Archive for the ‘Parenthood’ Category

Kehidupan

Assalamualaikum wbt

Memang dari sehari ke sehari niat hendak menulis di sini telah tertangguh. Bukan saja kerana sibuk dengan kerja, tetapi juga kerana ada 1001 aktiviti lain yang lebih diutamakan. Dalam tempoh 8 bulan ini, bukan saja ada agenda besar iaitu berpindah rumah (lagi) telah berlaku. Yang jauh lebih dahsyat, rumah yang dibeli kali ini kami selesaikan segala urusan mengecat, membaik pulih dan bertukang segala apa yang patut dengan mengerah keringat kami sendiri.

Saya rasa, cerita tentang rumah ini perlu saya asingkan entrinya. Terlalu istimewa jalan ceritanya untuk saya dan suami kenang bila sudah tua-tua nanti. Yang banyak mengajar kami erti susah payah kehidupan. Huhu. Memang boleh menangis terharu bila diingat semula.

Selain itu, saya juga telah mencabar diri saya untuk terlibat sebagai focal person dalam sebuah projek amal. Projek Beg Sekolah Musim Kedua. Kalau tahun lalu saya rasa saya tidak mampu untuk turut serta sebagai focal person kerana terlalu sibuk, sampai bila saya hendak beralasan lagi, kan. Jadi saya cabar diri saya untuk turut terlibat secara serius pada kali ini. Walaupun sebenarnya, hanya Allah yang tahu betapa saya sangat sibuk sejak Ogos yang lalu. Saya minta izin suami untuk turut serta. Dan semestinya, projek amal yang memakan masa beberapa bulan ini, memerlukan pengorbanan masa dan tenaga bukan saja diri saya tetapi suami dan anak-anak juga. Terlalu banyak pengalaman yang saya raih hasil menyertai projek ini. Memang tidak akan dapat saya tukar ganti dengan sesuatu yang lain. Insya Allah, kisah saya menyertai projek ini juga akan saya khaskan sebuah entri istimewa untuknya.

Bagi urusan kerja pula, mulai tahun lepas lagi, saya sudah mula menjaga atau menjadi officer in charge bagi dua buah negeri serentak. Selangor dan Melaka. Jadi memang bertambah sibuklah saya kerana supervisor saya merupakan seorang JUSA C dan dia memang menyerahkan sepenuhnya segala kerja-kerja perancangan sama ada yang melibatkan projek hospital atau klinik kepada saya untuk kedua-dua buah negeri ini. Dalam seminggu, biasanya hanya dua hari saja saya berada di pejabat di Putrajaya. Selebihnya saya akan kerja di luar pejabat sama ada ke JKR di Kuala Lumpur, ke tapak projek mahupun ada sesi interaksi khas bersama kontraktor dan konsultan projek.

Suami saya pula memang terikat dengan jadual kerja bertugas di luar pejabat yang sangat kerap. Jadi, mahu tak mahu, memang saya yang akan menguruskan Izz dan Zayd di pagi hari untuk menghantar mereka ke sekolah dan taska sebelum memecut menuju ke JKR di Kuala Lumpur ataupun ke destinasi mesyuarat yang lain. Kalau masuk ke pejabat pula, memang telah tersusun surat dan memo untuk diambil tindakan segera. Saya susun mengikut keutamaan, penuh berderet di atas meja. Sehinggakan, supervisor saya sudah tahu dengan cara saya. Kalau dia hendak meletakkan surat baru, di meja saya, dia akan susunkan sebagaimana saya menyusun surat-surat lain yang telah sedia ada. Huhu. Balik lewat sudah menjadi rutin kerana ada banyak perkara perlu diselesaikan sebelum saya keluar outstation lagi keesokan harinya.

Oh ya. Bila saya sebut supervisor, maksudnya dia adalah pakar saya. Pakar Perubatan Kesihatan Awam. Inilah pakar yang menyelia tugas saya dan yang paling utama, markah SKT saya adalah tertakluk kepadanya. Huahaha. Dalam pada sedikit cerewet sifatnya itu (cerewet banyak sebenarnya), Alhamdulillah, markah SKT saya sudah 2 tahun melebihi 93%. Huhu. Kiranya, cerewet-cerewet pun, dia puas hatilah dengan kualiti kerja saya, kan. Haha.

Bila cerita tentang kerja di Perancangan ini, memang ramai kawan lama saya yang sinikal dan menganggap tugas ini mudah. Kerja waktu pejabat, duduk di meja saja, menaip surat, menghadiri mesyuarat, memberi maklum balas, tidak perlu oncall, tidak perlu kerja lebih masa dan segala yang merendahkan martabat seorang doktor di Kesihatan Awam berbanding doktor di bidang klinikal. Hakikatnya, semua tanggapan itu adalah salah. Sudah kerap benar saya terasa hati, sakit hati dan sikit lagi nak marah bila mendengar tanggapan mereka itu. Pernah dua sesi yang saya hadiri yang turut melibatkan pakar-pakar klinikal yang memandang rendah bidang kerja para doktor dan paramedik yang bertugas sama ada di Ibu Pejabat mahupun di Jabatan Kesihatan Negeri. Mereka tak sedar bahawasanya kedua-dua bidang ini saling melengkapi. Saling memerlukan. Pernah saya ditujah dengan ayat yang cukup membuatkan saya sedih yang dilepaskan oleh seorang pakar di sebuah hospital yang saya terlibat dalam projek di sana.

“Awak bukan pakar. Mana awak tahu semua ni.”

