Waktu itu, saya berdoa dengan sangat semoga segalanya dipermudahkan untuk bersalin secara normal dan anak saya selamat.

Pukul 5.30 pm, barulah suami saya muncul semula. Katanya, dia terpaksa menunggu di luar bilik sekejap ketika prosedur VE. Yang membuatkan dia lambat masuk semula kerana dia ke tandas dahulu kerana sudah terlalu lama sejak pagi dia langsung tidak ke tandas kerana berada di sisi saya. Huuu. Touching. Touching. Kasihan dia terpaksa menahan diri daripada ke tandas kerana menemani saya. Kemudian saya terus menyeluk laju plastik yang dibawanya. Laju saya menghabiskan sekotak air oren. Selepas habis air itu, dengan tenang saya katakan padanya: Abang, tolong panggil staff nurse tadi. Abang cakap kat dia, Sarah dah rasa nak meneran.

Haaaaa! Ambik kau. Terkejut suami saya. Dia kata, kenapa tak beritahu awal-awal. Saya pun jawab. Sebab saya haus dan nak minum air dulu baru ada feel nak meneran dengan penuh semangat. :mrgreen: Ketika staff nurse tersebut memeriksa jalan, memang betul, os sudah fully! Jam tepat pukul 5.50 pm pada waktu itu. Lalu dipanggilnya Michelle. Dan seperti yang dah dirancang sejak sebelum bersalin, sepupu saya sendiri, Nisa, yang akan menyambut anak saya. Tapi saya murah rezeki. Selain Michelle dan Nisa, di situ juga ada Zubaidah junior di Moscow dulu merangkap HO Ortho ketika itu dan juga Ili Safia, salah seorang HO yang saya rapat dengannya. Bersemangat mereka membantu memposisikan saya pada kedudukan lithotomy.

Sebaik berada saja dalam lithotomy position, contraction datang. Terasa sakit yang amat waktu itu kerana lumrahnya epidural tidak betul-betul cover sehingga ke bahagian perineum. Bergenang air mata ni. Waktu itu, suami saya sudah memangku kepala saya untuk memudahkan proses meneran seperti yang saya ajarkan dulu. Waktu sakit itu datang, saya terbayangkan muka emak saya. Ya Allah. Begini sakit yang emak tanggung rupanya. Ketika meneran kali pertama, saya dapat merasa kepala bayi yang menurun ke depan. Dalam hati saya cuba bertenang. Insya Allah, saya boleh buat. Ketika itu, Nisa, Bedah, Michelle, Ili dan staff nurse Zakiah macam pasukan sorak wanita terhebat di alaf ini. Kuat betul mereka bersuara untuk memberi semangat kepada saya. Dulu-dulu selalu buat dekat patient macam tu. Sekarang, diri sendiri yang alaminya. Hehe. :mrgreen:

Suami saya pula berkali-kali menyuruh saya untuk menarik nafas dalam-dalam dan bertenang. Apabila contraction datang lagi, saya pun meneran sekali lagi dengan sehabis daya. Terasa sesuatu yang berat sudah hampir-hampir keluar. Contraction hilang. Saya menunggu lagi. Seminit kemudian, contraction datang lagi dan saya meneran lagi. Tiba-tiba suami saya berkata dengan penuh keterujaan: Wah, sayang! Lebatnya rambut baby. Sikit lagi!

Saya pun apa lagi. Bila dengar saja yang rambut bayi lebat, saya curi nafas sementara contraction masih ada dan terus meneran dengan sekuatnya. Tiba-tiba semua pun berbunyi: Haaaaaa! Keluar dah kepala baby! Dan saya bagaikan putus nafas ketika itu. Leganya rasa ketika itu. Lega sangat. Saya pun terus mengambil nafas dalam-dalam buat kali terakhir dan kemudian meneran sekali lagi untuk mengeluarkan badan bayi pula.

Alhamdulillah. Tepat jam 6.09 petang, lahirlah anak lelaki kami dengan berat 3.26 kg! Bayi yang masih basah berdarah dan bertali pusat itu terus diletakkan di atas dada saya. Subhanallah! Waktu itu, saya terus menangis kerana kini saya sudah bergelar ibu kepada bayi lelaki itu. Terus saya cium rambut anak saya. Suami saya pula memeluk dan mencium dahi saya. Saya tahu dia sangat terkesan melihat proses bersalin itu dan dia sendiri masih terkesima melihat bayi kecil kami yang sangat putih kulitnya itu. Anak kami menangis ketika berada di atas dada saya. Saya syukur dia menangis. Itu tandanya dia dapat bernafas. Alhamdulillah Ya Allah. Alhamdulillah Ya Allah. Kemudian Nisa mengambil bayi untuk dibersihkan sementara memberi ruang untuk placenta keluar dan proses menjahit luka episiotomy.

