Archive for the ‘Soul’ Category

Allah Ada Bersamamu, Anak Syurgaku.

Assalamualaikum wbt

Jumaat yang penuh barakah.

Sewaktu menjemput Izz di tadikanya sebentar tadi, saya terlihat 2 orang budak lelaki yang baru saja turun dari van sekolah dan berlari menuju ke rumah mereka. Di pintu pagar rumah tersebut, kelihatan seorang kanak-kanak perempuan sedang menunggu di situ. Barangkali itu adik kepada 2 orang budak lelaki tersebut.

Saya terbayangkan Izz dan Zayd. Mungkin suatu hari nanti beginilah keadaan mereka. Berlarian pulang ke rumah sekembalinya dari sekolah. Tapi sayangnya, rezeki untuk seorang adik perempuan menanti mereka di pagar rumah masih belum ada. Atau setepatnya, rezeki seorang adik untuk mereka berdua belum lagi tiba.

Atau yang lebih tepat, rezeki itu baru saja kembali semula kepada penciptanya.

Selesai Subuh pagi tadi, mama menyambut sendiri kelahiran janin mama yang berusia 3 bulan. Missed miscarriage yang hanya mama tahu 11 hari yang lalu. Alhamdulillah ala kulli hal. Sempurna keluarnya beserta kantung. Sebesar tapak tangan sudah saiznya. Allah lebih menyayanginya lebih daripada apa yang bakal mama dan ayah berikan.

Allah Maha Tahu apa yang terbaik untuk kita sekeluarga. Allah Maha Penyayang mendatangkan rasa bahagia dan gembira buat kita sekeluarga apabila diberitakan perkhabaran adik baby akan lahir tahun depan. Allah jugalah Yang Maha Baik memudahkan pemergian anak syurga ini. Kerana Allah itu Maha Segala Tahu apa hikmahnya dan kenapa dipinjamkan seketika lalu terus diambilNya tanpa sempat zahirnya dipeluk-cium, ditatap-tatang, disusu, dididik dan disayangi sepenuh jiwa. Allah memang Maha Tahu kenapa waktu ini yang dipilihNya untuk mengambil kembali anak syurga ini.

Di hari Jumaat yang penuh barakah ini, mama dan ayah berlapang dada dengan pemergian ini. Kami yakin ada hikmah yang sangat besar mengapa semua ini direncanakan ke atas kami. Dan salah satunya ialah, mama dan ayah tahu, ada seseorang sedang menanti mama, ayah, Abang Izz dan Abang Zayd di syurga. Nantikan kami di sana. Semoga Allah ampunkan dosa-dosa mama dan ayah untuk berkumpul bersama kamu di syurga nanti.

Petang tadi, sebaik tiba di rumah Tok Wan dan Tok di Temerloh, ayah mengebumikan jasad kecilmu di tanah subur di belakang rumah. Sayu hati mama tatkala meletakkan balutan kecil itu ke dalam tanah. Kerana buat masa ini, ini sajalah rezeki mama dapat melihat jasad kamu buat kali terakhirnya, yang lahirnya terlalu awal, terlalu kecil dan tanpa nyawa. Semoga kita bertemu lagi nanti di syurga.

Bermainlah di sana.
Bergembiralah.
Allah ada bersamamu, anak syurgaku.

Mama,
28 Ogos 2015

Posted on August 28th, 2015 by Sarah  |  4 Comments »

Memerdekakan Diri

Assalamualaikum wbt

Sebelum Izz hendak tidur semalam, dia menyuruh saya menelefon ayahnya. Sebaik selesai si ayah mengucapkan selamat malam dan mengingatkan Izz untuk membaca doa-doa rutin bersama saya, lalu telefon pun dipadamkan.

Izz: Ok mama. Sleep.
Mama: Jom sleep. Jom baca doa sama-sama.
Izz: Esok ayah alik?
Mama: Insya Allah ayah balik lepas kelas. Izz kenalah doa banyak-banyak ok.
Izz: Angun pagi. Bersolat. Izz doa.
Mama: *Terdiam*

Terdiam kerana sangat terharu rupa-rupanya motivasi sebelum tidur setiap hari yang saya selalu sebutkan padanya perihal esok pagi perlu bangun untuk solat Subuh, bukan ke sekolah atau aktiviti yang lain, terpahat dalam memorinya. Lalu kami membaca susunan doa-doa yang menjadi rutin sebelum tidur kami, memperbaharui syahadah, melafazkan zikir Ya Latif dan Izz memeluk lengan kiri saya lalu terus tidur.