Dush. Memang pedih menyiat hati sehingga saya sudah tidak ada mood untuk meneruskan sesi tersebut. Saya diam saja selepas itu. Lantaklah apa pakar tersebut hendak bangkangkan. Apa dia ingat, dia seorang pakar jadi dia tahu segalanya? Semestinya tidak. Sudah menjadi tugas saya yang antara lainnya untuk memandu arah mereka tentang skop projek, skop perancangan perubatan, kerja-kerja yang berkaitan dengan kejuruteraan mekanikal dan elektrikal yang terlibat juga implikasi kos yang boleh menjejaskan perjalanan projek sekiranya ianya melebihi peruntukan. Dalam erti kata lainnya, walaupun saya bukan seorang pakar klinikal, tapi saya lebih tahu berbanding dia tentang segala kerja-kerja yang melibatkan arkitektual, mekanikal, elektrikal, sivil dan struktur, keperluan ICT sehingga ke perincian server room atau data center bagi sesebuah hospital dan saya juga memerlukan ilmu asas untuk merangka Preliminary Detail Abstract (PDA) yang dikeluarkan oleh Ukur Bahan. Ingat senangkah semua ini?

Saya masih ingat, sebaik saya membuat keputusan untuk menolak tawaran master baru-baru ini dan insiden pakar memperlekehkan tugas saya di Perancangan, saya balik rumah dalam keadaan mood memang ke lautlah. Tetapi, ada satu ayat yang diluahkan oleh suami saya yang membuatkan saya rasa sangat dihargai atas segala pengorbanan saya untuk terus berada di sini.

“Terima kasih sayang sebab banyak berkorban untuk abang dan anak-anak. Kalau bukan sayang yang berkorban tolak master Anaesth dulu dan sambung kerja kat sini, entah macam mana keadaan anak-anak masa abang tak ada. Tak apa kalau sayang tak ada master sekalipun. Allah dan abang tahu betapa banyak sayang dah berkorban untuk abang dan anak-anak dan betapa susahnya kerja sayang sekarang.”

Apabila saya nyatakan padanya bahawa saya sudah nekad untuk menolak tawaran master untuk Kesihatan Awam ini pula, sekali lagi suami menyatakan sokongan bahawa Allah lebih tahu betapa ini juga adalah antara pengorbanan yang saya buat demi keluarga kecil kami.

Tapi sudah pastilah, memang terdetik rasa sedih tidak dapat meneruskan hajat saya yang satu ini. Iaitu untuk emak dan ayah dapat hadir ke masjlis konvokesyen saya. Sobssss. Dulu sewaktu degree, emak dan ayah tidak dapat datang ke Moscow. Saya memasang niat, saya mesti dapat membawa emak dan ayah hadir ke konvokesyen master saya pula. Nampaknya buat masa ini, masih belum tertunai lagi niat ini. Sewaktu melihat emak dan ayah silih berganti menghadiri majlis konvokesyen tiga orang adik saya yang bergraduasi pada tahun lepas, terdetik rasa terkilan kerana majlis saya tidak dapat dihadiri oleh mereka dulu.

Hmm… Tak apalah. Saya memujuk diri, selepas anak-anak membesar dan stabil, saya masih boleh menyambung pelajaran. Tidak semestinya saya mesti menyambung dalam bidang klinikal mahupun kesihatan awam dan melalui proses tapisan untuk merebut biasiswa HLP. Saya boleh menyambung dalam apa saja bidang yang saya mahu. Apa saja. Malah, apabila takaful saya matang tempoh hari pun, memang saya sudah sukukan duitnya untuk digunakan bagi tujuan menyambung pelajaran kelak. Supaya saya tidak perlu bergantung harap pada HLP¬†yang ada had umur untuk memohon dan keterikatan dengan kontrak selepas tamat belajar.

Perihal anak-anak pula, saya kira semuanya cukup sempurna buat masa ini. Tahun ini Izz sudahpun masuk ke sesi persekolahan tadika untuk 6 tahun. Sekejap saja masa berlalu. Tahun hadapan Izz akan masuk ke alam sekolah rendah pula. Zayd pula telah saya mulakan sesi playschool di tadika yang sama dengan Izz. Umurnya akan mencecah 3 tahun pada Mei ini. Buat masa ini, Alhamdulillah, saya rasa mereka berdua cukup mudah untuk diuruskan dan otak mereka bagaikan span yang menyerap apa saja ilmu yang dicurahkan. Moga-moga kecerdasan mereka berdua dikekalkan Allah dan dapat saya dan suami manfaatkan untuk mencorak mereka menjadi muslim yang baik lagi membawa kebaikan.

Insya Allah, tahun ini juga Izz dan Zayd akan menerima seorang adik baru. Fuh. Ini yang saya nak tulis dari awal tadi sebenarnya. Sebab tak pernah ada entri atau sebarang cerita yang saya coretkan mengenai pregnancy kali ini. Rasa macam tidak adil pula untuk anak ini. Huhu. Doakan semuanya selamat dan dipermudahkan. Cerita tentang kandungan keempat ini akan saya tulis dalam entri seterusnya. Sesungguhnya anak ini menjadi pengubat hati selepas keguguran anak syurga saya, Izz Haikal, pada tahun 2015 yang lalu.

Didoakan, semoga sahabat-sahabat semua pun berada dalam keadaan yang baik-baik dan sentiasa dalam redha Allah jua. Selamat malam!

 

Posted on February 27th, 2017 by Sarah  |  6 Comments »

Izz Dan Zayd

Assalamualaikum wbt

Coretan untuk kenangan mama.

Teruk betul traffic jam petang semalam. Saya ambil masa 2 jam 45 minit dari Jalan Raja Laut KL untuk balik ke Putrajaya. Hujan lebat. Badan dah terlalu penat. Perut pula dyspepsia. Betis kiri pula kejang. Dan sakit belakang tak usah katalah macam mana.

Tapi sebaik sampai ke rumah pada pukul 8 malam, suami dan anak-anak menyambut saya dengan ceria. Saya pun menceria dan melaratkan diri menjawab soalan anak-anak dan mendengar mereka bercerita perihal hari masing-masing di sekolah hari ini.

Izz melaporkan aktivitinya dengan kawan-kawan. Zayd menceritakan tentang makanan dan aktivitinya hari ini.

