Kisah Si Naga-Naga

Assalamualaikum wbt

12 November 2015

Dua minggu lepas, ketika kami sekeluarga dalam perjalanan menuju ke farmasi untuk membeli sesuatu, kami berselisih dengan sebuah kereta yang memandu dengan kelajuan sederhana. Ketika berselisih di jalanan, saya terlihat kelibat pemandunya seorang perempuan dan pada waktu itu turut kelihatan kepulan asap kecil-kecil keluar melalui tingkap keretanya. Hati saya terdetik, gayanya pemandu itu sedang merokok. Saya abaikan kerana kereta kami sudahpun jauh ke hadapan dan saya pula tidak betul-betul pasti sama ada benar atau tidak pemandu itu sedang merokok.

Sebaik tiba di lampu isyarat, ianya bertukar merah. Kami berhenti di hadapan sekali. Selang beberapa saat, kereta yang kami pintasi tadi berhenti di sebelah kiri kami. Saya memandang ke kiri dan melihat memang benar pemandunya seorang perempuan muda dan di tangan kirinya terdapat sebuah vape. Saya cepat-cepat mengalihkan pandangan supaya si pemandu tidak berfikir yang bukan-bukan seperti saya ini sedang menilai luarannya. Sebolehnya, saya tidak mahu dia rasa ‘offended‘ dengan apa yang saya lihat. Tetapi, tidak lama kemudian, Izz yang berada di carseat nya di tempat duduk belakang berkata, “Mama, orang tu merokok!”

Secara automatik, saya dan suami menoleh ke arah kereta di sebelah kami itu. Pada ketika itu, perempuan muda itu memang sedang menjeling tajam ke arah kami berdua. Dia seolah-oleh memberi isyarat badan yang membawa maksud “sila jaga tepi kain sendiri”. Saya bertanya kepada suami, para wanita yang merokok atau vaping ni tak merasa malukah kepada khalayak dan apakah diabaikan saja persepsi orang terhadap mereka. Pada ketika itu jugalah, sebaik terpandang semula muka pemandu tersebut, dengan matanya yang sengaja ditenungkan ke arah saya, dia menghembuskan asap vape berkepul-kepul ke udara melalui tingkap yang memang diturunkan sejak awal tadi.

Waktu itu saya tidak lagi memikirkan isu di manakah nilai malu pada diri mereka. Yang saya fikirkan pada waktu itu, mereka itu bukan wanita. Mereka adalah NAGA.

Sebab Izz selalu bercerita. “Mama, dragon can breath out fire and smoke”.

Ya Allah Ya Tuhanku, malu dan adab kat mana, dik?

:sad:

Arakian kisahnya Si Naga-Naga.

#koleksistatussarah

One Response to “Kisah Si Naga-Naga”

  1. matdin says on :

    nasib baik asap.. bukan api.. hehehe

    jom jenguk sini ya.. hehe

    Reply

Leave a Reply

Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.