Kadang-kadang ada banyak perkara menyedihkan boleh terjadi dalam hidup kita. Kita berbuat baik dengan orang, orang salah anggap dengan kita. Kita berbaik sangka dengan orang, orang pula fikir kita talam dua muka. Kita ambil berat dengan orang, orang kata kita buang tabiat pula. Kita mendoakan yang baik-baik untuk orang dengan seikhlasnya, tapi orang kata kita menunjuk-nunjuk pula.

Terlalu payah sifir hidup ini bila kita fikir apa yang orang fikirkan tentang kita. Jadilah orang yang berjaya memerdekakan diri daripada apa yang difikirkan oleh orang lain. Kerana di penghujung hari, apa yang dilihat Allah pada kitalah yang paling penting, bukannya apa yang dinilai dan dilihat manusia.

Kita tak hidup dek puji. Kita tak mati dek keji.

Dan bagi saya, dengan melayan fitrah anak kecil yang masih suci jiwanya adalah salah satu cara untuk kembali menginsafi diri. Kerana dia mengajar saya untuk melihat apa yang penting di mata Allah. Bukan mata manusia. Semuanya kembali kepada sesusuk objek itu; hati.

image

Sesi baca doa dengan Izz tatkala saya yang jauh daripadanya.

Posted on May 4th, 2014 by Sarah  |  9 Comments »

Suatu Hari Nanti, Dia Akan Bergelar Abdul Malek!

Assalamualaikum wbt

Sebelum sibuk kembali menjadi rutin saya, baiklah saya menyempatkan diri menulis di sini. Apa yang hendak saya kongsikan kali ini baru saja terjadi minggu lepas. Kisahnya, terjadi di dalam dewan bedah tempat saya bekerja.

Pesakit itu seorang lelaki bernama Malek, berketurunan Orang Asli, berumur 31 tahun. Ketika saya menerima pesakit ini di ruangan Reception, saya sangkakan dia ialah seorang Melayu. Kulitnya cerah dan dia tidak berslanga seperti Orang Asli kebanyakannya. Dia mengalami kecederaan di lengan kirinya akibat terkena sabit. Maka dia perlu menjalani pembedahan kecil untuk membaik pulih lukanya itu.

Disebabkan lukanya di bahagian lengan, maka dia perlu diberikan bius penuh. Dimulakan dengan ubat tidur dan kemudian satu tiub akan dimasukkan di mulutnya dan disambungkan ke mesin ventilator untuk membantu pernafasannya sepanjang pembedahan dijalankan.

Sudah menjadi kebiasaan, saya akan menyuruh pesakit saya berdoa, selawat dan mengucap sebelum ubat bius diberikan. Selain dapat menenangkan pesakit, ini juga sebagai persediaan sekiranya inilah kali terakhir pesakit tersebut dapat melihat dunia ini. Segalanya adalah mungkin apabila sudah berada di atas meja pembedahan. Bukan semua Orang Asli beragama Islam. Ada yang Kristian dan ada yang tiada agama. Memandangkan namanya Malek, jadi, saya pun bertanyakan padanya tentang agamanya sambil-sambil tangan saya laju membuat persiapan untuk pembiusan.

“Awak agama apa, Malek?”

Dia diam seketika. Kemudian saya lihat dia memandang ke arah bahu kirinya yang memang sejak awal tadi lagi saya lihat ada ukiran tatu di situ.

“Keluarga saya semua Islam. Dah lama mereka masuk Islam.” Kemudian dia diam semula. Jadi saya menyampuk kembali.

“Tapi awak belum Islam ye? Kenapa awak tak ikut keluarga awak yang lain masuk Islam?”

“Saya ada tatu ni. Macam mana saya nak masuk Islam?”  Suaranya jelas sayu! Allah. Luluh hati saya mendengarkan hal itu.

“Eh, tak apa tatu tu. Takde hal la tu. Bila awak masuk Islam, tatu semua tu Allah dah tak kira dah. Tu cerita lama awak. Bila masuk Islam, awak dah mula dengan buku baru. Bersih, kosong lagi. Awak tak ada dosa apapun waktu tu. Rugi la kalau awak tak dapat sama-sama dengan keluarga awak di akhirat nanti, kan.”