Saya sudah terlalu penat. Saya minta izin mereka untuk masuk ke bilik sekejap. Nak berlunjur badan hajatnya. Tetapi macam biasalah. Mereka mengekor di belakang. Izz nak mengaji dengan mama, katanya. Jadi kami mengaji di atas katil saya. Tamat satu muka. Datang Zayd pula membawa Iqra’nya. Mengaji dengan penuh disiplin pada malam ini. Tapi macam biasa, proses mengaji dengan Zayd ni penuh dengan penerangan kenapa huruf bentuk macam tu, kenapa macam ni, kenapa bengkok dan lain-lain. Haha. Tamat juga satu muka surat.

Selesai mengaji, Izz bercerita kepada saya:

Izz: Mama tau tak anatomi perut macam mana?
Mama: Hah. Anatomi? (Dalam hati terkejut dengan pilihan perkataan yang digunakan). Izz agak-agak macam mana? Izz ceritalah pada mama.
Izz: Perut ni dia duduk bawah dari jantung kat sini (sambil menunjukkan ke rusuk kiri dada). Shape dia mama tau macam mana? Shape dia bengkok, bukan lurus. Dia turun dari fagus (yang sebetulnya esofagus) terus sambung kat perut. Mula-mula kecik, besar, kecik. Macam huruf S. Lepas tu perut sambung dengan usus belit-belit. Kalau nak berak, nanti keluar kat hujung usus. Mama tau tak air liur keluar kat mana?
Mama: Dalam mulut kitalah.
Izz: Salah. Bawah lidah ni. (Sambil menunjukkan lokasinya) Kat sini ada lubang keluar dari tangki air liur.
Mama: Masya Allah. Tabarakallah. Kenapa hebat sangat Izz tau semua ni sekarang. Mama bacakan proses digestion tu sekali je dulu. (Mama in excited mode). Yang tangki air liur tu nama betulnya kelenjar tau, Izz. Gland.
Izz: Ooo. Ke-len-jar.
Mama: Yes. Well done.

Tiba-tiba, Zayd yang menumpang dengar penerangan abangnya tadi turut menyampuk:

Zayd: Baby jadi dalam perut. Mula-mula ulat laki masuk kat sini (sambil menunjukkan penumbuk kanan yang digenggam kemas. Mama blur apa itu ulat laki). ūüėā
Mama: Ni apa ni? (Sambil menunjukkan ke tangan yang digenggam).
Zayd: Ni telur pumpuan (perempuan). Ulat laki swim swim swim. Dia sampai kat telur, dia masuk laju-laju. Ekor dia pun tercabut. BOOOOM! Lepas tu telur pumpuan jadi baby. Mula-mula dia belah banyak-banyak (meiosis), jadi besar. Lepas tu jadi jantung. Dia besar, besar, besar, ada kepala, tangan, kaki, akhir sekali baby bukak mata. Nanti dia keluar.
Mama: Perghhhhhhhh. Masya Allah! Awak ingat ye, Zayd! Mama cerita sekali je dulu dari buku tu.
Zayd: Haah. Zayd baca buku dengan mama.
Mama: Semua Zayd cerita tu betul. Cuma yang ulat laki tu bukan ulat. (Dia sebut begitu mungkin kerana bentuk yang dilihatnya dalam buku). Nama dia sperma. Apa dia, Zayd?
Zayd: Syerma. (Pelat)
Mama: Well done, Zayd!

Macam manalah nak rasa penat dah apabila Allah hadiahkan anak-anak yang sebegini sekali keletahnya.

What did mama and ayah do to deserve both of you.

ūüėä

Posted on January 24th, 2017 by Sarah  |  No Comments »

Hati Perempuan Di Bulan Ramadhan

Assalamualaikum wbt

Diam tak diam sudah hari ke-20 kita berpuasa. Menjengah ke 10 malam terakhir ni, sepatutnya kita semakin rancak nak beribadah. Tapi, di level manakah kita?

Jujurnya saya sendiri memang terkejar-kejar nak buat segalanya tahun ni. Dari bangun sahur, panaskan makanan untuk bersahur, solat Subuh, mengaji, siapkan keperluan baju anak-anak sementara suami basuh botol dan isi susu anak-anak dalam cooler bag masing-masing, gosok baju, mandi, pergi kerja, sibuk Ya Rabbi Ya Fatahu Ya Alim di tempat kerja, petang balik redah jam, jemput anak-anak di tadika dan taska, solat asar, memasak, berbuka sambil suap anak makan sekali harung, mandikan anak-anak, solat Maghrib berjemaah sekeluarga, main dengan anak-anak, tidurkan Zayd sementara suami dan Izz ke surau untuk tarawikh dan selepas itu barulah dapat betul-betul menekun mengaji. Rasa macam tak cukup 24 jam yang ada pada diri sendiri. Rasa seperti, kenapa orang lain macam lama je masa mereka dan masa saya singkat. Ha gitu. Dan rutin yang sama akan berulang pada keesokannya.

Bila dah tiba ke penghujung Ramadhan ni, lagu raya pun semakin banyak berkumandang di radio. Saya ingat lagi, waktu itu 15 Ramadhan. Saya ke JKR di Jalan Sultan Salahuddin kerana ada mesyuarat di sana. Dalam radio berkumandang lagu raya Awie dan Ziana tu. Diikuti pula dengan lagu oleh Faridah Joned. Entah macam mana, air mata saya bergenang. Eh, Ramadhan dah semakin nak habis. Begitulah kata saya dalam hati. Sebak sangat hati. Sebab saya terfikir yang saya masih belum sempat betul-betul manfaatkan peluang Ramadhan kali ini dengan semaksimumnya. Terasa terlalu banyak kekangan. Terasa terlalu banyak tanggung jawab lain yang perlu saya selesaikan.

Malam tadi pula, saya kejut suami untuk bangun solat dan mengaji. Saya duduk mengaji di sofa. Suami saya bangun lalu sambung tidur di sofa bertentangan. Dalam pada mengaji tu, Zayd terjaga. Berlari saya ke bilik. Tepuk-tepuk Zayd, dia terlelap semula. Kemudian saya kembali ke depan untuk sambung mengaji. Saya lihat suami saya masih tidur. Saya kejutkan semula. Rugi kalau tidur. Tapi dia masih tidur. Tapi saya biarkan saja sebab saya tahu sekejap lagi dia akan bangun juga. Tapi seketika kemudian, Zayd terjaga lagi. Kali ini sebab berlaga tidur dengan abangnya yang sama-sama lasak.