Tapi, Allah jugalah yang Maha Merancang segalanya. Saya mengalami vaginal wall tear yang teruk. Ada empat luka dengan apex yang jauh ke dalam. Disebabkan saya masih mempunyai epidural, proses repair terus dilakukan di labor room saja tanpa perlu dibawa ke dewan bedah. Hampir 2 jam saya dijahit-jahit untuk menghentikan pendarahan. Saya kehilangan hampir 1 liter darah. Untuk bersalin secara biasa, lebih daripada 500 ml sudah dikira sebagai postpartum hemorrhage (PPH). Ketika dijahit, anak saya diletakkan di dalam cot di bawah warmer bilik yang sama. Disebabkan PPH, saya tidak dimasukkan ke wad biasa postnatal sebaliknya ditahan di HDU labor room untuk pantauan. Hemoglobin selepas bersalin juga terus jatuh menjadi 9. Hampir pukul 9 malam, barulah saya betul-betul dapat berehat. Suami saya membawakan anak saya kepada saya dan saya pun terus menyusukannya.

Hanya Allah yang tahu apa saya rasa ketika itu. Melihat anak kecil itu menyusu, sambil matanya terkatup-katup mengelak silau cahaya, saya rasa sangat syahdu! Sudah sudah menjadi seorang ibu! Lalu saya peluk dia dan saya cium pipi gebunya yang sangat mulus. Suami saya yang berada di sisi katil itu juga turut memeluk kami.

Lalu suami saya berkata: Terima kasih sayang sebab lahirkan anak abang. Terima kasih baby sebab jadi anak ayah dan mama. Saya menangis lagi. Menangis kerana terlalu syahdu dan gembira!

Keesokannya saya dibenarkan untuk dipindahkan ke wad postnatal. Selepas Solat Jumaat, saya dibenarkan pulang ke rumah. Emak, ayah, tok dan adik beradik semuanya menunggu di rumah. Dan sebelah malamnya ummi, baba dan adik-adik ipar saya datang mengjenguk ahli baru keluarga kami.

Alhamdulillah. Pengalaman mengandung dan melahirkan bayi ini telah menginsafkan saya sebagai seorang wanita. Juga telah mengajar saya menjadi lebih tabah dan kuat. Begitu juga dengan suami. Pengalaman melihat saya bersalin di depan matanya adalah sesuatu yang membahagiakan tapi prosedur menjahit itu sangatlah mengerikan baginya. ;-)

Pada hari ketujuh, kami mentahnik, mencukur rambut dan memberikannya nama. Dan pada hari ke-30, kami mengaqiqahkannya dengan seekor kambing. Kenduri kecil dibuat di rumah emak dan ayah. Seminggu selepas itu, satu bahagian lembu pula menjadi pelengkap aqiqahnya yang diarak dalam majlis selawat dan cukur jambul bersama 6 orang lagi bayi-bayi yang baru lahir di kampung saya.

Semoga Izz Zamani membesar dengan sihat, cergas tubuh badan, cerdas akal fikiran, menjadi hamba yang ‘abid, soleh kepada mama ayah, cantik rupa dan akhlaknya, berani mempertahankan agama dan boleh menghafaz Al-Quran suatu hari nanti.

Izz Zamani, terima kasih kerana melengkapkan kehidupan mama dan ayah!

Nota: Saya ambil masa hampir setahun untuk menyudahkan entri ini. Kadang-kadang saya menangis memeluk suami kerana melihat Izz terlalu cepat membesar dan sudah pandai terlalu banyak perkara. Terasa masa berlalu begitu cepat! :cry:

Posted on December 27th, 2012 by Sarah  |  14 Comments »

Isu Nursing In Public (NIP)

Assalamualaikum wbt

Nursing in public (NIP) atau menyusukan anak di khalayak umum tiba-tiba saja menjadi satu isu besar sejak kebelakangan ini. Media dan beberapa blogger handalan yang tidak memahami konsep NIP ini telah menyonsangkan lagi isu ini dan menidakkan praktikalnya NIP ini di negara kita. Saya cuma hendak meluruskan semula salah faham dan ‘dakyah’ yang dibawakan oleh blogger bernama Mantot menerusi blognya cursingmalay.blogspot.com yang telah mencemuh ibu-ibu yang NIP ibaratnya tidak tahu malu dan merelakan aset mereka ditonton ramai.