Tiba-tiba MA saya menyampuk. “Innallaha ma’assobiriin. Sesungguhnya Allah bersama orang-orang yang sabar.” Haha. Terus semua staff nurse yang berada di dalam bilik itu turut ketawa bersama.

“Jadi sekarang awak tak ada agamalah, ye? Ok ok. Kalau macam tu, awak berdoa dalam hati moga-moga pembedahan ni tak ada apa-apa masalah dan semuanya berjalan lancar ye. Ok. Sekarang tarik nafas dalam-dalam, kemudian hembus.”

Malek mengangguk-anggukkan kepala mendengar arahan daripada saya kerana saya sudah mula memberikan oksigen untuk memulakan prosedur pembiusan. Seketika kemudian, Malek sudah tidur, di-intubate dan pembedahan pun bermula.

Setelah selesai pembedahan, Malek ditempatkan di ruangan Recovery untuk pantauan sebelum dihantar balik ke wad. Ketika dia terbaring berehat di situ, saya mendekatinya.

“Ok, Malek? Ada sakit kuat tak kat tangan tu? Haa. Awak doa banyak-banyak supaya cepat elok tangan ni, dapat tolong mak tebas hutan semula. Pasal tatu awak ni, jangan risau-risau dah. Walaupun ada tatu, awak tetap boleh masuk Islam. Awak boleh bersama-sama semula dengan semua keluarga awak. Ok, ye?”

Malek mengangguk lagi. Dia tidak tersenyum tapi saya yakin dia sedang berfikir. Saya sendiri juga sedang berfikir. Apabila dia telah kembali ke kampungnya, siapa yang akan membuat follow up atas apa yang saya ceritakan kepadanya tadi? Pandaikah dia untuk mencari Islam itu sendiri? Bolehkah dia dan keluarganya mendapat didikan agama yang sempurna? Sejujurnya, segalanya kabur bagi saya. Saya cuma berdoa dalam hati, moga suatu hari nanti, dia akan bergelar Abdul Malek, hamba kepada Yang Maha Memerintah. Insya Allah.

Saya insaf dengan apa yang berlaku. Dia takut-takut untuk memeluk Islam kerana cetek ilmu. Tapi saya lihat dia ada kemahuan ke arah itu. Sedangkan kita pula mendapat Islam secara warisan, diperkukuhkan dengan ajaran demi ajaran yang kita terima daripada ibu bapa, guru, pendakwah dan sesiapa saja di sekeliling kita. Tapi persoalannya, adakah kita bersyukur dengan nikmat Islam dan iman itu. Dan sudahkah kita menjalankan tanggung jawab kita untuk menyampaikannya kepada orang lain.

Allah… Terasa berat tanggung jawab di bahu ini. Selagi mana ada manusia yang tidak tahu apa itu Islam, kita juga turut mendapat sahamnya. Allah…

Suatu hari nanti, dia akan bergelar Abdul Malek! Aminkanlah doa saya ini, ya kawan-kawan.

Posted on August 14th, 2012 by Sarah  |  14 Comments »

Katil Nombor 17

Assalamualaikum wbt

Wah. Tajuknya macam cerita seram saja. Jangan risau. Takkan tegak bulu roma membaca kisah ini. Ini cuma kisah berkaitan bekas pesakit saya di Temerloh dulu. Kisah yang bila dikenang kembali, boleh bergenang air mata saya.

Sebenarnya sudah lama saya hendak berkongsi kisah ini dengan semua. Tapi sungguh, saya tiada kesempatan. Kisahnya terjadi sekitar Februari hingga April yang lalu. Alang, seorang lelaki berketurunan Orang Asli yang berumur di awal 30-an. Alang dimasukkan ke wad surgical lelaki selepas terlibat dalam kemalangan jalan raya sebaik pulang dari kerja di pusat penebangan balak. Kemalangan itu berlaku sekitar jam 2 pagi.

Setelah diresusitasi di Jabatan Kecemasan, dia telah dihantar naik ke wad dalam keadaan intubated. Maksudnya, dia bernafas menggunakan alat bantu pernafasan (ventilator). Dia tiba di wad sekitar jam 7 pagi di saat para HO sedang sibuk membuat review pagi di wad. Dia mengalami intracranial bleed (ICB) dan beberapa kecederaan yang lain. Namun disebabkan ICU penuh, dia tidak dapat dipantau secara rapi di sana, sebaliknya hanya dimasukkan ke wad biasa saja.