Saya berlari ke bilik semula untuk menidurkannya. Suami saya tak sedar akan hal itu. Jadi ketika sedang menidurkan Zayd di bilik, hati saya bermonolog. Biasalah. Orang otak komplikated seperti saya ni mesti akan fikir ikut ceruk mana yang boleh dia rasionalkan keadaan. Terdetik dalam hati saya, seronoknya jadi lelaki. Malam-malam bila anak terbangun ke apa, emaknya yang dicari. Sama ada untuk menyusu atau mencari teman untuk tidur di sebelah. Orang lelaki boleh teruskan solat dan mengaji. Nak solat sampai lebam pun boleh. Nak atau tak saja. Huhu. Orang perempuan bila dalam gelap tengah tidurkan anak, nak mengaji pun tak dapat. Berzikit, selawat bolehlahkan. Tiba-tiba diri saya memarahi diri saya sendiri.

Siapa tahu, barangkali Allah melihat amalan saya yang sedang menidurkan anak itu sebagai usaha saya yang bersengkang mata cuba mencari lailatul qadar juga. Barang kali juga, pahala saya berjaga untuk menidurkan anak itu sama pahalanya dengan orang yang sedang rukuk sujud menyembah Allah dalam solat-solat sunat mereka. Barang kali juga, berjaga untuk menidurkan anak itu dianggap qiamullail juga di sisi Allah kerana niat telah di pasang di dalam hati. Apa-apa pun boleh kalau Allah kehendaki.

Bila saya sudah pujuk diri sendiri dengan rasional barang kali itu, barag kali ini, saya rasa lega. Sebaik saya ke ruang tamu semula, saya lihat suami saya sedang menunaikan solat. Saya sambung mengaji sedikit lagi dan kemudian ke bilik tidur semula. Saya hanya bangun semula untuk sahur pada pukul 5. Saya sedang memanaskan lauk di dapur, saya lihat suami solat di ruang tamu. Ah, untungnya dia. Tak perlu terkejar-kejar menyiapkan segalanya. Boleh solat sunat dulu sebelum bersahur. Tapi saya pujuk diri sendiri semula. Barang kali Allah terima apa yang saya lakukan untuk suami saya ini sebagai ibadah yang mungkin sama besar pahalanya dengan menunaikan solat sunat itu.

Dan begitulah diri saya ini. Selalu kena pujuk hati sendiri bila diri sendiri tak sempat nak buat sebanyak mana yang orang lain dapat buat untuk Ramadhan kali ini. Saya tengok ramai kawan-kawan di sekeliling saya yang ada banyak masa. Tapi mereka tak ambil peluang tu untuk pulun mengaji. Tapi saya kagum betul dengan seorang pegawai berpangkat JUSA C di pejabat saya sekarang. Sudah menanti untuk pencen dia ni. Tapi bila ada senggang waktu, dia mengaji. Semalam waktu bertembung dengannya di surau untuk solat, dia sudah jauh meninggalkan saya. Sudah hampir khatam satu Quran. Saya pula ketinggalan 2 juzuk dari ukuran relatif hari berpuasa. Walaupun dia terpaksa mengusung Qurannya yang besar kerana matanya sudah tidak nampak, tapi dia buat juga. Saya ni Quran kecil je. Senang je nak usung ke sana-sini. Tapi tetap ketinggalan juga dari dia. Malu oi. Malu. T____T

Kembali ke kisah pagi tadi, selesai Subuh dan mengaji, sebelum mandi dan menyiapkan anak-anak, saya lelapkan mata sebentar di ruang tamu. Badan saya terlalu penat semenjak kebelakangan ini. Sedar-sedar saja, saya lihat baju saya dan uniform Izz juga sudah siap digosok oleh suami. Allahu. Sob sob sob. Dia siap gosokkan baju kurung yang paling cantik yang saya ada buat masa ini dengan corak bungaan seperti Rosalinda ayammor tu yang berona pastel. Dalam hati terdetik lagi. Barang kali, ini cara suami saya nak tambah lagi pahala dia di bulan Ramadhan ni. Kerana di bulan Ramadhan ni, dia sangat banyak menolong saya menyelesaikan kerja-kerja rumah dan menguruskan anak-anak.

Jadi, satu pengajaran yang saya dapat dalam Ramadhan kali ini ialah, pahala itu bukan saja terus menerus dalam bentuk ibadah khusus. Tetapi pahala itu juga boleh diraih dikala kita dapat memudahkan urusan orang lain.

Hari ini 7 Julai 2015. Saya merasa cukup dan syukur atas segala apa yang Allah telah kurniakan dan tambahkan untuk hidup kami sekeluarga.

Alhamdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulillah.

Nota: Ahha. Tajuk propa sangat macam drama. Tapi sesungguhnya drama Hati Perempuan yang di TV hari tu tak mewakili kata hati saya sebab sememangnya hati saya bengang setiap kali tertengok drama tu. Merajuk tak habis-habis. Apekehalnya. HA HA HA.

Posted on July 7th, 2015 by Sarah  |  3 Comments »

Abang Izz

Assalamualaikum wbt

All this while, what ever we teach Izz at home, we never force him to memorize it. Be it ABC, Alif Ba Ta, 123 or du’as. We teach him to make him feel happy. Singing along, dancing along and drawing along. We recite the necessary du’as in every activity that we do. From early morning until the moment we hit bed again. Our journey back from school is infact very fun too. We can sing and tell short story about every object that attracted our eyes.

Only last week, without Izz noticing me listening to what he’s doing, he was actually singing the ABC perfectly until Z! 123 until 10 is considered done. He can count since he was 18 months. And last Thursday, while driving heading home from his nursery, he was repeating the Alif Ba Ta until Ya perfectly! I told Izz, “Wow. Ahsanta! Izz baca la lagi.” And he replied back, “Alaa mama ni. Tu senang je. Ajar la yang lain pulak.” Haha.