Saudara Mantot, saya hendak memberi sedikit pencerahan kepada saudara tentang isu ini secara terbuka agar pada masa yang sama, perkongsian ini juga boleh dihadam oleh pembaca-pembaca yang lain. Ibu-ibu yang menyusukan anak adalah diumpamakan sedang memberi anak makan. Lebih-lebih lagi bagi mereka yang menyusukan anak secara eksklusif untuk 6 bulan yang pertama, susu ibulah satu-satunya makanan untuk anak mereka. Saya amat yakin dengan ibu-ibu muslimah yang NIP ini sangat menjaga aurat mereka. Ada pelbagai kemudahan pada masa ini yang memudahkan untuk NIP dengan penuh berakhlak. Selain nursing wear, tudung yang labuh dari dada, nursing cover, shawl, poncho, ring-sling dan pelbagai jenis baby-wearing yang lain juga boleh dijadikan pelindung untuk menutup aurat dengan sebaiknya. Malah, ada kalanya sehingga orang tidak sedarpun bahawa mereka sedang menyusukan anak.

Mengapa tidak digunakan saja nursing room yang disediakan?

Malangnya, di Malaysia ini, bukan semua tempat awam termasuklah pusat beli-belah ada menyediakan nursing room. Jika ada sekalipun, nursing room itu sebenarnya ialah changing room untuk menukar lampin bayi. Atau dalam erti kata lainnya, ianya sama seperti tandas. Jika kita sendiri, mahukah kita makan di dalam tandas dengan melihat dan membau sesuatu yang kurang enak yakni najis? Sama juga dengan anak kita. Ibaratnya, kita menyusukan anak kita di dalam tandas dalam keadaan yang tidak hygiene sama sekali. Tapi jika terpaksa seperti si ibu tidak memakai pakaian yang sesuai untuk NIP, hanya nursing room sajalah pilihan yang tinggal.

Dalam situasi lainnya, jika ada nursing room sekali pun tetapi nun jauh dari tempat mereka berada, dan anak sudah menangis melalak hendakkan susu, sanggupkah dibiarkan anak tersedu-sedan menangis sehingga dapat mencari nursing room itu? Sedangkan pemakaian si ibu ketika itu sesuai digunakan untuk NIP saja?

Tanggung jawab seorang ibu tetap sama walau di mana kami berada. Anak memang menjadi keutamaan. Jika terjamin aurat tidak akan terdedah dan suami mengizinkan, sudah menjadi kewajipan pula untuk ibu itu teruskan NIP saja anak itu di situ saja.

Saya malu bilamana Saudara Mantot mengatakan orang lelaki bila melihat ibu-ibu sedang NIP tidak lagi memikirkan mereka sedang memberi anak makan tetapi yang difikirkan oleh mereka ialah tentang saiz aset ibu-ibu tersebut. Very narrow and dirty minded, bak kata suami saya.

Seharusnya, kaum lelaki memberi sokongan supaya pelaksanaan syariah menyusukan anak ini dapat dilaksanakan dengan sebaiknya. Bukat setakat beri sokongan, tolong jaga pandangan juga bagi yang selalu berfikiran negatif dan kotor-kotor itu.

Berkenaan dengan ibu-ibu yang menghantar gambar mereka menyusukan anak ke majalah-majalah tertentu itu, saya sendiri juga tidak setuju. Itu salah mereka kerana kurang ilmu agama bahawa sudah jatuh hukum haram mereka menunjuk-nunjuk sebegitu.

Jadi, mari kita fahami semula definisi NIP itu apa. Menyusukan anak secara terbuka di khalayak umum bagi menjayakan penyusuan susu ibu selama 2 tahun mengikut garis panduan Quran dan Sunnah. Jelas sekali, gambar-gambar yang saudara tohmahkan di blog itu adalah jauh tersasar daripada definisi dan konsep asas NIP.

Bagi kaum ibu pula, saya pernah bertanyakan pendapat seorang rakan usrah saya yang merupakan seorang ustazah, juga seorang yang menyusukan anak. NIP boleh dilaksanakan bilamana 3 perkara ini dapat dipatuhi:

1) Dengan izin suami
2) Aurat terpelihara dengan sempurna
3) Bukan dengan niat bangga diri kerana dapat menyusukan anak

Andai kata terpelihara ketiga-tiga hal ini, nah, silakanlah. NIP lah di mana saja yang kalian mahu! Peliharalah diri kita ketika NIP itu dengan rasa malu sebagai perisai kita tidak terlanjur membuat sesuatu yang di luar batasan.