Saya masih ingat, pada pagi itu, kawan saya, Michelle, yang oncall. Di Jabatan Pembedahan Am (Surgical), HO yang oncall perlu membuat review di acute cubicle, kubikal yang menempatkan pesakit-pesakit tenat yang memerlukan pantauan penuh dan rapi. Kelam-kabut Michelle hendak memastikan semua pesakit di kubikal itu habis di review semuanya termasuk kes baru yang tiba-tiba saja sampai di pagi hari itu. Sebaik saja pakar tiba pada jam 8 pagi itu, semuanya bertumpu di katil Alang, untuk mendengar apa kisahnya si Alang ini dimasukkan ke wad dalam keadaan begitu.

Ketika itu, Alang berada dalam keadaan yang agak menggelupur (restless) walaupun intubated kerana tiada sedation diberikan sepenuhnya kepada Alang. Pakar yang sedang membuat round terus menghubungi Pakar Bius oncall pada hari itu dan cuba mendapatkan sebuah katil di ICU untuknya. Setelah berbincang itu dan ini, akhirnya Alang berjaya ditempatkan di ICU. Saya telah diarahkan untuk memindahkannya ke sana bersama beberapa orang jururawat yang lain.

Hampir tiga minggu lamanya Alang berada di ICU. Banyak yang terjadi di sana. Pada suatu hari, ketika sedang makan di pantri wad, Michelle bertanya kepada saya tentang keadaan Alang di ICU. Saya juga tidak berapa pasti akan keadaannya kerana sepanjang dua minggu itu, saya hanya bertugas dan oncall di wad surgical lelaki saja. Tiba-tiba pada petang itu, kami mendapat tahu bahawa Alang akan dipindahkan ke wad semula. Kebiasaannya, kes-kes yang dipindahkan keluar daripada ICU disebabkan pesakit sudah beransuh pulih. Jadi besar kemungkinan Alang juga begitu.

Ketika dia tiba semula ke wad, keadaannya masih intubated tetapi sudah sedar dan menurut kata. Cuma keadaan paru-parunya pula yang mengalami komplikasi. Maka, dia sekali lagi ditempatkan di acute cubicle, katil nombor 17. Saya oncall pada hari itu. Jadi saya pergi terus ke katilnya untuk mendapatkan cerita penuh segala perkembangan Alang ketika berada di ICU. Saya perlu tahu semua itu kerana jika ada apa-apa yang terjadi, sayalah yang bertanggung jawab kerana sayalah yang oncall. Sekitar jam 7 malam itu, saya perlu mengambil darahnya. Saya pergi mendapatkannya dan memaklumkannya bahawa saya perlu mencucuknya untuk mengambil darah.

Alang kelihatan seakan-akan menjeling saya. Saya tahu, dia tidak mahu dicucuk. Dia kelihatan agak marah tapi dia tidak dapat berkomunikasi menggunakan suaranya. Saya memujuknya dengan menyatakan saya berjanji hanya akan mencucuknya sekali saja. Akhirnya dia seakan-akan pasrah saja. Sejak hari itu, kesemua HO yang oncall sudah kenal dengan perangai Alang. Kami terpaksa memujuknya dulu sebelum mengambil darah supaya dia tidak agresif.

Kadang kala saya lihat ada seorang dua ahli keluarganya yang datang melawat. Faham-faham sajalah. Mereka Orang Asli. Hidup susah. Bukan senang-senang mereka hendak mendapatkan pengangkutan untuk datang ke hospital. Pada suatu hari, saya berkesempatan bertemu dengan isteri Alang. Saya berbual-bual dengannya. Katanya, mereka mempunyai dua orang anak. Kedua-duanya perempuan. Isterinya tidak bekerja. Hanya Alang seoranglah yang menanggung mereka sekeluarga dan juga ibu bapa mereka. Sedih saya mendengarnya. Menurut isteri Alang, hendak tak hendak, Alang perlu sembuh kerana ada ramai yang bergantung kepadanya.

Pada ketika itu, saya memandang Alang. Alang hanya membalas semula pandangan saya itu dengan sayu. Dalam hati saya berkata: Agaknya, Alang dapat bertahan sehingga ke hari ini sebab dia tahu dia ada banyak tanggung jawab. Serius. Saya rasa sangat syahdu pada ketika itu.