And yesterday, before he took his dinner, he recited doa makan by himself and at night, he recited doa tidur by himself too. Allahu Allah. Why so many surprises, Izz. Huuu. Mama is so touched by your achievement. Alhamdulillah.

For some, this is just a simple achievement as many other kids have already scored at earlier age. But for me, this is a history to remember. Knowing my limitations (time, due to oncall and workload), I previously had very little time to formally teach him at home. So I go with the concept of fun and happy. And I never assessed him back to avoid him feel stressed. And this is the result. He finally finds all these ABC, Alif Ba Ta and 123 are fun and happy stuffs to know.

Mama is happy!

Next target, insya Allah to memorize short verses of Al-Quran. Insya Allah, Insya Allah, Insya Allah.

 

Posted on September 5th, 2014 by Sarah  |  32 Comments »

29 Disember 2011 : Dunia Baru Kami

Assalamualaikum wbt

Ini adalah sebuah entri tertangguh kisah kelahiran Izz Zamani pada 29 Disember 2011 yang lalu. Disebabkan sudah hampir setahun lamanya, hendak memulakan semula penulisan kali ni terasa agak kekok. Belasah sajalah. Huhu. Insya Allah, saya masih ingat dengan jelas kronologi yang berlaku dulu. Nukilan ini khas untuk kenangan saya dan suami untuk Izz Zamani.

28 Disember 2011

Hari itu, usia kandungan sudah mencecah 39 minggu 3 hari. Saya ada temujanji antenatal check up yang terakhir di Klinik Desa Lebak. Ketika itu saya sudah mula bercuti dan berada di rumah emak ayah saya di Temerloh. Saya memandu sendiri ke sana. Tiada siapa di rumah ketika itu. Kalau ikutkan, jika masih belum bersalin pada due date saya, temujanji seterusnya ialah di KKIA Temerloh pada Isnin berikutnya selepas tahun baru. Sebaik tiba di rumah, saya terus ke rumah Tok yang terletak sedepa saja di depan rumah saya. Tiba-tiba saya terdengar bunyi kereta menaiki bukit rumah kami. Disebabkan hanya bertudung pendek, saya sedikit berlari masuk ke rumah Tok. Rupa-rupanya, seorang dua pupu saya balik ke rumah ibu saudaranya di sebelah rumah Tok. Termengah-mengah saya kepenatan. Selepas bermain seketika dengan Iman dan Imani, saya pun pulang ke rumah. Terus saya membuka PC dan membuat editan terakhir untuk entri Nota Untuk Anak Mama. Sambil duduk di kerusi, saya makan aiskrim. Haha. Setiap hari pun nak makan aiskrim. Nasib baik tak gemuk sangat masa mengandung. Total berat badan naik 13 kg. Kenaikan yang ideal dari berat badan asal. ;-)

Ketika itulah, saya rasa sakit pinggang mula datang secara merengat-rengat dan terus membawa ke depan. Perut mengeras. Ya. Itulah contraction namanya. Contraction yang pertama saya rasakan pada jam 11.50 pagi. Kata saya dalam hati, kalau contraction sudah regular, barulah saya akan memberitahu emak dan suami. Saya teruskan duduk di depan PC. Semakin lama, contraction semakin kerap. Mula-mula selangnya 20 minit sekali. Jadi, saya ambil keputusan untuk baring di sofa depan TV di ruang rehat dapur. Baring dalam 15 minit, saya rasa lega. Tidaklah sakit mana pun lagi. Contraction pun cuma dalam 15 ke 20 saat setiap kali datang. Dalam hati saya berkata, tak regular lagi ni. Mild saja contraction ketika itu. Jadi saya terus ke PC semula. Sambung mengedit entri itu. Dasar blogger betul, kan? Hahaha. :lol:

Dalam pukul 1 pm begitu, kadar contraction masih sama tapi saya rasakan sakitnya semakin meningkat. Saya ambil keputusan untuk berhenti online. Biasanya, jika hari yang penat oncall atau postcall, saya biasa merasakan contraction sebegitu. Untuk menghilangkannya, saya akan tidur saja. Bangun tidur, biasanya contraction akan hilang. Jadi, saya masuk ke bilik untuk tidur. Hari masih belum Zohor ketika itu.

Saya terbangun lebih kurang pukul 3.30 petang dan bergegas untuk solat Zohor. Waktu tu macam terlupa yang tadi sudah mula sakit-sakit. Ketika sedang solat, saya rasakan contraction masih ada lagi. Huuu. Sakitnya menahan contraction waktu itu. Mungkin posisi ketika itu kot. Selesai solat, saya duduk di depan TV semula. Saya membuat timing untuk mengira jarak masa antara setiap contraction. Sekali dalam masa 10 minit (1:10) selama 25 saat. Saya tersenyum. Hehe. Memang sakit tapi baru 1:10. Kalau primigravida (mengandungkan anak pertama), lambat lagi ni nak buka jalan sepenuhnya. Jadi saya duduk sambil memegang pinggang. Tak lama kemudian, emak sampai daripada menjemput Aiman dan Azizi balik dari sekolah.

Emak melihat saya yang bangun duduk beberapa kali di depan TV. Emak bertanya sama ada saya sudah rasa sakitkah. Saya menyuruh emak cool dulu. Masih terlalu awal untuk ke hospital. Huhu. Emak tu ada pengalaman bersalin 8 orang anak. Sesedap hati saja saya yang suruh emak cool dulu. Saya nekad untuk tidak beritahu suami dulu. Saya banyakkan berehat di dalam bilik saja untuk mengurangkan rasa sakit yang sedang dialami. Kalau saya bagitahu awal-awal, karang lintang-pukang pula dia balik dari Putrajaya nun. Haha~ :mrgreen:

Pukul 7.30 malam, selepas solat Maghrib, suami saya menelefon. Pada mulanya saya rahsiakan dulu. Tak mahu dia kelam kabut hendak balik waktu itu juga sedangkan saya sendiri tahu masih lambat lagi masanya. Saya cuma katakan yang saya penat dan sakit belakang. Pukul 9 malam, contraction semakin kuat. 1:10 selama 30 saat. Ok. Sekarang dah moderate. Saya dah patut bagitahu pada suami. Saya menelefonnya, saya memperincikan apa yang sedang berlaku. Tapi saya tetap meyakinkannya bahawa saya masih boleh bertahan. Terbaringlah saya di bilik seorang diri menahan sakit. Sekitar pukul 10 malam, saya keluar ke ruang TV. Ayah ada di situ. Saya katakan pada ayah, kalau-kalau saya terlalu sakit di tengah-tengah malam itu, saya meminta tolong ayah yang hantarkan ke hospital. Kemudian, saya masuk ke bilik semula untuk cuba tidur. Memang tak boleh nak tutup mata langsung. Sakit makin kuat. Huhuhu. Terbayang-bayang lagi sampai sekarang rasa merengat-rengat tu. Tapi masih moderate. Jadi saya berjalan-jalan di dalam bilik untuk mengurangkan rasa sakit. Bagi saya, terbaring jauh lebih sakit. Bila berjalan, kurang sikit rasanya. Hehe.

29 Disember 2011

Pukul 1 pagi, suami saya menelefon semula. Saya katakan, sakit semakin kuat tapi tidak ada tanda yang turun lagi. Bagi saya, sakitnya saya masih boleh tahan. Dia bertanya sama ada sempat atau tidak dia balik keesokan paginya kerana dia ada hal penting di pejabat sebelum dia mula bercuti panjang. Saya katakan, sangatlah sempat. Hahaha. :lol: Yakin sungguh saya ni kan. Tapi, seketika kemudian saya mula merasakan sakit yang semakin lama dan kuat. Lebih kurang pukul 2 pagi, saya menelefonnya semula. Saya minta dia balik malam itu juga. Contraction semakin kerap dan kuat. 2:10 selama 40 saat. Pukul 2.45 pagi dia menelefon memaklumkan dia sudahpun bertolak dari Putrajaya. Saya cuba juga untuk tidur. Tetap tidak boleh. Jadi, saya ambil keputusan untuk mandi dan kemudian ke dapur membancuh air panas untuk diminum. Dalam pukul 5 pagi, suami saya pun sampai. Kami merancang hanya untuk ke hospital selepas selesai solat Subuh supaya tidak berhutang apa-apa solat sebelum bersalin. Di bilik, suami saya tidur kepenatan, saya pula terbaring memegang pinggang dalam kesakitan. Sakit semakin kuat. 3:10 selama 40 saat.

Sebenarnya saya tidak mahu ke hospital terlalu awal kerana hendak mengelakkan ditahan di wad terlebih dahulu jika jalan masih kurang daripada 4 cm bukaannya. Masuk wad adalah a big No for me. :mrgreen: Kalau setakat contraction masih jarang-jarang, atau baru 1:10 mild to moderate, bagi primigravida, jarang sekali bukaannya sudah besar. Jadi, bertahanlah saya di rumah dulu sebelum bergegas hendak ke hospital. Pukul 6.30 pagi, selepas minum dan makan sekadar alas perut yang emak sediakan, kami bertolak ke hospital.

Sebaik tiba di Dewan Bersalin Hospital Temerloh, CTG monitoring dipasang dan kemudian saya di scan. Jantung baby kelihatan sangat reactive tetapi tiba-tiba MO itu berkata: Estimated fetal weight is about 4 kg! (Saya tak berapa percaya pada skill MO tu sebab MO tu masih sangat baru di O+G HoSHAS ketika itu). Saya cuma membalas: Ooo, yeke. Mana mungkin baru 2 minggu lepas saya di scan oleh pakar dan saiz kandungan saya ketika itu adalah borderline IUGR (anak bersaiz kecil dari usia kandungan) tiba-tiba boleh menjadi macrosomia (big baby) pula. Haha. Senyum sajalah kepada MO itu. Dan setelah bukaan jalan diperiksa, sudah 4 cm Dalam hati saya berkata: Yes! Tak payah admit ward dulu. Boleh terus ke labor room! Hehehe. :grin:

Ketika itu baru pukul 7.30 pagi. Kebetulan, labor room penuh. Jadi saya keluar dulu ke ruang menunggu bertemu suami, emak dan ayah. Ketika sedang mengalas perut sedikit dengan roti yang emak bawakan, saya menerima panggilan daripada bekas pakar saya ketika bekerja di Jabatan Bius dulu. Dr. Dalina. Katanya dia dengar cerita saya sudah in labor dan berada di labor room. Saya mengiyakan pertanyaannya. Kemudian, dia menawarkan saya untuk mendapatkan hidmat epidural. Oh. Terima kasih, doktor! Justifikasinya, saya memenuhi syarat untuk menggunakan epidural. Sudah strong contraction dan os baru 4 cm. Kalau os sudah lebih daripada 5 cm, saya sudah tak mahu semuanya.

Sekitar 8 pagi, saya sudah ditempatkan di bilik bersalin nombor 8. Seorang staff nurse yang sudah senior bertugas di situ pada pagi itu. Staff nurse Zakiah namanya. Syukur saya rasakan. Selesai saya dipasang dengan CTG monitoring, Anaesth Team yang diketuai oleh Dr. Darlina datang menemui saya di bilik itu. Selesai mereka menceritakan tentang epidural (mereka serba ringkaskan semuanya sebab saya sendiri pun seorang MO Anaesth. Hehe), saya memberi consent dan epidural pun dipasang. Kemudian terbaringlah saya di katil itu menanti os buka perlahan-lahan.

Oh ya. MO O&G yang oncall pada hari itu ialah kawan saya, Michelle. Sebelum ARM dibuat untuk memecahkan air ketuban, saya memberitahunya bahawa saya mahu menyusukan anak saya secara eksklusif dan berharap supaya tiada formula milk diberikan kepada anak saya. Jika bayi terpaksa admitted sekali pun, saya akan mengepam susu untuknya. Dia memberi jaminan akan hal itu. Ya. Hospital Temerloh adalah Hospital Rakan Bayi dan Mesra Suami. Jadi, selepas ARM selesai, suami saya pun dibenarkan masuk dan menemani saya di situ.