Saya tahu status ini mungkin tidak akan dipersetujui oleh semua. Tapi, cuba renungkan kisah ini. Kita membahaskan keadaan NIP di pusat beli-belah, restoran dan tempat awam lain yang berkemungkinan menyediakan nursing room untuk kegunaan ibu-ibu menyusukan. Tapi, dengan mata kepala saya sendiri saya pernah melihat, seorang ibu yang sedang berniaga kuih di pasar, duduk bersila di atas lantai, berlitupkan kain batik di dada hingga ke bahagian belakang, sedang mengalunkan selawat ketika menyusukan anaknya yang berada di sebalik kain batik itu.

Ha, Saudara Mantot. Awak nak suruh puan itu berlari pergi cari nursing room di tengah-tengah pasar tu ke? Siapa nak jualkan kuih cari sumber pendapatan untuk keluarganya?

Fikirlah secara logik dan rasional. Yang lebih praktikal, marilah desak kerajaan kita supaya menyediakan lebih banyak nursing room yang sempurna untuk kegunaan kaum wanita. Jangan hanya pandai menuduh NIP ini keji dan perbuatan tak berasaskan malu sebaliknya fikirlah secara positif kenapa NIP ini perlu dan masih rasional untuk diaplikasikan buat masa ini.

Last but not least, I SUPPORT NURSING IN PUBLIC (NIP) WITH PROPERLY COVERED AURAH!

Ikhlas,
Dr. Sarah Shukor
http://sarahshukor.com
A muslimah mother doctor who practices NIP whenever necessary.

P/S: Mantot, saya follow blog awak sejak tahun 2007. But when it comes to this issue and you sarcastically made fun of NIP, kata hanya orang tak malu saja yang buat, I really against you on that. Please reconsider to sharpen your mind on the definition of NIP. Thank you.

Posted on November 12th, 2012 by Sarah  |  38 Comments »

Penat

Assalamualaikum wbt

Sekarang jam dah menunjukkan pukul 3 pagi. Saya masih berjaga untuk menyudahkan kerja-kerja rumah. Selepas itu buka laptop untuk menghantar email berkaitan kerja ke JKNP Kuantan. Sambil itu saya mengepam susu untuk stok Izz Zamani. Siang hari pula bekerja macam biasa dan saya sekarang sedang passive oncall selama hampir 40 hari berderet. Fuuuuh~

Penat. Memang saya penat. Penat sangat. Kalau ikutkan rasa nak mogok sebab penat. Penat ulang-alik sana-sini lagi. Penat kerja. Penat uruskan keluarga. Penat oncall. Kalau ikutkan hati, memang boleh patah semangat.

Tiba-tiba saya teringat kisah sewaktu saya tingkatan 3 di SMA Al-Khairiah Temerloh. Dalam masa seminggu lebih, saya sibuk dengan bahas, syarahan dan bola jaring. Tak lekat di rumah pun sebab terpaksa keluar ke daerah-daerah lain bersama pasukan sekolah. Selesai semua perkara dalam masa seminggu lebih itu, saya sibuk semula dengan bahas peringkat negeri.

Jadi, pada suatu hari tu, saya meluahkan rasa hati saya kepada cikgu bahas saya, Cikgu Zaiton (I miss you, cikgu!). “Cikgu, saya rasa penat sangat.”

Nak tahu apa cikgu saya buat?

Dia datang dari belakang saya, tepuk saya di bahu kiri dan berkata:

“Cuba fikir, awak penat sebab awak fikir awak buat semua ni untuk siapa? Kerana apa? Kalau awak fikir awak buat dan cuba harungi semua ni sebab awak nak berjaya, bila awak kalah, awak akan rasa berganda-ganda penat. Kalau awak menang, awak akan rasa hilang penat tu sekejap je. Tapi kalau awak buat semua ni sebab awak tahu orang lain perlukan awak, awak akan rasa kepuasan tu bila hasilnya tu menyenangkan dan menggembirakan mereka semua. Kalau berkorban tu boleh membahagiakan, kenapa pilih untuk tidak, kan?”

Sekejap tadi, saya rasa nak menangis bila teringatkan kata-kata Cikgu Zaiton. Antara kesemua pilihan jawapan yang ada, saya pilih yang terakhir. Saya yakin, dulu, ayat terakhir itu juga yang menajadi pilihan saya.

Ok. Nak tidur dah. Esok nak bangun awal pagi untuk siapkan bekalan makanan Izz, gosok baju, pergi kerja, oncall, mengepam, ………. And the list goes on...

This is just a self reflection for myself. Stay strong, Sarah. You just need to be so. Even when you cry loud inside despairing your tiredness, you just need to stay strong.

Selamat 8 bulan, Izz Zamani. Mama dan ayah sayang Izz!

Nota: Malam ni, blog ni kembali menjadi dunia saya macam dulu-dulu. I just like it to stay that way. ;)

Posted on August 29th, 2012 by Sarah  |  10 Comments »