Sebetulnya, ada banyak perkara yang terjadi kepada Alang sepanjang dia berada di wad. Dia pernah asystole (jantung berhenti berdenyut) sebanyak dua kali, dimasukkan-dikeluarkan-dimasukkan semula ke ICU beberapa kali dan mengalami komplikasi jangkitan kuman pada paru-paru yang teruk. Disebabkan itu, Alang terpaksa menjalani chest physiotherapy yang kerap dalam masa sehari untuk membantu mengeluarkan kahak dan lendir daripada paru-parunya.

Tapi, ahli fisioterapi hanya datang sekali saja dalam masa sehari itu. Selebihnya, Alang bergantung kepada doktor dan jururawat untuk melakukannya. Semua ini berlaku sebelum saya mula cuti kahwin pada Mac yang lalu. Ketika itu, saya terlalu banyak oncall secara selang sehari untuk memastikan cuti kahwin saya diluluskan. Jadi, pendek katanya, saya menghabiskan terlalu banyak masa menjaga Alang dan mengikuti perkembangannya dari hari ke hari. Saya masih ingat akan kata-kata pakar saya pada satu malam yang saya oncall: “Please do aggressive and intensive chest physio for him.”

Haaa. Saya pun apa lagi. Sejak hari itu, saya sangat kerap melalukan chest physio kepadanya. Tahu tak bagaimana chest physio dilakukan? Saya perlu mengetuk-ngetuk dada Alang di bahagian depan dan belakang menggunakan tangan dan diikuti dengan menyedut kahaknya menggunakan suction tube yang dimasukkan melalui tiub di tekaknya. Saya tahu Alang kesakitan dan sudah tidak larat diperlakukan begitu setiap hari. Tapi apakan daya. Ini yang terbaik untuk memastikan kahak Alang dapat dikeluarkan dengan kerap bagi mengelakkan keadaan paru-parunya teruk kembali.

Pernah Alang mengeluarkan bunyi-bunyi yang menyayat hati ketika saya sedang membuat chest physio ke atasnya. Saya sedih. Siapa yang tidak kasihan, kan. Tapi saya memang terpaksa. Tapi saya katakan pada Alang: “Alang, awak kena kuat. Awak kena sihat. Kesian kat isteri dan anak-anak awak yang tunggu awak tu kan.” Dengan berkata-kata begitu, Alang pasti akan memberi kerjasama. Bukan sekali dua saya melihat air matanya meleleh menahan segala kesakitan dicucuk, diketuk-ketuk dadanya dan dimasukkan suction tube ke tekaknya. Terlalu banyak kali!

Sehinggalah pada suatu hari, saya oncall lagi pada hari itu. Ketika hendak membuat chest physio ke atasnya, saya berbual-bual dulu dengannya walaupun dia tidak boleh membalas walau sepatahpun apa yang saya ucapkan. Saya cuma mengambil inisiatif berbual begitu untuk mendapatkan kerjasamanya dan pada masa yang sama, inilah cara untuk mendapatkan kepercayaannya supaya membenarkan saya membuat segala prosedur itu. Ketika sedang menyediakan suction tube dan membuka suction, saya berkata: “Alang, kalau awak dah sihat nanti, saya belanja awak nasi ayam, tau.” Tiada respon daripada Alang. Cuma dia tidak menghalang saya memasukkan tiub itu ke tekaknya.

Selepas itu, saya mula bercuti kahwin selama seminggu. Sebaik kembali bekerja selepas bercuti, saya bertugas di wad surgical perempuan pula. Oncall pun hanya di sana saja. Kemudian, saya terlibat dalam kemalangan pula dan bercuti selama lima hari pula. Sebaik kembali bertugas, Michelle memberitahu saya, Alang sudah di extubated (dikeluarkan tiub pernafasan daripada tekaknya) dan tidak perlu menggunakan ventilator lagi. Saya oncall pula pada hari itu. Jadi saya tidak sempat hendak pergi melihatnya di wad lelaki.

Dua hari selepas itu, saya oncall di wad kanak-kanak dan periferi untuk kes-kes surgical. Sekitar jam 6 petang, saya singgah sebentar di wad lelaki. Semata-mata untuk melawat Alang. Menurut Michelle, Alang telah dipindahkan ke subacute cubicle. Ketika diberi arahan oleh pakar untuk memindahkannya ke kubikal yang kurang tenat ini, kesemua staf di wad itu bertepuk tangan. Semuanya gembira kerana Alang sudah terlalu lama dirawat sebagai pesakit yang tenat di acute cubicle. Ibaratnya, dialah Tok Batin di wad itu! Mana tidaknya, dia sudah berada di katil nombor 17 itu sejak bulan Februari lagi. Sudah hampir 3 bulan dia berada di sana!