Di saat itu, saya mula terasa mengantuk yang teramat sangat. Mana tidaknya. Saya tidak tidur langsung pada malam sebelumnya. Jadi, selepas epidural dipasang (saya request untuk menggunakan half dose saja supaya masih boleh rasa akan sakit bersalin), baru saya rasa selesa untuk berehat sekejap sebelum bekerja semula untuk meneran nanti. Suami saya duduk di sebelah saya sambil membaca Al-Quran. Dan saya mengikut alunan Surah Yasin yang dibacakannya itu.

2 jam selepas air ketuban dipecahkan CTG tidak menunjukkan variasi yang baik. Saya sudah cuak. Ya Allah. Sehabis boleh, saya memang tidak mahu dibedah. Saya mahu bersalin secara normal. Saya meminta suami mendoakan saya dengan sangat ketika dia keluar untuk solat Zohor sekejap. Ketika CTG tidak cantik itu, puas saya cuba stimulate bayi supaya jantungnya aktif. Saya mendapat oksigen melalui nasal prong, berbaring mengiring ke kiri dan menggosok-gosok perut supaya bayi tidak berada dalam sleeping pattern. Michelle masuk ke bilik saya. Katanya, dia sudah berbincang dengan pakar oncall, Dr. Jalilah. Dr. Jalilah memberi masa lagi 2 jam sebelum keputusan dibuat semula.

Pukul 2.45 petang, Dr. Jalilah dan pasukan O&G masuk ke bilik saya. Os masih kekal 4 cm. Setelah CTG ditelitinya, Dr. Jalilah menyuruh di challenge juga dengan Pitocin untuk membantu augmentation. Tapi tidak lama. Hanya 2 jam maksimum. Dan ketika itu Dr. Jalilah menganggarkan berat bayi antara 3.4 ke 3.6 kg. Memandangkan saiz badan saya yang tidaklah terlalu besar, Dr. Jalilah terus mengarahkan supaya saya diletakkan dalam lithotomy position jika os sudah buka sepenuhnya. Ketika itu, bilik bertentangan dan sebelah saya sudah pun bersalin. Hai la nasib badan. Masuk semuanya serentak. Orang lain dah selesai, saya masih belum progres pun lagi.

Alhamdulillah. Setelah Pitocin dimulakan, CTG nampak samkin reactive. Perut terasa semakin berat ke bawah. Contraction terasa semakin kuat sehingga saya dapat merasainya. Tekak saya terasa sangat kering. Suami saya ada membawa coklat bersamanya ketika itu. Adalah salah sebenarnya jika saya makan waktu itu kerana jika sekiranya perlu menjalani Caeserean Section, lebih selamat jika saya sudah siap sedia berpuasa selama paling kurang 6 jam. Tapi, saya balun juga 1 bar coklat itu. Ayat pujuk saya kepada suami: Ni nak guna sebagai tenaga untuk meneran nanti. Hahaha.  :lol:

Dalam pukul 4.15 pm, saya meminta suami membelikan saya sebarang air jus, asalkan bukan yang jenis bersusu. Jika perlu dibedah sekali pun, saya ada masa lagi. Haha. Orang Anaesth memang selalu fikir jarak selamat makan minum sebelum pembedahan. :razz: Puas saya menunggu dia pergi membeli air. Lamanya! Ketika itu, sudah pun pukul 4.45 pm. Jalan diperiksa semula. Alhamdulillah sudah 6 ke 7 cm! Progres yang baik. Maka, saya diberi masa sejam lagi sebelum keputusan dibuat semula. Waktu itu, saya berdoa dengan sangat semoga segalanya dipermudahkan untuk bersalin secara normal dan anak saya selamat.

Pukul 5.30 pm, barulah suami saya muncul semula. Katanya, dia terpaksa menunggu di luar bilik sekejap ketika prosedur VE. Yang membuatkan dia lambat masuk semula kerana dia ke tandas dahulu kerana sudah terlalu lama sejak pagi dia langsung tidak ke tandas kerana berada di sisi saya. Huuu. Touching. Touching. Kasihan dia terpaksa menahan diri daripada ke tandas kerana menemani saya. Kemudian saya terus menyeluk laju plastik yang dibawanya. Laju saya menghabiskan sekotak air oren. Selepas habis air itu, dengan tenang saya katakan padanya: Abang, tolong panggil staff nurse tadi. Abang cakap kat dia, Sarah dah rasa nak meneran.

Haaaaa! Ambik kau. Terkejut suami saya. Dia kata, kenapa tak beritahu awal-awal. Saya pun jawab. Sebab saya haus dan nak minum air dulu baru ada feel nak meneran dengan penuh semangat. :mrgreen: Ketika staff nurse tersebut memeriksa jalan, memang betul, os sudah fully! Jam tepat pukul 5.50 pm pada waktu itu. Lalu dipanggilnya Michelle. Dan seperti yang dah dirancang sejak sebelum bersalin, sepupu saya sendiri, Nisa, yang akan menyambut anak saya. Tapi saya murah rezeki. Selain Michelle dan Nisa, di situ juga ada Zubaidah junior di Moscow dulu merangkap HO Ortho ketika itu dan juga Ili Safia, salah seorang HO yang saya rapat dengannya. Bersemangat mereka membantu memposisikan saya pada kedudukan lithotomy.