Ketika saya sampai, saya terus menuju ke katil barunya. Seorang jururawat sedang membuat dressing ke atasnya. Saya terus ke hadapan katilnya. Wah! Terkejut saya melihatnya. Dia sedang duduk di atas katilnya sambil tersengih lebar melihat saya. Jururawat itu bertanya dengan nada berseloroh kepada Alang: “Ha. Kenal ke siapa ni, Alang?” “Kawan”, jawab Alang sambil tersenyum lebar lagi. Tergelak besar saya dan jururawat itu.

Saya berbual-bual sedikit dengannya. Suara Alang serak-serak kasar kerana terlalu lama dia menggunakan tiub pernafasan di tekaknya. Kecederaan pada peti suaranya pasti tidak dapat dielakkan. Saya terharu melihat keadaan Alang yang sudah pulih sebegitu sekali. Dia betul-betul seorang yang bersemangat tinggi. Saya rasa, keadaan hidup dan tanggung jawab yang dipikulnya yang menyebabkannya betul-betul kuat semangat untuk pulih. Saya rasa, kalaulah tiada sesiapa di situ, mungkin saya akan ketawa sambil menangis. Alang adalah pesakit yang saya jaga hampir 3 bulan lamanya!

Sebelum saya berlalu pergi, Alang menegur saya: “Mana nasi ayam?”

Hahahaha. Kali ini saya betul-betul tergelak besar! Alang oh Alang. Awak memang seorang pejuang!

Salam Maal Hijrah 1433 Hijrah. Marilah kita berhijrah menjadi yang lebih baik daripada sebelumnya. Mari kita membentuk diri kita menjadi pejuang!

Nota 1: Terlalu sibuk dalam masa 2 minggu ini. Tak sempat nak update blog. :roll:

Nota 2: Terima kasih kepada semua yang sudi singgah di blog ini. ;-)

Nota 3: Kepada adik-adik jurusan perubatan yang ramai bertanya tentang studi dan dunia pekerjaan, saya akan cari masa untuk menjawab soalan adik-adik semua dalam satu entri nanti ya. ;-)

Posted on November 27th, 2011 by Sarah  |  30 Comments »

Hidup Yang Penuh Fitrah

Assalamualaikum wbt

Sepanjang berada di jabatan ini (O&G), ada banyak insiden lucu telah terjadi. Tapi bila dikenang semula, saya rasa ini asam garam yang perlu diterima untuk men’tarbiah’ pesakit dan juga diri sendiri.

Insiden 1

Saya ditempatkan di dewan bersalin (selepas ini akan ditulis sebagai labor room) bersama empat orang HO yang lain. Ditakdirkan Allah, pada suatu hari, ada seorang pesakit dihantar turun daripada antenatal ward (wad sebelum bersalin) untuk dipecahkan air ketuban (artificial rupture of membrane) (ARM) dan augmentation menggunakan pitocin. Pesakit ini seorang berketurunan India, 23 tahun, mengandung anak pertama dan mempunyai Gestational Diabetes Mellitus on diet control (GDM). Sehari sebelum itu pesakit ini telah dimasukkan ke wad untuk menjalani induction of labor (IOL) dengan belon. Saya difahamkan, ketika di wad pun, tiada siapapun yang dapat memujuknya untuk memberikan kerjasama untuk memasukkan belon untuk IOL. Sehinggalah MO yang ada ketika itu terpaksa memasukkan belon ke saluran peranakan dalam keadaan kakinya tidak diangkat! Owh. Sangat susah. Saya pun tak dapat nak membayangkan betapa keras hati dan degilnya pesakit ini.

Ketika di labor room, pada mulanya ada seorang doktor lain yang melihat pesakit ini untuk di ARM-kan. Tapi doktor itu sudah tidak dapat bersabar lagi kerana terpaksa menunggu sehingga 40 minit untuk mendapatkan kerjasama daripadanya. Sedangkan ada ramai pesakit lain yang perlu diselesaikan di labor room pada hari itu. Sudahnya, saya pergi melihat pesakit tersebut dan selepas memujuknya seketika, dia bersetuju untuk memberikan kerjasama untuk di ARM -kan.

Kusangka panas sehingga ke petang, rupanya hujan di tengah hari. Cewah =p Tiba-tiba pesakit ini meronta-meronta dan tidak mahu prosedur itu dibuat. Alasannya ialah takut dan tidak mahu sakit. Aduhai. Nak bersalin nanti jauh lebih sakit dik oi. T______________T Kami semua meninggalkannya bersama suami seketika di bilik itu dan beredar menyelesaikan perkara-perkara lain. Selepas sejam lebih berlalu, akhirnya ada seorang HO lelaki berbangsa India berjaya memujuknya. Pesakit itu diberikan peluang untuk memilih doktor mana satukah yang diinginkan untuk meng-ARM-kan dirinya. Dia memilih saya! Adeh =p Maka saya pun memakai sterile gloves dan berdiri di sisi kanannya. Ramai staff nurse berada bersama saya untuk membantu saya memegang pesakit itu sekiranya dia meronta lagi.

Baru saja saya memegang hook yang digunakan untuk ARM, tiba-tiba dia meronta-ronta dengan kuatnya dan kakinya telah menendang perut saya sehingga terperosok saya kebelakang. Senak saya dibuatnya. Dan pada waktu itu jugalah seorang staff nurse yang sudah sangat senior berkhidmat di labor room ini memarahi pesakit itu:

“Awak ni, kita nak tolong bagi permudahkan bersalin, awak pergi sepak-sepak, tendang-tendang orang lain pulak. Tu awak tendang doktor tu. Dia pun mengandung jugak. Kalau apa-apa jadi pada baby dia, awak nak tanggung kat mahkamah?”

Begitulah bunyi bebelan daripada staff tersebut. Err… Yang digaris dan ditebalkan itu adalah penting ya. Huhuhu~ Pesakit itu terdiam. Dia memandang saya dengan muka sedih. Saya pun buat muka sedih juga. Tangan saya mengusap perut. Bukannya sebab saya risaukan kandungan palsu tu. Tapi memang saya sedang kesenakan! Rasa macam pecah usus dibuatnya. Suasana di bilik itu pun agak hening seketika melihatkan pesakit itu yang tiba-tiba saja diam. Mungkin dia takut kerana telah menendang perut saya dengan sekuat hati. Lalu, saya pun memecah keheningan itu.

“Bukan awak sorang yang nak bersalin. Ramai lagi yang dah pernah bersalin. Yang kami dah tolong pecahkan air ketuban untuk percepatkan proses bersalin. Tapi kalau awak tak bagi kerjasama, macam mana baby nak keluar. Kalau sekarang awak kata sakit, baby dah nak keluar nanti jauh lagi sakit. Saya dulu pun pernah bersalin jugak. Saya ni jauh berganda-ganda kecik dari awak. Kalau nak ikutkan, saya lagi takut sebab mungkin baby saya tak boleh keluar. Tapi Tuhan tak cipta kita jadi perempuan kalau kita ni takde  power nak tahan sakit waktu bersalin. Ok. Awak tolong saya, saya tolong awak. Kesian kat baby saya dah kena tendang tadi. Jom cepat.”

Selepas saya memberikan syarahan percuma kepadanya, pesakit itupun memberikan kerjasama untuk ARM walaupun kakinya dikeraskan sehingga tersepit saya di situ. Hehe. Sebaik saja saya keluar dari bilik itu, terkekek-kekek saya bersama-sama staff nurse yang menyaksikan drama itu tadi menahan ketawa di kaunter tengah di labor room. Tak pasa-pasal saja pada hari itu saya sudah bergelar ibu beranak satu yang sedang mengandungkan anak kedua! :lol:

Insiden 2

Seorang perempuan Melayu, 28 tahun, mengandung anak kedua yang mana anak pertamanya lahir melalui Emergency Lower Segment Caesarean Section (EMLSCS) kerana anak sudah lemas (fetal distress). Kali ini dia dimasukkan ke wad untuk di IOL pada usia kandungan 38 minggu kerana mempunyai GDM on insulin. Selepas dimasukkan prostin dos yang pertama, dia menangis kerana katanya dia rasa tidak mampu untuk bersalin secara normal. Katanya, dia tidak ada kekuatan untuk itu. Pada malam itu, dia merayu kepada MO supaya dibenarkan untuk menjalani LSCS sekali lagi. MO itu memberi peluang padanya berbincang dulu dengan suami dan menunggu kata putus pakar pada keesokan paginya.