Sebaik berada saja dalam lithotomy position, contraction datang. Terasa sakit yang amat waktu itu kerana lumrahnya epidural tidak betul-betul cover sehingga ke bahagian perineum. Bergenang air mata ni. Waktu itu, suami saya sudah memangku kepala saya untuk memudahkan proses meneran seperti yang saya ajarkan dulu. Waktu sakit itu datang, saya terbayangkan muka emak saya. Ya Allah. Begini sakit yang emak tanggung rupanya. Ketika meneran kali pertama, saya dapat merasa kepala bayi yang menurun ke depan. Dalam hati saya cuba bertenang. Insya Allah, saya boleh buat. Ketika itu, Nisa, Bedah, Michelle, Ili dan staff nurse Zakiah macam pasukan sorak wanita terhebat di alaf ini. Kuat betul mereka bersuara untuk memberi semangat kepada saya. Dulu-dulu selalu buat dekat patient macam tu. Sekarang, diri sendiri yang alaminya. Hehe. :mrgreen:

Suami saya pula berkali-kali menyuruh saya untuk menarik nafas dalam-dalam dan bertenang. Apabila contraction datang lagi, saya pun meneran sekali lagi dengan sehabis daya. Terasa sesuatu yang berat sudah hampir-hampir keluar. Contraction hilang. Saya menunggu lagi. Seminit kemudian, contraction datang lagi dan saya meneran lagi. Tiba-tiba suami saya berkata dengan penuh keterujaan: Wah, sayang! Lebatnya rambut baby. Sikit lagi!

Saya pun apa lagi. Bila dengar saja yang rambut bayi lebat, saya curi nafas sementara contraction masih ada dan terus meneran dengan sekuatnya. Tiba-tiba semua pun berbunyi: Haaaaaa! Keluar dah kepala baby! Dan saya bagaikan putus nafas ketika itu. Leganya rasa ketika itu. Lega sangat. Saya pun terus mengambil nafas dalam-dalam buat kali terakhir dan kemudian meneran sekali lagi untuk mengeluarkan badan bayi pula.

Alhamdulillah. Tepat jam 6.09 petang, lahirlah anak lelaki kami dengan berat 3.26 kg! Bayi yang masih basah berdarah dan bertali pusat itu terus diletakkan di atas dada saya. Subhanallah! Waktu itu, saya terus menangis kerana kini saya sudah bergelar ibu kepada bayi lelaki itu. Terus saya cium rambut anak saya. Suami saya pula memeluk dan mencium dahi saya. Saya tahu dia sangat terkesan melihat proses bersalin itu dan dia sendiri masih terkesima melihat bayi kecil kami yang sangat putih kulitnya itu. Anak kami menangis ketika berada di atas dada saya. Saya syukur dia menangis. Itu tandanya dia dapat bernafas. Alhamdulillah Ya Allah. Alhamdulillah Ya Allah. Kemudian Nisa mengambil bayi untuk dibersihkan sementara memberi ruang untuk placenta keluar dan proses menjahit luka episiotomy.

Tapi, Allah jugalah yang Maha Merancang segalanya. Saya mengalami vaginal wall tear yang teruk. Ada empat luka dengan apex yang jauh ke dalam. Disebabkan saya masih mempunyai epidural, proses repair terus dilakukan di labor room saja tanpa perlu dibawa ke dewan bedah. Hampir 2 jam saya dijahit-jahit untuk menghentikan pendarahan. Saya kehilangan hampir 1 liter darah. Untuk bersalin secara biasa, lebih daripada 500 ml sudah dikira sebagai postpartum hemorrhage (PPH). Ketika dijahit, anak saya diletakkan di dalam cot di bawah warmer bilik yang sama. Disebabkan PPH, saya tidak dimasukkan ke wad biasa postnatal sebaliknya ditahan di HDU labor room untuk pantauan. Hemoglobin selepas bersalin juga terus jatuh menjadi 9. Hampir pukul 9 malam, barulah saya betul-betul dapat berehat. Suami saya membawakan anak saya kepada saya dan saya pun terus menyusukannya.

Hanya Allah yang tahu apa saya rasa ketika itu. Melihat anak kecil itu menyusu, sambil matanya terkatup-katup mengelak silau cahaya, saya rasa sangat syahdu! Sudah sudah menjadi seorang ibu! Lalu saya peluk dia dan saya cium pipi gebunya yang sangat mulus. Suami saya yang berada di sisi katil itu juga turut memeluk kami.

Lalu suami saya berkata: Terima kasih sayang sebab lahirkan anak abang. Terima kasih baby sebab jadi anak ayah dan mama. Saya menangis lagi. Menangis kerana terlalu syahdu dan gembira!

Keesokannya saya dibenarkan untuk dipindahkan ke wad postnatal. Selepas Solat Jumaat, saya dibenarkan pulang ke rumah. Emak, ayah, tok dan adik beradik semuanya menunggu di rumah. Dan sebelah malamnya ummi, baba dan adik-adik ipar saya datang mengjenguk ahli baru keluarga kami.

Alhamdulillah. Pengalaman mengandung dan melahirkan bayi ini telah menginsafkan saya sebagai seorang wanita. Juga telah mengajar saya menjadi lebih tabah dan kuat. Begitu juga dengan suami. Pengalaman melihat saya bersalin di depan matanya adalah sesuatu yang membahagiakan tapi prosedur menjahit itu sangatlah mengerikan baginya. ;-)

Pada hari ketujuh, kami mentahnik, mencukur rambut dan memberikannya nama. Dan pada hari ke-30, kami mengaqiqahkannya dengan seekor kambing. Kenduri kecil dibuat di rumah emak dan ayah. Seminggu selepas itu, satu bahagian lembu pula menjadi pelengkap aqiqahnya yang diarak dalam majlis selawat dan cukur jambul bersama 6 orang lagi bayi-bayi yang baru lahir di kampung saya.

Semoga Izz Zamani membesar dengan sihat, cergas tubuh badan, cerdas akal fikiran, menjadi hamba yang ‘abid, soleh kepada mama ayah, cantik rupa dan akhlaknya, berani mempertahankan agama dan boleh menghafaz Al-Quran suatu hari nanti.

Izz Zamani, terima kasih kerana melengkapkan kehidupan mama dan ayah!

Nota: Saya ambil masa hampir setahun untuk menyudahkan entri ini. Kadang-kadang saya menangis memeluk suami kerana melihat Izz terlalu cepat membesar dan sudah pandai terlalu banyak perkara. Terasa masa berlalu begitu cepat! :cry:

Posted on December 27th, 2012 by Sarah  |  15 Comments »