Pagi tadi ketika saya membuat morning review, saya mengkaunselingnya sekali lagi berkenaan permintaannya dan risiko serta komplikasi yang boleh dihadapinya. Selepas seketika, pesakit itu mula berdialog dengan saya sambil saya menulis review saya pagi tadi.

Pesakit: Doktor dah kawin?
Saya: (Terdiam sekejap) Dah.
Pesakit: Doktor ada anak?
Saya: Ada. Sorang. Baru 6 bulan.
Pesakit: Doktor bersalin secara normal ke?
Saya: Haah. Normal. Kenapa, puan?
Pesakit: Badan doktor jauh lagi kecik dari saya. Mana doktor dapat confident nak pushing, nak tahan sakit lagi?
Saya: Puan, sakit nak bersalin tu fitrah. Sampaikan Nabi kata kita ni berjihad waktu nak bersalin tu. Kalau ditakdirkan kita mati, kita mati syahid time tu tau. Kalaulah perempuan ni diciptakan tak tahan sakit nak bersalin, dari awal dulu lagi Allah cipta biar lelaki yang lahirkan anak. Betul tak? Kita ada doa dan selawat nak permudahkan bersalin. Doa Nabi Yunus tu boleh kata ada kat mana-mana je di labor room tu. Kita usaha, tawakkal. Kalau tak boleh jugak bersalin normal, baru kita operation. Rugi puan tak rasa lagi macam mana bersalin secara normal tu sedangkan puan takde apa-apa masalah pun untuk tak cuba bersalin biasa dulu kali ni.
Pesakit: (Dia tenung saja saya dengan air muka yang cukup sayu)

Selepas melihat pesakit tersebut diam dan memandang saya sebegitu sekali, saya berkata: “Elok je lepas bersalin dan puan dapat dengar baby puan menangis dan diletakkan atas badan puan, hanya Allah je yang tahu betapa bahagianya rasa hati. Segala rasa sakit pun hilang, puan.” Saya senyum dan kemudian berlalu ke katil pesakit seterusnya.

Ketika pakar membuat ward round, selepas dikaunseling semula oleh pakar, pesakit itu meminta masa untuk memikirkan semula permintaannya tadi. Setakat sehingga jam 6 petang tadi, dia masih lagi di wad dan tidak meneruskan permintaannya untuk menjalan LSCS. Esok pagi baru saya akan tahu apakah perkembangan kes itu.

Sebenarnya ada sedikit pengajaran yang hendak saya kongsikan di sini. Setiap kali berdepan dengan insiden-insiden sebegini, saya dapat bezakan pendekatan yang saya berikan kepada pesakit. Untuk yang bukan Islam, cara untuk saya memujuk dan memberikan nasihat kepada mereka agak terhad. Saya tidak dapat menyuruhnya mengamalkan doa itu dan ini. Saya tidak dapat menyuruhnya memperbanyakkan selawat untuk mengurangkan rasa gemuruhnya. Juga tidak dapat mengingatkannya supaya melafazkan syahadah jika sakit sudah semakin kuat dan jika sekiranya perlu untuk dibedah. Ini semua sebahagian daripada tanggungjawab doktor muslim untuk pesakit muslim. Untuk pesakit muslim, selain berikhtiar, saya dapat mengingatkan mereka supaya memperbanyakkan doa dan selawat. Ini tawakkal kita kepada Allah. Bukti pergantungan kita kepada Allah dan bukannya kerana kudrat kitalah hingga kita mampu melahirkan anak. Tanpa kasih sayang Allah, mungkin kita tidak mempunyai kekuatan langsung untuk selamat bersalin.

Kita hanya merancang, tetapi Allah adalah sebaik-baik perancang. Tak salah kan kita berusaha dulu sebelum terus menyerah kalah untuk dibedah (selagi tiada indikasi yang memerlukan pembedahan kecemasan diteruskan). Wallahu a’lam =)

Nota 1: Dah dua kali saya ‘jadi’ wanita beranak satu. :mrgreen:

Nota 2: Cuba tengok dua gambar di atas ni. Tak sejuk ke rasa hati dapat pegang tangan si kecil dan tatap mata mereka yang bersinar tu? :smile:

Nota 3: Photos credit to Mr. Photographer pujaan. ;-)

Posted on December 28th, 2010 by Sarah  |  36 Comments »